Kedatangan Baru dan Kekudusan Ilahi

musim semi-mekar_Fotor_Fotor

 

ALLAH ingin melakukan sesuatu dalam umat manusia yang belum pernah Dia lakukan sebelumnya, kecuali untuk beberapa individu, dan itu adalah memberikan pemberian diri-Nya sepenuhnya kepada Mempelai-Nya, sehingga dia mulai hidup dan bergerak dan memiliki keberadaannya dalam mode yang benar-benar baru .

Dia ingin memberi Gereja "kesucian".

 

KUDUS BARU DAN Ilahi

Dalam pidatonya yang sedikit diketahui para Bapa Rogationist, Paus Yohanes Paulus II mencatat bagaimana, melalui pendirinya Beato Annibale Maria di Francia (sekarang St. Annibale atau St. Hannibal)…

Allah sendiri telah menyediakan untuk mewujudkan kekudusan "baru dan ilahi" yang dengannya Roh Kudus ingin memperkaya orang-orang Kristen pada awal milenium ketiga, untuk "menjadikan Kristus sebagai jantung dunia." —BAB JOHN PAUL II, Pidato kepada para Bapak Rogationist, n. 6, www.vatican.va

Tiga prinsip dasar St. Hannibal, atau tiga tunas yang bisa Anda katakan, yang akan berkembang di musim semi baru ini adalah:

I. Untuk menempatkan Ekaristi Mahakudus sebagai pusat kehidupan pribadi dan komunitas, untuk belajar darinya bagaimana berdoa dan mencintai menurut Hati Kristus.

II. Untuk eksis sebagai satu tubuh dalam kesatuan, dalam kebulatan hati yang membuat doa diterima Tuhan.

III. Hubungan intim dengan penderitaan Hati Kudus Yesus. [1]cf. Paus Yohanes Paulus II, Pidato kepada para Bapak Rogationist, n. 4, www.vatican.va

Apa yang dijelaskan oleh St. Yohanes Paulus di atas adalah sebuah program untuk dan programnya of era damai yang akan datang setelah pemurnian dunia di mana Ekaristi, Persatuan, dan Penderitaan Gereja akan berfungsi untuk mewujudkan itu satu Mempelai Kristus, tak bernoda dan tak bercela, dipersiapkan untuk Pesta Pernikahan abadi Anak Domba. Seperti yang St. Yohanes dengar dan lihat dalam sebuah penglihatan:

Marilah kita bersukacita dan bergembira serta memuliakannya. Karena hari pernikahan Anak Domba telah tiba, mempelai wanita telah mempersiapkan dirinya. Dia diizinkan untuk mengenakan pakaian linen yang bersih dan cerah. (Why 19: 7-8)

Artinya, dia diizinkan untuk memiliki kesucian yang "baru dan ilahi" ...

 

HADIAH

Beberapa mistikus berbicara tentang era baru yang akan datang ini, meskipun menggunakan istilah yang berbeda untuk menggambarkannya. 'Ini termasuk "Inkarnasi Mistik" dari Yang Mulia Conchita de Armida dan Arhcbishop Luis Martinez, "Tempat Tinggal Baru" dari Elisabet yang Terberkati dari Tritunggal, "Asumsi Jiwa dalam Cinta" dari St. Maxamilian Kolbe, "Pergantian Ilahi" dari Beato Dina Belanger ', [2]lih. Mahkota dan Penyempurnaan Semua Kesucian oleh Daniel O'Connor, hal. 11; tersedia di sini "Api Cinta" dari Elizabeth Kindelmann (setidaknya sebagai permulaannya), dan "Karunia Hidup dalam Kehendak Ilahi" dari Hamba Tuhan Luisa Piccarreta.

Kekudusan "baru dan ilahi" ini pada dasarnya adalah keadaan keberadaan in Kehendak Ilahi yang menjadi milik Adam dan Hawa sebelum kejatuhan, dan yang ditemukan dalam "Hawa baru", Maria, dan tentu saja adalah mode konstan Kristus, "Adam baru." [3]cf. 1 Kor 15:45 Perawan Maria yang Terberkati, seperti yang telah saya tulis sebelumnya, adalah kunci untuk memahami sifat Gereja sebagaimana adanya, dan akan menjadi. [4]lih. Kunci Wanita ituAkan terlihat seperti apa? 

Yesus menjelaskan kepada Yang Mulia Conchita:

Ini lebih dari sekedar pernikahan spiritual. Itu adalah rahmat penjelmaan-Ku, hidup dan bertumbuh dalam jiwa Anda, tidak pernah meninggalkannya, untuk memiliki Anda dan untuk dimiliki oleh Anda seperti dalam satu dan substansi yang sama. Akulah yang mengkomunikasikannya kepada jiwamu dalam sebuah kompenetrasi yang tidak dapat dipahami: itu adalah anugrah rahmat… Itu adalah penyatuan yang sifatnya sama dengan penyatuan surga, kecuali di surga tabir yang menyembunyikan Keilahian menghilang… —Cited in Mahkota dan Penyempurnaan Semua Kesucian, oleh Daniel O'Connor, hal. 11-12; nb. Ronda Chervin, Berjalanlah dengan Aku, Yesus

Sekali lagi, dengan kata lain, hidup in Kehendak Tuhan. Apa artinya ini? Brother dan sister, itu telah disediakan untuk saat-saat ini, tetapi saya percaya sebagian besar waktu yang akan datang, untuk mengungkap teologi lengkap dan luasnya tentang apa yang Tuhan itu dan akan lakukan. Dan kami baru saja mulai. Seperti yang Yesus katakan kepada Luisa:

Waktu di mana tulisan-tulisan ini akan diketahui adalah relatif dan tergantung pada watak jiwa yang ingin menerima kebaikan yang begitu besar, serta pada upaya mereka yang harus mengerahkan diri untuk menjadi pembawa terompet dengan mempersembahkan. pengorbanan menggembar-gemborkan di era baru perdamaian ... —Yesus untuk Luisa, Karunia Hidup dalam Kehendak Ilahi dalam Tulisan-tulisan Luisa Piccarreta, n. 1.11.6, Pdt. Joseph Iannuzzi

St. Louis de Montfort mungkin menangkap dengan baik erangan yang terus-menerus muncul dari tubuh Kristus untuk keilahian yang baru ini. hadiah as kejahatan terus menguras dirinya sendiri:

Perintah-perintah ilahi Anda dilanggar, Injil Anda dibuang ke samping, derasnya kedurhakaan membanjiri seluruh bumi bahkan membawa hamba-hamba Anda ... Apakah semuanya akan berakhir seperti Sodom dan Gomora? Apakah Anda tidak akan memecah keheningan Anda? Apakah Anda akan mentolerir semua ini selamanya? Apakah tidak benar bahwa kehendak Anda harus dilakukan di bumi seperti di surga? Apakah tidak benar bahwa kerajaanmu harus datang? Apakah Anda tidak memberikan kepada beberapa jiwa, sayang kepada Anda, sebuah visi tentang pembaruan Gereja di masa depan? -Doa untuk Misionaris, N. 5; www.ewtn.com

Daripada mencoba mengungkap di sini apa yang membutuhkan Luisa 36 jilid untuk menulis — sebuah karya yang sebagian besar masih belum diedit dan tidak diterjemahkan (dan, pada kenyataannya, berada di bawah moratorium untuk diterbitkan, kecuali beberapa karya yang disebutkan di bawah), saya hanya akan menambahkan satu lebih banyak petunjuk tentang anugerah yang akan datang ini sebelum kembali ke misi khusus saya yaitu "menggembar-gemborkan di era baru perdamaian." [5]“Zaman baru di mana cinta tidak serakah atau mencari diri sendiri, tetapi murni, setia dan benar-benar bebas, terbuka untuk orang lain, menghormati martabat mereka, mencari kebaikan mereka, memancarkan kegembiraan dan keindahan. Zaman baru di mana harapan membebaskan kita dari kedangkalan, sikap apatis, dan kesusahan yang mematikan jiwa kita dan meracuni hubungan kita. Teman-teman muda yang terkasih, Tuhan meminta Anda untuk menjadi nabi di zaman baru ini… ” —POPE BENEDICT XVI, Homily, Hari Pemuda Sedunia, Sydney, Australia, 20 Juli 2008

Dalam Disertasi Doktoralnya yang terkenal, yang membawa segel persetujuan Universitas Kepausan serta persetujuan gerejawi yang disahkan oleh Takhta Suci, teolog Pdt. Joseph Iannuzzi memberi kita sedikit lebih banyak pandangan sekilas tentang rahmat dari "Pentakosta baru" yang akan datang ini bahwa Para paus di abad yang lalu telah berdoa untuk itu.

Di sepanjang tulisannya, Luisa menyajikan karunia Hidup dalam Kehendak Ilahi sebagai tempat tinggal yang baru dan ilahi di dalam jiwa, yang dia sebut sebagai "Kehidupan Nyata" Kristus. Kehidupan Nyata Kristus terutama terdiri dari partisipasi jiwa yang terus menerus dalam kehidupan Yesus dalam Ekaristi. Sementara Tuhan mungkin secara substansial hadir dalam hosti yang tidak bernyawa, Luisa menegaskan bahwa hal yang sama dapat dikatakan tentang subjek yang bernyawa, yaitu jiwa manusia. -Karunia Hidup dalam Kehendak Tuhan, oleh Rev. Joseph Iannuzzi, n. 4.1.21, hal. 119

Transformasi ini menjadi '"Hosti yang hidup" yang secara sempurna mencerminkan' keadaan batin 'Yesus, [6]Ibid. n. 4.1.22, hal. 123 sementara masih tetap menjadi makhluk dengan keinginan dan kemampuan bebas penuh tetapi sepenuhnya bersatu dengan kehidupan batin Tritunggal Mahakudus, akan muncul sebagai hadiah baru, rahmat baru, kesucian baru yang akan, menurut Luisa, membuat kesucian dari santo dari masa lalu tampak seperti bayangan dibandingkan. Dalam kata-kata santo Maria yang agung itu:

Menjelang akhir dunia ... Tuhan Yang Mahakuasa dan Bunda Suci-Nya akan membangkitkan orang-orang kudus yang akan melampaui dalam kekudusan kebanyakan orang suci lainnya sebanyak pohon aras di Lebanon yang menjulang di atas semak-semak kecil. -NS. Louis de Montfort, Pengabdian Sejati kepada Mary, Seni. 47

Tapi Anda mungkin berkata sekarang, “Apa…? Kesucian yang lebih besar dari Catherina dari Sienna, dari pada Yohanes dari Salib, dari pada Santo Fransiskus dari Assisi ?? ” Jawabannya mengapa terletak pada teka-teki zaman ...

 

Teka-Teki Zaman

Beberapa waktu yang lalu, saya berpikir untuk menulis tentang Zaman Cinta Yang Akan Datang dan Empat Zaman Kasih Karunia. Tiga abad pertama adalah tindakan Tritunggal Mahakudus dalam waktu. Santo Yohanes Paulus II dalam pidatonya kepada para Rogationists berbicara tentang "panggilan untuk kekudusan di jalan konseling evangelis." [7]Ibid., N. 3 Seseorang juga dapat berbicara tentang tiga zaman yaitu Iman, Harapan, dan Cinta [8]lih. Zaman Cinta Yang Akan Datang yang merupakan jalan menuju "kesucian kesucian". Seperti yang dikatakan dalam Katekismus:

Ciptaan memiliki kebaikan dan kesempurnaannya sendiri, tetapi tidak muncul dengan sempurna dari tangan Sang Pencipta. Alam semesta diciptakan "dalam keadaan melakukan perjalanan" (di patung viae) menuju kesempurnaan tertinggi yang masih harus dicapai, yang telah ditentukan oleh Tuhan. -Katekismus Gereja Katolik, bukan. 302

Usia Ayah, yang merupakan "zaman Iman", dimulai setelah Kejatuhan Adam dan Hawa ketika Tuhan masuk ke dalam perjanjian dengan umat manusia. Zaman Putra, atau "usia Harapan", dimulai dengan Perjanjian Baru di bumi_dawn_Fotor
Kristus. Dan Zaman Roh Kudus adalah apa yang kita masuki saat kita "melewati ambang harapan" ke dalam "zaman Cinta."

Waktunya telah tiba untuk meninggikan Roh Kudus di dunia ... Saya berhasrat agar zaman terakhir ini dikonsekrasikan dengan cara yang sangat istimewa bagi Roh Kudus ini ... Ini adalah gilirannya, ini adalah zamannya, itu adalah kemenangan cinta di Gereja-Ku , di seluruh alam semesta. —Yesus kepada Yang Mulia María Concepción Cabrera de Armida; Fr. Marie-Michel Philipon, Conchita: Buku Harian Spiritual Seorang Ibu, hal. 195-196

Kemenangan Bunda Maria dan Gereja ini bukanlah kebahagiaan Surga, keadaan definitif dari kesempurnaan total dalam tubuh, jiwa, dan roh. Jadi, "era perdamaian" atau "milenium ketiga" agama Kristen, kata Yohanes Paulus II, bukanlah kesempatan "untuk menikmati millenarianisme"...

… Dengan godaan untuk memprediksi perubahan substansial di dalamnya dalam kehidupan masyarakat secara keseluruhan dan setiap individu. Kehidupan manusia akan terus berlanjut, orang-orang akan terus belajar tentang keberhasilan dan kegagalan, saat-saat kemuliaan dan tahap kerusakan, dan Kristus Tuhan kita akan selalu, sampai akhir zaman, menjadi satu-satunya sumber keselamatan. —POPE JOHN PAUL II, Konferensi Nasional Para Uskup, 29 Januari 1996; www.vatican.va

Namun, tahap terakhir dari pertumbuhan Gereja dalam kesempurnaan juga tidak ada bandingannya dalam sejarah, karena Kitab Suci sendiri bersaksi bahwa Yesus sedang mempersiapkan untuk diri-Nya Mempelai yang akan disucikan.

Dia memilih kita di dalam dia, sebelum dunia dijadikan, untuk menjadi suci dan tanpa cela di hadapannya ... agar dia dapat menghadirkan kepada dirinya sendiri gereja dalam kemegahan, tanpa noda atau kerutan atau hal semacam itu, agar dia menjadi suci dan tanpa cela . (Ef 1: 4, 5:27)

Faktanya, Yesus, Imam Besar kita, berdoa dengan tepat untuk kesucian ini, yang akan terwujud dengan paling sempurna kesatuan :

… Agar mereka semua menjadi satu, karena kamu, Ayah, ada di dalam aku dan aku di dalam kamu, agar mereka juga ada di dalam kita… agar mereka dapat dibawa ke kesempurnaan sebagai satu kesatuan, agar dunia tahu bahwa Anda mengutus saya, dan bahwa Anda mencintai mereka seperti Anda mencintai saya. (Yohanes 17: 21-23)

Dalam “Surat Barnabas” apostolik abad kedua, Bapa Gereja berbicara tentang kesucian yang akan datang ini setelah kemunculan Antikristus dan terjadi pada masa “istirahat” bagi Gereja:

…ketika Putra-Nya, yang datang [lagi], akan menghancurkan zaman orang fasik, dan menghakimi orang-orang fasik, dan mengubah matahari, dan bulan, dan bintang-bintang, maka Dia akan benar-benar beristirahat di atas bumi. hari ketujuh. Terlebih lagi, Dia berkata, Engkau harus menguduskannya dengan tangan yang murni dan hati yang murni. Oleh karena itu, jika ada orang yang sekarang dapat menguduskan hari yang telah dikuduskan Allah, kecuali dia suci hatinya dalam segala hal, maka kita tertipu. Oleh karena itu, lihatlah: tentu saja orang yang beristirahat dengan baik menguduskannya, ketika kita sendiri, setelah menerima janji itu, kejahatan tidak ada lagi, dan segala sesuatu telah diperbarui oleh Tuhan, dapat melakukan kebenaran. Kemudian kita akan dapat menguduskannya, setelah kita sendiri terlebih dahulu disucikan… ketika, dengan mengistirahatkan segala sesuatu, saya akan membuat permulaan hari kedelapan, yaitu permulaan dari dunia yang lain. -Surat Barnabas (70-79 M), Bab. 15, ditulis oleh Bapa Apostolik abad kedua

Dalam tulisannya, Tuhan berbicara kepada Luisa tentang tiga zaman ini, apa yang Dia sebut sebagai “Fiat Penciptaan”, “Fiat Penebusan”, dan “Fiat Pengudusan ”yang membentuk satu jalan tunggal menuju Yang Mahakudus.

Ketiganya bersama-sama akan menjalin dan mencapai pengudusan manusia. Fiat ketiga [Pengudusan] akan memberikan begitu banyak rahmat kepada manusia untuk mengembalikannya ke kondisi aslinya. Dan hanya setelah itu, ketika saya melihat manusia saat saya menciptakannya, akankah pekerjaan saya selesai… —Yesus untuk Luisa, Karunia Hidup dalam Kehendak Tuhan, oleh Rev. Joseph Iannuzzi, n. 4.1, hal. 72

Sama seperti semua orang yang ambil bagian dalam ketidaktaatan Adam, demikian juga semua orang harus ambil bagian dalam ketaatan Kristus kepada kehendak Bapa. Penebusan akan lengkap hanya jika semua orang berbagi ketaatannya. -NS. Walter Ciszek, Dia Memimpin Aku, hal. 116-117

Ini dimungkinkan melalui kuasa Roh Kudus:

Setelah Kristus menyelesaikan misinya di dunia, kita tetap perlu untuk menjadi bagian dalam kodrat ilahi Firman. Kita harus menyerahkan hidup kita sendiri dan diubah sedemikian rupa sehingga kita akan mulai menjalani kehidupan yang benar-benar baru yang menyenangkan Tuhan. Ini adalah sesuatu yang kami dapat lakukan hanya dengan berbagi dalam Roh Kudus. -Saint Cyril dari Alexandria

Jadi, apakah ini tidak adil bahwa mereka yang hidup di zaman terakhir manusia harus menjadi yang maha kudus? Jawabannya ada pada kata "hadiah". Seperti yang ditulis Santo Paulus:

Karena Tuhanlah yang, untuk tujuan baiknya, bekerja di dalam Anda baik untuk menginginkan maupun untuk bekerja. (Flp 2:13)

Karunia Hidup dalam Kehendak Ilahi yang ingin Tuhan berikan kepada Gereja-Nya di zaman akhir ini akan datang tepat oleh keinginan dan kerja sama tubuh Kristus yang diilhami oleh Allah Sendiri — seperti biasa. Jadi, inilah karya agung Bunda Allah pada saat ini: untuk mengumpulkan kita ke ruang atas dari Hati Tak Bernoda-nya untuk mempersiapkan Gereja menerima “Api Kasih” yaitu Yesus Kristus Sendiri, [9]lih. Api Cintae, hal. 38, dari buku harian Elizabeth Kindelmann; 1962; Uskup Agung Imprimatur Charles Chaput menurut Elizabeth Kindelmann. Inilah tepatnya yang Luisa tulis ketika dia menggambarkan hadiah yang akan datang ini sebagai "Kehidupan Nyata" Kristus dan mengapa kita juga dapat berbicara tentang ini sebagai fajar "hari Tuhan", [10]lih. Dua hari lagi atau "kedatangan tengah" Kristus, [11]lih. Kemenangan - Bagian I, II, dan III; "Dalam kedatangannya yang pertama, Tuhan kita datang dalam daging kita dan dalam kelemahan kita; di tengah kedatangan ini dia datang dalam roh dan kekuatan; pada kedatangan terakhir dia akan terlihat dalam kemuliaan dan keagungan… ” —St. bernard, Liturgi Jam, Vol I, hal. 169 atau "Bintang Kejora yang sedang naik daun" [12]lih. Bintang Kejora Terbit bahwa bentara dan awal tentang kedatangan terakhir Yesus dalam kemuliaan di akhir zaman, [13]lih. Bapa Suci yang Terkasih ... Dia Datang! ketika kita akan melihat Dia muka dengan muka. Itu juga merupakan penggenapan dari Bapa Kami— “Kerajaanmu datang " —Sepanjang Tuhan menyelesaikan rencana ilahi-Nya dalam sejarah keselamatan:

… Kerajaan Allah berarti Kristus sendiri, yang setiap hari kita inginkan untuk datang, dan yang kedatangannya ingin kita wujudkan dengan cepat kepada kita. Karena seperti dia adalah kebangkitan kita, karena di dalam dia kita bangkit, sehingga dia juga dapat dipahami sebagai Kerajaan Allah, karena di dalam dia kita akan memerintah. -Katekismus Gereja Katolik, n. 2816

Ini adalah sebuah pedalaman kedatangan Kristus di dalam Mempelai-Nya. 

Gereja, yang terdiri dari orang-orang pilihan, benar-benar bergaya fajar atau fajar ... Ini akan menjadi hari penuh baginya ketika dia bersinar dengan kecemerlangan sempurna cahaya interior. —St. Gregorius Agung, Paus; Liturgi Jam, Vol III, hal. 308  

Ini, sekali lagi, ditegaskan dalam ajaran magisterial Gereja:

Tidak akan bertentangan dengan kebenaran untuk memahami kata-kata, "Mu akan dilakukan di bumi seperti di surga," artinya: "di dalam Gereja seperti di dalam Tuhan kita Yesus Kristus sendiri"; atau "pada Mempelai Perempuan yang telah bertunangan, sama seperti pada Mempelai Pria yang telah memenuhi kehendak Bapa." -Katekismus Gereja Katolik, bukan. 2827

Saya juga melihat jiwa orang-orang yang telah dipenggal kepalanya karena kesaksian mereka tentang Yesus dan untuk firman Allah, dan yang tidak menyembah binatang atau patungnya, juga tidak menerima tandanya di dahi atau tangan mereka. Mereka menjadi hidup dan mereka memerintah bersama Kristus untuk seribu tahun. (Wahyu 20: 4)

 

LEBIH BESAR DARI ST. FRANCIS?

Mungkin kita dapat memahami mengapa kekudusan orang-orang kudus di era selanjutnya ini akan melampaui generasi sebelumnya dengan kembali ke ambang batas jaman rahmat kedua, "Fiat Penebusan". Yesus berkata,

Amin, saya katakan kepada Anda, di antara mereka yang lahir dari wanita tidak ada yang lebih besar dari Yohanes Pembaptis; namun yang terkecil di kerajaan surga lebih besar dari dia. (Mat 11:11)

Anda lihat, Abraham, Musa, Yohanes Pembaptis, dll. Adalah orang-orang hebat yang imannya diperhitungkan kepada mereka. Namun, Yesus membuat intinyabahwa Fiat Penebusan memberi generasi berikutnya sesuatu yang lebih besar, dan itu adalah karunia Tritunggal yang berdiam. Zaman Iman memberi jalan untuk Harapan hidup dan kemungkinan baru kesucian dan persekutuan dengan Tuhan. Untuk alasan ini, bahkan yang paling kecil di Kerajaan memiliki sesuatu yang lebih besar daripada para patriark sebelum mereka. Menulis St Paul:

Tuhan telah meramalkan sesuatu yang lebih baik untuk kita, sehingga tanpa kita mereka tidak akan menjadi sempurna. (Ibr 11:40)

Tapi bersama kami, mereka akan mengetahui kesempurnaan dan kemuliaan iman mereka kepada Tuhan (dan bagaimana penampakan itu dalam kekekalan hanya diketahui oleh Tuhan. Abraham sebenarnya mungkin mencapai tingkat kemuliaan yang lebih tinggi daripada orang-orang kudus yang dikanonisasi. Siapa tahu?)

Ketika Luisa menanyakan kepada Tuhan pertanyaan ini tentang bagaimana mungkin tidak ada orang suci yang selalu melakukan Kehendak Tuhan yang paling Kudus dan yang hidup 'dalam Kehendakmu', Yesus menjawab:

Tentu saja ada orang-orang kudus yang selalu melakukan Kehendak-Ku, tetapi mereka telah mengambil dari Kehendak-Ku hanya sebanyak yang mereka ketahui.

Yesus kemudian membandingkan Kehendak Ilahi-Nya dengan "istana yang mewah" yang Dia, seperti pangerannya, telah mengungkapkan, sedikit demi sedikit, usia demi usia, kemuliaannya:

Kepada sekelompok orang dia telah menunjukkan jalan menuju ke istananya; kepada kelompok kedua, dia menunjukkan pintu; ke ketiga dia telah menunjukkan tangga; ke ruang keempat; dan ke grup terakhir dia telah membuka semua kamar… —Yesus untuk Luisa, Vol. XIV, 6 November 1922, Orang Suci dalam Kehendak Ilahi oleh Fr. Sergio Pellegrini, dengan persetujuan Uskup Agung Trani, Giovan Battista Pichierri, hal. 23-24

Artinya Abraham, Musa, Daud, Yohanes Pembaptis, St. Paulus, St. Francis, St. Aquinas, St. Augustine, St. Therese, St. Faustina, St. Yohanes Paulus II… semuanya telah mengungkapkan kepada Gereja semakin dalam dan semakin dalam ke dalam misteri Tuhan yang akan kita SEMUA bagikan dalam kebahagiaan Surga dalam kepenuhannya, sebagai satu tubuh, satu bait suci di dalam Kristus.

… Anda adalah sesama warga negara dengan orang-orang kudus dan anggota rumah tangga Allah, yang dibangun di atas landasan para rasul dan nabi, dengan Kristus Yesus sendiri sebagai batu penjuru. Melalui dia seluruh struktur disatukan dan tumbuh menjadi bait suci yang sakral di dalam Tuhan; di dalam dia Anda juga sedang dibangun bersama menjadi tempat kediaman Allah di dalam Roh. (Ef 2: 19-22)

Dan sekarang, saat ini dalam sejarah keselamatan, "Tuhan telah meramalkan sesuatu yang lebih baik untuk kita", untuk membawa kita misteri yang lebih dalam tentang Kehendak Ilahi-Nya. sebagai tubuh. [14]cf. Yohanes 17:23 dan Gelombang Persatuan yang Akan Datang Dan Persatuan sempurna itu, yang bersumber dari Ekaristi Kudus, akan terjadi melalui Sengsara Gereja, karena…

Jalan kesempurnaan melewati Salib. -Katekismus Gereja Katolik, bukan. 2015

Tiga kuncup St. Hannibal [15]nb. St. Hannibal adalah pembimbing spiritual Luisa Piccarreta —Earisti, Persatuan, dan Salib — mewujudkan Kerajaan Allah di bumi:

Kerajaan Allah telah datang sejak Perjamuan Terakhir dan, dalam Ekaristi, itu ada di tengah-tengah kita. Kerajaan akan datang dalam kemuliaan ketika Kristus menyerahkannya kepada Bapa-Nya. -Katekismus Gereja Katolik, bukan. 2816

Kerajaan saya di bumi adalah hidup saya dalam jiwa manusia. —Yesus ke St. Faustina, Rahmat Ilahi dalam Jiwa-Ku, Buku Harian, n. 1784

Dan Persatuan itu, seperti dulu antara Adam dan Hawa, adalah klimaks dari Living in the Divine Will, the kesucian kesucian, yang merupakan Kehendak Tuhan di bumi seperti di surga. Dan pemerintahan Kristus dan orang-orang kudus-Nya ini akan mempersiapkan Gereja untuk memasuki zaman terakhir dan kekal di akhir zaman. 

… Setiap hari dalam doa Bapa Kami kami meminta kepada Tuhan: “Kehendak-Mu terjadi, di bumi seperti di surga” (Matt 6: 10)…. kita menyadari bahwa "surga" adalah tempat kehendak Tuhan dilakukan, dan bahwa "bumi" menjadi "surga" —yaitu, tempat kehadiran cinta, kebaikan, kebenaran, dan keindahan ilahi — hanya jika di bumi kehendak Tuhan selesai. —POPE BENEDICT XVI, Audiensi Umum, 1 Februari 2012, Kota Vatikan

Yesus sendiri adalah apa yang kita sebut 'surga.' —POPE BENEDICT XVI, dikutip dalam Magnificat, hal. 116, Mei 2013

… Surga adalah Tuhan. —HOPE BENEDIKTUS XVI, Pada Pesta Diangkat ke Surga, Homili, 15 Agustus 2008; Castel Gondolfo, Italia; Catholic News Service, www.catholicnews.com

Mengapa tidak meminta dia untuk mengirimkan saksi baru kehadirannya hari ini, pada siapa dia sendiri akan datang kepada kita? Dan doa ini, meskipun tidak secara langsung berfokus pada akhir dunia, namun tetaplah doa yang nyata untuk kedatangannya; itu berisi luasnya doa yang dia sendiri ajarkan kepada kita: "Kerajaanmu datang!" Ayo, Tuhan Yesus! —OPA BENEDIKTUS XVI, Yesus dari Nazaret, Pekan Suci: Dari Pintu Masuk ke Yerusalem menuju Kebangkitan, hal. 292, Ignatius Press 

______________________ 

 

SUMBER TERKAIT:

Sepengetahuan saya, hanya ada sedikit karya tentang tulisan Luisa yang mendapat persetujuan gerejawi sementara jilidnya menjalani penyuntingan dan terjemahan yang cermat. Itu adalah karya luar biasa untuk membantu pembaca memahami teologi "anugerah Hidup dalam Kehendak Ilahi":

  • Karunia Hidup dalam Kehendak Tuhan oleh Pdt. Joseph Iannuzzi, PH. B., STB, M. Div., STL, STD, St Andrew's Productions, www.SaintAndrew.com; juga tersedia di www.ltdw.org

Sebuah buku baru baru saja diterbitkan oleh Daniel S. O'Connor yang mengacu pada teks-teks yang disetujui Karunia Hidup dalam Kehendak Tuhan. Ini adalah pengantar yang sangat baik untuk spiritualitas dan tulisan Luisa Piccarreta yang akan membantu menjawab banyak pertanyaan dasar tentang "era damai" yang akan datang ketika "karunia" ini akan sepenuhnya terwujud di Gereja:

  • Mahkota dan Penyempurnaan Semua Kesucianoleh Daniel S. O'Connor; tersedia di sini.
  • Jam-jam Sengsara Tuhan kita Yesus Kristusditulis oleh Luisa Piccarreta dan diedit oleh pembimbing spiritualnya, St. Hannibal. 
  • Perawan Maria di Kerajaan Kehendak Ilahi juga mendapat persetujuan dari seorang Imprimatur dan Nihil obstat

Mungkin pertanyaan yang paling penting adalah bagaimana kita mempersiapkan diri untuk menerima hadiah ini? Anthony Mullen, Direktur Nasional Amerika Serikat untuk The International Movement of The Flame of Love of The Immaculate Heart of Mary, telah menulis ringkasan yang sangat bagus tentang bagaimana hadiah ini terkait dengan Pentakosta Baru yang didoakan oleh Paus abad lalu. , dan yang lebih penting, apa yang Bunda Maria minta secara khusus untuk kita lakukan sebagai persiapan. Saya telah memposting tulisannya di sini: Langkah Spiritual yang Benar

 

TULISAN TERKAIT DENGAN MARK:

  • lihat catatan kaki di bawah dan kategori: Era Damai

 

Terima kasih atas dukunganmu
dari pelayanan penuh waktu ini!

Untuk berlangganan, klik di sini.

 

Cetak Ramah, PDF & Email

Catatan kaki

Catatan kaki
1 cf. Paus Yohanes Paulus II, Pidato kepada para Bapak Rogationist, n. 4, www.vatican.va
2 lih. Mahkota dan Penyempurnaan Semua Kesucian oleh Daniel O'Connor, hal. 11; tersedia di sini
3 cf. 1 Kor 15:45
4 lih. Kunci Wanita itu
5 “Zaman baru di mana cinta tidak serakah atau mencari diri sendiri, tetapi murni, setia dan benar-benar bebas, terbuka untuk orang lain, menghormati martabat mereka, mencari kebaikan mereka, memancarkan kegembiraan dan keindahan. Zaman baru di mana harapan membebaskan kita dari kedangkalan, sikap apatis, dan kesusahan yang mematikan jiwa kita dan meracuni hubungan kita. Teman-teman muda yang terkasih, Tuhan meminta Anda untuk menjadi nabi di zaman baru ini… ” —POPE BENEDICT XVI, Homily, Hari Pemuda Sedunia, Sydney, Australia, 20 Juli 2008
6 Ibid. n. 4.1.22, hal. 123
7 Ibid., N. 3
8 lih. Zaman Cinta Yang Akan Datang
9 lih. Api Cintae, hal. 38, dari buku harian Elizabeth Kindelmann; 1962; Uskup Agung Imprimatur Charles Chaput
10 lih. Dua hari lagi
11 lih. Kemenangan - Bagian I, II, dan III; "Dalam kedatangannya yang pertama, Tuhan kita datang dalam daging kita dan dalam kelemahan kita; di tengah kedatangan ini dia datang dalam roh dan kekuatan; pada kedatangan terakhir dia akan terlihat dalam kemuliaan dan keagungan… ” —St. bernard, Liturgi Jam, Vol I, hal. 169
12 lih. Bintang Kejora Terbit
13 lih. Bapa Suci yang Terkasih ... Dia Datang!
14 cf. Yohanes 17:23 dan Gelombang Persatuan yang Akan Datang
15 nb. St. Hannibal adalah pembimbing spiritual Luisa Piccarreta
Posted in HOME, ERA PERDAMAIAN dan menandai , , , , , , , .