Saatnya Bersinar

 

SANA banyak obrolan akhir-akhir ini di antara sisa-sisa Katolik tentang "perlindungan" - tempat fisik perlindungan ilahi. Dapat dimengerti, karena dalam hukum alam kita ingin bertahan hidup, untuk menghindari rasa sakit dan penderitaan. Ujung saraf di tubuh kita mengungkapkan kebenaran ini. Dan tetap saja, masih ada kebenaran yang lebih tinggi: bahwa keselamatan kita melewati persimpangan. Dengan demikian, rasa sakit dan penderitaan sekarang mengambil nilai penebusan, tidak hanya untuk jiwa kita sendiri tetapi untuk orang lain saat kita mengisinya. “apa yang kurang dalam penderitaan Kristus demi tubuh-Nya, yaitu Gereja” (Kol 1:24).

 

Pengungsi

Di zaman kita, Tuhan telah menyediakan rohani perlindungan bagi orang percaya, dan itu adalah hati, tidak kurang, dari Bunda kita yang Terberkati:

My Immaculate Heart akan menjadi perlindungan Anda dan cara yang akan menuntun Anda kepada Tuhan. — Our Lady of Fatima, 13 Juni 1917, Wahyu Dua Hati di Zaman Modern, www.ewtn.com

Yesus menegaskan hal ini lagi dalam wahyu yang disetujui kepada orang Hongaria, Elizabeth Kindelmann:

Ibuku adalah Bahtera Nuh… —Api Cinta, hal. 109; Keizinan dari Uskup Agung Charles Chaput

Pada saat yang sama, baik Kitab Suci maupun Tradisi Suci menegaskan bahwa, terutama di akhir zaman, juga akan ada tempat-tempat fisik perlindungan — apa yang disebut Bapa Gereja Lactantius dan St. John Chrysostom “kesendirian” (baca Perlindungan untuk Zaman Kita). Akan tiba saatnya ketika kawanan domba Kristus akan menuntut fisik perlindungan Allah untuk memelihara Gereja — sama seperti Tuhan kita sendiri dan Maria meminta Yusuf untuk membawa mereka ke Mesir untuk melarikan diri dari penganiayaan Herodes. 

Perlu itu kawanan kecil bertahan hidup, tidak peduli seberapa kecil itu. —BAB PAUL VI, Rahasia Paul VI, Jean Guitton, p. 152-153, Referensi (7), hlm. ix.

Tapi ini belum waktunya. Memang, kita harus melarikan diri Babel, yaitu berangkat dari kebobrokan dan korupsi yang kini telah menjangkiti hampir setiap institusi, termasuk ya, bahkan bagian-bagian Gereja. Tentang Babel, St. Yohanes memperingatkan:

Tinggalkan dia, umat-Ku, agar tidak mengambil bagian dalam dosa-dosanya dan menerima bagian dalam malapetaka, karena dosa-dosanya menumpuk ke langit, dan Tuhan mengingat kejahatannya. (Wahyu 18: 4-5)

Namun, saudara dan saudari, justru karena kemurtadan umum itulah inilah saatnya untuk bersinar dalam kegelapan — tidak memadamkan Terang Kristus di bawah selimut pemeliharaan diri. 

Jangan takut untuk pergi ke jalan-jalan dan ke tempat-tempat umum, seperti para Rasul pertama yang memberitakan Kristus dan Kabar Baik tentang keselamatan di alun-alun kota, kota kecil dan desa. Ini bukan waktunya untuk malu akan Injil. Inilah saatnya untuk mengkhotbahkannya dari atap rumah. Jangan takut untuk keluar dari gaya hidup yang nyaman dan rutin, untuk menerima tantangan membuat Kristus dikenal di “metropolis” modern. Andalah yang harus “keluar ke jalan pintas” dan mengundang semua orang yang Anda temui ke perjamuan yang telah disiapkan Tuhan untuk umat-Nya. Injil tidak boleh disembunyikan karena ketakutan atau ketidakpedulian. Itu tidak pernah dimaksudkan untuk disembunyikan secara pribadi. Itu harus diletakkan di atas dudukan agar orang dapat melihat cahayanya dan memuji Bapa surgawi kita. —Homily, Homili Taman Negara Bagian Cherry Creek, Denver, Colorado, 15 Agustus 1993; vatikan.va

Anda adalah terang dunia. Kota yang terletak di atas gunung tidak bisa disembunyikan. Mereka juga tidak menyalakan lampu dan kemudian menaruhnya di bawah keranjang gantang; itu dipasang di atas kaki dian, yang memberi terang bagi semua orang di dalam rumah. Demikian pula, terang Anda harus bersinar di hadapan orang lain, agar mereka dapat melihat perbuatan baik Anda dan memuliakan Bapa surgawi Anda. (Mat 5: 14-16)

Seperti yang Yesus katakan lagi kepada Elisabet:

Badai Besar akan datang dan akan membawa pergi jiwa-jiwa acuh tak acuh yang termakan oleh kemalasan. Bahaya besar akan meletus ketika saya mengambil tangan perlindungan saya. Peringatkan semua orang, terutama para pendeta, agar mereka terguncang dari ketidakpedulian mereka… Jangan mencintai kenyamanan. Jangan pengecut. Jangan menunggu. Hadapi Badai untuk menyelamatkan jiwa. Berikan dirimu untuk pekerjaan itu. Jika Anda tidak melakukan apa-apa, Anda menyerahkan bumi kepada Setan dan dosa. Buka mata Anda dan lihat semua bahaya yang merenggut korban dan mengancam jiwa Anda sendiri. -Api Cinta, p. 62, 77, 34; Edisi menyalakan; Keizinan oleh Uskup Agung Charles Chaput dari Philadelphia, PA

Tapi kita hanya manusia, kan? Jika para Rasul melarikan diri dari Taman Getsemani, bagaimana dengan kita? Yah, itu sebelum Pantekosta. Setelah turunnya Roh Kudus, para Rasul tidak hanya melakukannya tidak melarikan diri dari penganiaya mereka tapi dihadapi mereka dengan berani:

“Kami memberi Anda perintah ketat [bukan?] untuk berhenti mengajar dengan nama itu. Namun Anda telah memenuhi Yerusalem dengan ajaran Anda dan ingin membawa darah orang ini ke atas kami.” Tetapi Petrus dan para rasul menjawab, “Kita harus lebih menaati Allah daripada manusia.” (Kisah 5:28-29)

Jika Anda takut, inilah saatnya untuk memasuki ruang atas Hati Tak Bernoda Bunda Maria, dan menggenggam tangannya, mohon kepada Surga agar a Pentakosta baru akan terjadi dalam jiwa Anda. Memang, saya benar-benar percaya itu adalah primer fungsi Konsekrasi kepada Maria: agar Roh Kudus juga menaungi kita agar kita dapat menjadi murid Yesus yang sejati — sesungguhnya “Kristus-Kristus lain” di dunia. 

Begitulah cara Yesus selalu mengandung. Begitulah cara Dia direproduksi dalam jiwa. Dia selalu buah surga dan bumi. Dua pengrajin harus setuju dalam pekerjaan yang sekaligus merupakan mahakarya Tuhan dan produk tertinggi umat manusia: Roh Kudus dan Perawan Maria yang Mahakudus… karena mereka adalah satu-satunya yang dapat mereproduksi Kristus. -Lengkungan. Luis M. Martinez, Sang Pengudus, P. 6

 

Saatnya Bersinar

Jadi, itu waktu pengungsian pasti akan datang. Tapi untuk siapa? Sebagian dari kita terpanggil untuk menjadi syahid saat ini, entah itu melalui pertumpahan darah atau sekadar kehilangan status sosial, karier, dan bahkan penerimaan keluarga kita. 

Saya ingin mengundang orang-orang muda untuk membuka hati mereka terhadap Injil dan menjadi saksi Kristus; jika perlu, Nya saksi martir, di ambang Milenium Ketiga. —ST. JOHN PAUL II kepada pemuda, Spanyol, 1989

Yang lain akan dipanggil pulang melalui kesengsaraan yang kini tak terelakkan. Tapi untuk kita semua, tujuan kami adalah Surga! Mata kita harus tertuju pada Kerajaan yang kekal di mana tabir akan terkoyak dan kita akan melihat Tuhan kita Yesus muka dengan muka! O, menulis kata-kata itu menyalakan api di hati saya, dan saya berdoa, di dalam Anda juga, pembaca yang budiman. Marilah kita bergegas kepada Yesus, bukan dengan sengaja berjalan ke dalam “coloseum” seperti yang dilakukan orang-orang kudus pada zaman dahulu. Sebaliknya, dengan menceburkan diri kita ke dalam Hati Kudus-Nya dimana "Cinta yang sempurna mengusir rasa takut." [1]1 John 4: 18 Dengan cara ini, kita mungkin sepenuhnya ditinggalkan ke Kehendak Tuhan dan dengan demikian memungkinkan Tuhan untuk menyelesaikan di dalam dan melalui kita Rencana Ilahi. Jadi, mari kita berdoa bersama:

Tuhan Yesus… berilah kami keberanian Pentakosta untuk mengatasi ketakutan akan Getsemani.

 

 

Anda dicintai. Di situlah letak inti kekuatan untuk menaklukkan segalanya…

 

Semoga Anda “tidak bercacat dan tidak bersalah, anak-anak Allah
tak bercela di tengah generasi yang bengkok dan sesat,
di antara mereka kamu bersinar seperti lampu di dunia,
saat kamu berpegang pada firman kehidupan…” 
(Flp 2: 16)

Bacaan Terkait

Keluar dari Babel! 

Tentang Keluar dari Babel

Krisis di Balik Krisis

Our Lady's Warime

Jiwa yang cukup baik…

Malu pada Yesus

Membela Yesus Kristus

Perlindungan untuk Zaman Kita

 

 

Dukung pelayanan penuh waktu Markus:

 

Untuk melakukan perjalanan dengan Mark in The Sekarang Word,
klik pada spanduk di bawah ini untuk berlangganan.
Email Anda tidak akan dibagikan dengan siapa pun.

Sekarang di Telegram. Klik:

Ikuti Mark dan "tanda zaman" harian di MeWe:


Ikuti tulisan Mark di sini:

Dengarkan yang berikut ini:


 

 
Cetak Ramah, PDF & Email

Catatan kaki

Catatan kaki
1 1 John 4: 18
Posted in HOME, DIJELAS OLEH KETAKUTAN dan menandai , , , , , , , , .