Tentang Kami

MARK MALLETT adalah penyanyi / penulis lagu dan pendakwah Katolik Roma. Dia telah melakukan dan berkhotbah di seluruh Amerika Utara dan di luar negara.

Mesej yang disiarkan di laman web ini adalah buah doa dan pelayanan. Setiap pengeposan yang mengandungi unsur-unsur "wahyu peribadi" telah ditundukkan oleh pengarah rohani Markus.

Lawati laman web rasmi 0 Mark dan terokai muzik dan pelayanannya di:
www.markmallett.com

Dasar Privasi kami

Hubungi Kami

Surat pujian dari Markus Uskup, Yang Terhormat Mark Hagemoen dari Saskatoon, SK Keuskupan:

Berikut adalah petikan dari buku Mark, Konfrontasi Akhir... dan menerangkan dorongan di sebalik blog ini.

Panggilan ini

MY hari sebagai wartawan televisyen akhirnya berakhir dan hari-hari saya sebagai penginjil dan penyanyi / penulis lagu Katolik sepenuh masa bermula. Pada fasa pelayanan saya ini tiba-tiba sebuah misi baru diberikan kepada saya ... satu yang menjadi dorongan dan konteks buku ini. Kerana anda akan melihat bahawa saya telah menambahkan beberapa pemikiran dan "kata-kata" saya sendiri yang saya terima melalui doa dan diperhatikan dalam arah rohani. Mereka mungkin, seperti lampu kecil yang menunjuk ke Cahaya Wahyu Ilahi. Berikut ini adalah kisah untuk menerangkan misi baru ini dengan lebih lanjut ...

Pada bulan Ogos 2006, saya duduk di piano menyanyikan versi bahagian Misa "Sanctus," yang telah saya tulis: "Suci, Suci, Suci ..." Tiba-tiba, saya merasakan dorongan kuat untuk pergi dan berdoa sebelum Sakramen yang diberkati.

Di gereja, saya mula berdoa di Pejabat (doa rasmi Gereja di luar Misa.) Saya segera melihat bahawa "Nyanyian Nyanyian" adalah kata-kata yang sama yang baru saya nyanyikan: "Suci, suci, suci! Tuhan Yang Maha Kuasa ..."Semangat saya mula cepat. Saya melanjutkan, berdoa kata-kata dari Mazmur, "Persembahan bakaran yang saya bawa ke rumah anda; kepada kamu, aku akan menunaikan sumpahku ... ”Di dalam hatiku timbul kerinduan untuk menyerahkan diri sepenuhnya kepada Tuhan, dengan cara yang baru, pada tahap yang lebih dalam. Saya mengalami doa Roh Kudus yang “memberi syafaat dengan rintihan yang tidak dapat diungkapkan”(Rom 8:26).

Semasa saya bercakap dengan Tuhan, masa seolah-olah larut. Saya membuat sumpah peribadi kepada-Nya, selama ini merasakan dalam diri saya semangat yang semakin meningkat. Oleh itu, saya bertanya, apakah itu kehendak-Nya, untuk platform yang lebih besar untuk berkongsi Berita Baik. Saya mempunyai pemikiran seluruh dunia! (Sebagai penginjil, mengapa saya ingin menjaringkan jaring saya hanya dalam jarak dekat dari pantai? Saya ingin menyeretnya ke seluruh laut!) Tiba-tiba seolah-olah Tuhan menjawab kembali melalui doa-doa dari Pejabat. Bacaan Pertama berasal dari buku Yesaya dan berjudul, "Seruan nabi Yesaya".

Seraphim ditempatkan di atas; masing-masing mempunyai enam sayap: dengan dua mereka menutup wajah mereka, dengan dua mereka menutupi kaki mereka, dan dengan dua mereka melayang tinggi. "Suci, suci, suci adalah Tuhan semesta alam!" mereka menangis satu sama lain. " (Yesaya 6: 2-3)

Saya terus membaca bagaimana Seraphim kemudian terbang ke Yesaya, menyentuh bibirnya dengan bara, menguduskan mulutnya untuk misi ke depan. "Siapa yang hendak saya hantar? Siapa yang akan mencari kita?"Yesaya menjawab,"Inilah saya, hantarkan saya!"Sekali lagi, seolah-olah percakapan spontan saya yang terdahulu berlangsung dalam bentuk cetak. Pembacaan itu berlanjutan mengatakan bahawa Yesaya akan dihantar kepada orang-orang yang mendengar tetapi tidak mengerti, yang melihat tetapi tidak melihat apa-apa. Alkitab sepertinya menyiratkan bahawa orang-orang akan disembuhkan setelah mereka mendengar dan melihat. Tetapi bila, atau "berapa lama?"Tanya Yesaya. Dan Tuhan menjawab, "Sehingga kota-kota sepi, tanpa penduduk, rumah, tanpa manusia, dan bumi adalah sampah yang sunyi."Yaitu, ketika manusia telah direndahkan, dan berlutut.

Bacaan kedua adalah dari St John Chrysostom, kata-kata yang seolah-olah mereka diucapkan terus kepada saya:

Anda adalah garam bumi. Bukan untuk kepentingan anda sendiri, katanya, tetapi demi dunia bahawa perkataan itu dipercayakan kepada anda. Saya tidak menghantar anda ke dua kota sahaja atau sepuluh atau dua puluh, bukan ke satu bangsa, seperti yang saya utuskan para nabi lama, tetapi melintasi darat dan laut, ke seluruh dunia. Dan dunia itu berada dalam keadaan sengsara ... dia memerlukan orang-orang ini kebajikan yang sangat berguna dan bahkan perlu jika mereka menanggung beban banyak ... mereka harus menjadi guru bukan hanya untuk Palestin tetapi untuk keseluruhannya dunia. Jangan terkejut, maka, katanya, bahawa saya memberi tahu anda selain dari yang lain dan melibatkan anda dalam usaha yang begitu berbahaya ... semakin besar usaha yang anda lakukan, semakin bersemangat anda. Apabila mereka mengutuk anda dan menganiaya anda dan menuduh anda atas setiap kejahatan, mereka mungkin takut untuk maju. Oleh itu, dia berkata: "Kecuali jika anda siap untuk hal semacam itu, sia-sia saya telah memilih anda. Kutukan semestinya menjadi milik anda tetapi mereka tidak akan memudaratkan anda dan hanya menjadi bukti ketabahan anda. Namun, jika melalui ketakutan, anda gagal menunjukkan kekuatan yang dituntut oleh misi anda, jumlah anda akan menjadi lebih buruk. " —St. John Chrysostom, Liturgi Jam, Vol. IV, hlm. 120-122

Kalimat terakhir benar-benar mengejutkan saya, kerana pada malam sebelumnya, saya bimbang tentang ketakutan saya untuk berkhotbah kerana saya tidak mempunyai kerah ulama, tidak mempunyai gelaran teologi, dan [lapan] anak-anak yang perlu dijaga. Tetapi ketakutan ini dijawab dalam Tanggungjawab berikut: "Anda akan menerima kuasa ketika Roh Kudus datang ke atas Anda - dan anda akan menjadi saksi saya ke ujung bumi."
Pada titik ini, saya merasa terharu dengan apa yang Tuhan katakan kepada saya: bahawa saya dipanggil untuk menjalankan karisma kenabian biasa. Di satu pihak, saya menganggap agak sombong memikirkan perkara seperti itu. Di sisi lain, saya tidak dapat menjelaskan rahmat-rahmat ghaib yang tumbuh dalam diri saya.
Kepala saya berpusing dan jantung saya terbakar, saya pulang ke rumah dan membuka Alkitab saya dan membaca:

Saya akan berdiri di pos pengawal saya, dan meletakkan diri saya di tanjakan, dan berjaga-jaga untuk melihat apa yang akan dia katakan kepada saya, dan apa jawapan yang akan dia berikan kepada aduan saya. (Habb 2: 1)

Sebenarnya inilah yang diminta oleh Paus John Paul II kepada kita pemuda ketika kita berkumpul dengannya di Hari Belia Sedunia di Toronto, Kanada, pada tahun 2002:

Di tengah malam kita dapat merasa ketakutan dan tidak aman, dan kita tidak sabar menunggu kedatangan cahaya subuh. Anak muda yang dikasihi, terserah kepada anda untuk menjadi penjaga pagi (lih. Is 21: 11-12) yang mengumumkan kedatangan matahari yang merupakan Kristus yang Bangkit! - Pesan Bapa Suci kepada Pemuda Dunia, Hari Belia Sedunia XVII, n. 3

Orang-orang muda telah menunjukkan diri mereka untuk Roma dan untuk Gereja hadiah istimewa Roh Tuhan… Saya tidak teragak-agak untuk meminta mereka membuat pilihan iman dan kehidupan yang radikal dan memberikan mereka tugas yang luar biasa: untuk menjadi “pagi pengawas ”pada awal alaf baru. —POPE JOHN PAUL II, Novo Millennio Inuente, n.9

Seruan untuk "menonton" diulang oleh Paus Benedict di Australia ketika dia meminta para pemuda untuk menjadi utusan era baru:

Diperkuat oleh Roh, dan berdasarkan visi iman yang kaya, generasi baru orang Kristian dipanggil untuk membantu membangun dunia di mana karunia kehidupan Tuhan disambut, dihormati dan dihargai - tidak ditolak, ditakuti sebagai ancaman, dan dihancurkan. Zaman baru di mana cinta tidak tamak atau mencari diri sendiri, tetapi murni, setia dan benar-benar bebas, terbuka kepada orang lain, menghormati maruah mereka, mencari kebaikan dan kegembiraan mereka. Zaman baru di mana harapan membebaskan kita dari ketenangan, sikap tidak peduli, dan penyerapan diri yang mematikan jiwa kita dan meracuni hubungan kita. Sahabat muda yang dikasihi, Tuhan meminta anda untuk menjadi nabi di zaman baru ini ... —POPE BENEDICT XVI, Homily, Hari Belia Sedunia, Sydney, Australia, 20 Julai 2008

Akhirnya, saya merasakan dorongan untuk membuka Katekismus - halaman 904 halaman - dan, tanpa mengetahui apa yang akan saya dapati, saya langsung beralih kepada ini:

Dalam perjumpaan mereka "satu demi satu" dengan Tuhan, para nabi menarik cahaya dan kekuatan untuk misi mereka. Doa mereka bukanlah penerbangan dari dunia yang tidak setia ini, melainkan perhatian kepada Firman Tuhan. Kadang-kadang doa mereka adalah hujah atau keluhan, tetapi selalu menjadi syafaat yang menanti dan mempersiapkan campur tangan Penyelamat Tuhan, Tuhan sejarah. -Katekismus Gereja Katolik (CCC), 2584, di bawah tajuk: "Elia dan para nabi dan pertobatan hati"

Sebab saya menulis perkara di atas bukanlah untuk menyatakan bahawa saya seorang nabi. Saya hanyalah seorang pemuzik, seorang ayah, dan pengikut Carpenter dari Nazareth. Atau seperti yang dikatakan pengarah rohani tulisan-tulisan ini, saya hanyalah "kurir kecil Tuhan." Dengan kekuatan pengalaman ini sebelum Sakramen Mahakudus, dan jaminan yang saya terima melalui arahan rohani, saya mula menulis sesuai dengan kata-kata yang ditempatkan di dalam hati saya dan berdasarkan apa yang dapat saya lihat pada "benteng."

Perintah Bunda Maria kepada St. Catherine Labouré mungkin merangkum yang terbaik mengenai pengalaman peribadi saya:

Anda akan melihat perkara-perkara tertentu; berikan penjelasan mengenai apa yang anda lihat dan dengar. Anda akan mendapat inspirasi dalam doa anda; berikan penjelasan mengenai apa yang saya sampaikan dan apa yang akan anda fahami dalam doa anda. —St. Catherine, Autograf, 7 Februari 1856, Dirvin, Saint Catherine Labouré, Arkib Daughter of Charity, Paris, Perancis; hlm.84


 

Para nabi, nabi sejati, mereka yang mempertaruhkan leher mereka kerana menyatakan "kebenaran"
walaupun tidak selesa, walaupun "tidak menyenangkan untuk didengarkan" ...
“Seorang nabi sejati adalah orang yang mampu menangis untuk umat
dan mengatakan perkara yang kuat apabila diperlukan. "
Gereja memerlukan para nabi. Jenis-jenis nabi.
"Saya akan mengatakan lebih banyak: Dia memerlukan kita semua menjadi nabi. "

—POPE FRANCIS, Homily, Santa Marta; 17 April 2018; Vatican Insider

Ruangan komen telah ditutup.