Seni Bermula Lagi - Bahagian I

MENGHORMATI

 

Pertama kali diterbitkan pada 20 November 2017…

Minggu ini, saya melakukan sesuatu yang berbeza-siri lima bahagian, berdasarkan Injil minggu ini, bagaimana untuk bermula semula selepas jatuh. Kita hidup dalam budaya di mana kita tepu dalam dosa dan godaan, dan ia menuntut ramai mangsa; ramai yang putus asa dan letih, tertindas dan hilang iman. Oleh itu, adalah perlu untuk mempelajari seni permulaan semula…

 

MENGAPA adakah kita merasa menghancurkan rasa bersalah ketika melakukan sesuatu yang buruk? Dan mengapa ini biasa berlaku pada setiap manusia? Bahkan bayi, jika mereka melakukan sesuatu yang salah, seringkali "hanya tahu" bahawa mereka tidak seharusnya.Teruskan membaca

Penomboran

 

THE Perdana Menteri Itali yang baru, Giorgia Meloni, memberikan ucapan yang kuat dan nubuatan yang mengimbas kembali amaran prescient Cardinal Joseph Ratzinger. Pertama, ucapan itu (nota: penyekat iklan mungkin perlu diubah off jika anda tidak dapat melihatnya):Teruskan membaca

Para Pemenang

 

THE Yang paling luar biasa mengenai Tuhan kita Yesus adalah bahawa Dia tidak menyimpan apa-apa untuk Dia sendiri. Dia tidak hanya memberikan segenap kemuliaan kepada Bapa, tetapi juga ingin berkongsi kemuliaan-Nya dengan us sejauh mana kita menjadi kohir and rakan sebaya dengan Kristus (lih. Ef 3: 6).

Teruskan membaca

Kepercayaan yang Tidak Terkalahkan dalam Yesus

 

Pertama kali diterbitkan pada 31 Mei 2017.


HOLLYWOOD 
telah dibanjiri dengan filem-filem super hero. Terdapat hampir satu di pawagam, di suatu tempat, hampir selalu sekarang. Mungkin ia berbicara tentang sesuatu yang jauh di dalam jiwa generasi ini, era di mana pahlawan sejati sekarang hanya sedikit dan jauh di antara; bayangan dunia yang merindukan kehebatan sebenar, jika tidak, Penyelamat yang sebenarnya ...Teruskan membaca

Di Ambang

 

INI minggu, kesedihan yang mendalam dan tidak dapat dijelaskan menimpa saya, seperti yang pernah berlaku di masa lalu. Tetapi sekarang saya tahu apa ini: itu adalah setitik kesedihan dari Hati Tuhan - bahawa manusia telah menolak-Nya sehingga membawa umat manusia ke penyucian yang menyakitkan ini. Adalah kesedihan bahawa Tuhan tidak diizinkan untuk menang di dunia ini melalui cinta tetapi harus melakukannya, sekarang, melalui keadilan.Teruskan membaca

Para Nabi Palsu Yang Sebenar

 

Keengganan yang meluas oleh banyak pemikir Katolik
untuk memasuki pemeriksaan mendalam tentang unsur-unsur apokaliptik kehidupan kontemporari adalah,
Saya percaya, sebahagian daripada masalah yang mereka ingin elakkan.
Sekiranya pemikiran apokaliptik diserahkan sebahagian besar kepada mereka yang telah menjadi subyektif
atau yang menjadi mangsa vertigo keganasan kosmik,
maka masyarakat Kristian, seluruh masyarakat manusia,
secara radikal miskin.
Dan itu dapat diukur dari segi jiwa manusia yang hilang.

- Pengarang, Michael D. O'Brien, Adakah Kita Hidup Pada Masa Apokaliptik?

 

SAYA BERUBAH mematikan komputer saya dan setiap peranti yang mungkin boleh menjejaskan ketenangan saya. Saya menghabiskan banyak minggu terakhir mengambang di sebuah tasik, telinga saya tenggelam di bawah air, menatap tak terhingga dengan hanya beberapa awan yang melintas melihat kembali wajah mereka yang berubah-ubah. Di sana, di perairan Kanada yang bersih itu, saya mendengarkan Keheningan. Saya berusaha untuk tidak memikirkan apa-apa kecuali saat ini dan apa yang Tuhan ukir di surga, pesan cinta-Nya yang kecil kepada kita dalam Penciptaan. Dan saya mengasihi Dia kembali.Teruskan membaca

Peringatan Cinta

 

IS adakah mungkin untuk mematahkan hati Tuhan? Saya akan mengatakan bahawa mungkin menusuk Hati dia. Adakah kita pernah mempertimbangkannya? Atau adakah kita menganggap Tuhan itu begitu besar, begitu kekal, sehingga melampaui karya-karya sementara yang kelihatan tidak penting dari manusia sehingga pemikiran, kata-kata, dan tindakan kita dilindungi dari-Nya?Teruskan membaca

Makhluk Berkembang


Jalan Lautan oleh phyzer

 

Pertama kali diterbitkan pada 20 Mac 2015. Teks liturgi untuk bacaan yang dirujuk pada hari itu adalah disini.

 

MEREKA adalah tanda baru dari zaman yang muncul. Seperti gelombang yang sampai ke pantai yang tumbuh dan berkembang sehingga menjadi tsunami besar, begitu juga, ada mentaliti massa yang semakin meningkat terhadap Gereja dan kebebasan bersuara. Sepuluh tahun yang lalu saya menulis peringatan mengenai penganiayaan yang akan datang. [1]cf. Penganiayaan! ... dan Tsunami Moral Dan sekarang di sini, di pantai Barat.

Teruskan membaca

Nota kaki

Keberanian dalam Ribut

 

SATU ketika mereka pengecut, yang seterusnya berani. Suatu ketika mereka meragui, seterusnya mereka pasti. Pada suatu ketika mereka ragu-ragu, keesokan harinya, mereka bergegas menuju kesyahidan mereka. Apa yang membezakan para Rasul yang menjadikan mereka orang yang tidak takut?Teruskan membaca

Ribut Keinginan Kita

Damai Tenang, Dengan Arnold Friberg

 

DARIPADA dari semasa ke semasa, saya menerima surat seperti ini:

Tolong doakan saya. Saya sangat lemah dan dosa saya, terutamanya alkohol, mencekik saya. 

Anda boleh mengganti alkohol dengan "pornografi", "nafsu", "kemarahan" atau sejumlah perkara lain. Kenyataannya adalah bahawa banyak orang Kristian hari ini merasa dibanjiri oleh keinginan daging, dan tidak berdaya untuk berubah.Teruskan membaca

Memukul Yang Diurapi Tuhan

Saul menyerang Daud, Guercino (1591-1666)

 

Mengenai artikel saya di Anti-Rahmat, seseorang merasakan bahawa saya tidak cukup kritikal terhadap Paus Francis. "Kekeliruan bukan dari Tuhan," tulis mereka. Tidak, kekeliruan bukan dari Tuhan. Tetapi Tuhan dapat menggunakan kebingungan untuk menyaring dan menyucikan Gereja-Nya. Saya rasa inilah yang berlaku pada jam ini. Keperibadian Fransiskus menjelaskan sepenuhnya para paderi dan orang awam yang seolah-olah menunggu di sayap untuk mempromosikan versi heterodoks ajaran Katolik (lih. Apabila Rumpai Bermula Ketua). Tetapi hal itu juga memberi terang kepada mereka yang telah terikat dalam legalisme bersembunyi di balik tembok ortodoksi. Itu mengungkapkan mereka yang imannya benar-benar dalam Kristus, dan mereka yang imannya ada dalam diri mereka; mereka yang rendah hati dan setia, dan mereka yang tidak. 

Jadi bagaimana kita mendekati "Paus kejutan" ini, yang sepertinya mengejutkan hampir semua orang hari ini? Berikut ini diterbitkan pada 22 Januari 2016 dan telah dikemas kini hari ini ... Jawapannya, pastinya bukan dengan kritikan tidak sopan dan kasar yang telah menjadi pokok generasi ini. Di sini, contoh David paling relevan…

Teruskan membaca

Anti-Rahmat

 

Seorang wanita bertanya hari ini jika saya menulis apa-apa untuk menjelaskan kekeliruan mengenai dokumen pasca-Sinode Paus, Amoris Laetitia. Dia berkata,

Saya suka Gereja dan selalu merancang untuk menjadi Katolik. Namun, saya bingung mengenai nasihat terakhir Paus Francis. Saya tahu ajaran sebenar mengenai perkahwinan. Malangnya saya seorang Katolik yang bercerai. Suami saya memulakan keluarga lain ketika masih berkahwin dengan saya. Ia masih sangat menyakitkan. Oleh kerana Gereja tidak dapat mengubah ajarannya, mengapa hal ini tidak diperjelas atau diakui?

Dia betul: ajaran mengenai perkahwinan itu jelas dan tidak berubah. Kekeliruan yang ada sekarang adalah gambaran yang menyedihkan akan dosa Gereja dalam diri setiap anggotanya. Kesakitan wanita ini adalah untuknya pedang bermata dua. Kerana dia merasa kecewa oleh ketidaksetiaan suaminya dan kemudian, pada masa yang sama, dipotong oleh para uskup yang sekarang menunjukkan bahawa suaminya mungkin dapat menerima Sakramen, walaupun ketika dalam keadaan berzina objektif. 

Berikut ini diterbitkan pada 4 Mac 2017 mengenai penafsiran semula novel mengenai perkahwinan dan sakramen oleh beberapa konferensi uskup, dan "anti-belas kasihan" yang muncul pada zaman kita ...Teruskan membaca

Menghadapi Tuhan

 

UNTUK lebih tiga tahun, saya dan isteri telah berusaha untuk menjual ladang kami. Kami telah merasakan "panggilan" ini bahawa kami harus berpindah ke sini, atau berpindah ke sana. Kami telah berdoa mengenainya dan mengandaikan bahawa kami mempunyai banyak sebab yang sah dan juga merasakan "keamanan" tertentu mengenainya. Namun begitu, kami tidak pernah menjumpai pembeli (sebenarnya pembeli yang datang telah disekat secara tidak jelas berkali-kali) dan pintu peluang telah ditutup berulang kali. Pada mulanya, kami tergoda untuk berkata, “Tuhan, mengapa Engkau tidak memberkati ini?” Tetapi baru-baru ini, kami telah menyedari bahawa kami telah bertanya soalan yang salah. Ia tidak sepatutnya, "Tuhan, tolong berkati kefahaman kami," tetapi sebaliknya, "Tuhan, apakah kehendak-Mu?" Dan kemudian, kita perlu berdoa, mendengar, dan lebih-lebih lagi, tunggu kedua-dua kejelasan dan kedamaian. Kami tidak menunggu kedua-duanya. Dan sebagai pengarah rohani saya telah memberitahu saya berkali-kali selama bertahun-tahun, "Jika anda tidak tahu apa yang perlu dilakukan, jangan lakukan apa-apa."Teruskan membaca