Jawapan Katolik terhadap Krisis Pelarian

Pelarian, dengan hormat Associated Press

 

IT adalah salah satu topik yang paling tidak menentu di dunia sekarang - dan salah satu perbincangan yang paling tidak seimbang pada masa ini: pelarian, dan apa hubungannya dengan eksodus yang luar biasa. St John Paul II menyebut isu itu "mungkin tragedi terbesar dari semua tragedi manusia pada zaman kita." [1]Alamat kepada Pelarian di Pengasingan di Morong, Filipina, 21 Februari 1981 Bagi sesetengah orang, jawapannya mudah: bawa mereka, kapanpun, seberapa banyak, dan siapa sahaja. Bagi yang lain, ia lebih kompleks, dengan itu menuntut tindak balas yang lebih terukur dan terkawal; dipertaruhkan, kata mereka, bukan hanya keselamatan dan kesejahteraan individu melarikan diri dari keganasan dan penganiayaan, tetapi keselamatan dan kestabilan negara. Sekiranya demikian, jalan tengah apa yang melindungi maruah dan nyawa pelarian yang tulen dan pada masa yang sama melindungi kebaikan bersama? Apa tanggapan kita sebagai umat Katolik?

Teruskan membaca

Nota kaki

Nota kaki
1 Alamat kepada Pelarian di Pengasingan di Morong, Filipina, 21 Februari 1981

Sangkakala Terakhir

sangkakala oleh Joel Bornzin3Sangkakala Terakhir, gambar oleh Joel Bornzin

 

I telah digoncang hari ini, secara harfiah, oleh suara Tuhan yang berbicara di lubuk jiwa saya; digoncang oleh kesedihan-Nya yang tidak dapat diluahkan; terguncang oleh keprihatinan mendalam Dia terhadap mereka di dalam gereja yang benar-benar tertidur.

Teruskan membaca

Sangkakala Amaran! - Bahagian I


LadyJustice_Fotor

 

 

Ini adalah antara kata-kata pertama atau "sangkakala" yang saya rasa Tuhan mahukan saya meniup, bermula pada tahun 2006. Banyak perkataan datang kepada saya dalam doa pagi ini bahawa, ketika saya kembali dan membaca semula ini di bawah, lebih masuk akal daripada sebelumnya mengenai apa yang berlaku dengan Rom, Islam, dan segala yang lain dalam Ribut sekarang ini. Tudung itu terangkat, dan Tuhan mengungkapkan kepada kita semakin banyak masa kita berada. Jangan takut ketika itu, kerana Tuhan ada bersama kita, menggembala kita di "lembah bayangan kematian." Kerana seperti yang Yesus katakan, "Saya akan bersamamu hingga akhir ..." Tulisan ini menjadi latar belakang meditasi saya di Sinode, yang telah diminta oleh pengarah kerohanian saya.

Pertama kali diterbitkan pada 23 Ogos 2006:

 

Saya tidak boleh berdiam diri. Kerana aku telah mendengar suara sangkakala; Saya telah mendengar tangisan pertempuran. (Yer 4:19)

 

I tidak lagi dapat bertahan dalam "kata" yang telah berjalan lancar dalam seminggu saya. Beratnya telah membuatkan saya menangis beberapa kali. Walau bagaimanapun, bacaan dari Misa pagi ini adalah pengesahan yang kuat - "teruskan", boleh dikatakan.
 

Teruskan membaca

Pintu Faustina

 

 

THE "Pencahayaan"Akan menjadi hadiah yang luar biasa untuk dunia. Ini "Mata Ribut"- ini membuka dalam ribut- adalah "pintu rahmat" yang terakhir yang akan terbuka bagi seluruh umat manusia sebelum "pintu keadilan" adalah satu-satunya pintu yang dibiarkan terbuka. Kedua-dua St. John dalam Apocalypse dan St Faustina telah menulis tentang pintu-pintu ini…

 

Teruskan membaca

Hilang Mesej… seorang Nabi Kepausan

 

THE Bapa Suci telah disalahpahami bukan hanya oleh akhbar sekular, tetapi oleh beberapa kawanan juga. [1]cf. Benedict dan Orde Dunia Baru Ada yang menulis saya menunjukkan bahawa mungkin paus ini adalah "anti-paus" dalam kahootz dengan Dajjal! [2]cf. Paus Hitam? Seberapa cepat ada yang lari dari Taman!

Paus Benedict XVI adalah tidak menyeru sebuah "pemerintahan global" pusat yang sangat berkuasa - sesuatu yang dia dan yang muncul sebelum dia telah mengecamnya secara terang-terangan (iaitu. [3]Untuk petikan lain dari paus mengenai Sosialisme, rujuk www.tfp.org dan www.americaneedsfatima.org —Tetapi global keluarga yang meletakkan manusia dan hak dan martabat mereka yang tidak dapat dilanggar sebagai pusat perkembangan manusia dalam masyarakat. Biarlah kita menjadi benar-benar jelas mengenai perkara ini:

Negara yang akan menyediakan segala-galanya, menyerap segala sesuatu ke dalam dirinya sendiri, akhirnya akan menjadi birokrasi semata-mata yang tidak dapat menjamin perkara yang diperlukan oleh setiap orang yang menderita - iaitu: mencintai keperihatinan peribadi. Kita tidak memerlukan Negara yang mengatur dan mengendalikan segalanya, tetapi Negara yang, sesuai dengan prinsip subsidiari, dengan murah hati mengakui dan menyokong inisiatif yang timbul dari kekuatan sosial yang berbeza dan menggabungkan spontaniti dengan kedekatan dengan mereka yang membutuhkan. … Pada akhirnya, tuntutan bahawa hanya struktur sosial yang menjadikan karya topeng amal berlebihan menjadi konsep materialis mengenai manusia: tanggapan yang keliru bahawa manusia dapat hidup 'dengan roti saja' (Mat 4: 4; lih. Ul 8: 3) - keyakinan yang merendahkan manusia dan akhirnya mengabaikan semua yang khusus manusia. —POPE BENEDICT XVI, Surat Ensiklik, Deus Caritas Est, n. 28 Disember 2005

Teruskan membaca

Nota kaki

Nota kaki
1 cf. Benedict dan Orde Dunia Baru
2 cf. Paus Hitam?
3 Untuk petikan lain dari paus mengenai Sosialisme, rujuk www.tfp.org dan www.americaneedsfatima.org

Sangkakala Amaran! - Bahagian V

 

Tetapkan sangkakala ke bibir anda,
kerana seekor burung nasar berada di atas rumah TUHAN. (Hosea 8: 1) 

 

Terutama bagi pembaca baru saya, tulisan ini memberikan gambaran yang sangat luas mengenai apa yang saya rasakan Roh katakan kepada Gereja hari ini. Saya dipenuhi dengan harapan besar, kerana ribut sekarang ini tidak akan bertahan. Pada masa yang sama, saya merasakan Tuhan terus mendesak saya (di sebalik protes saya) untuk mempersiapkan kita menghadapi kenyataan yang kita hadapi. Ini bukan masa untuk ketakutan, tetapi untuk menguatkan; bukan masa untuk putus asa, tetapi persiapan untuk pertempuran yang menang.

Tetapi a pertempuran walaupun begitu!

Sikap Kristian ada dua: satu yang menyedari dan memahami perjuangan, tetapi selalu berharap pada kemenangan yang dicapai melalui iman, bahkan dalam penderitaan. Itu bukan optimisme yang lembut, tetapi buah dari mereka yang hidup sebagai imam, nabi, dan raja, yang berpartisipasi dalam kehidupan, semangat, dan kebangkitan Yesus Kristus.

Bagi orang Kristian, saatnya telah tiba untuk membebaskan diri dari kompleks rendah diri yang salah… untuk menjadi saksi pemberani Kristus. - Kardinal Stanislaw Rylko, Presiden Majlis Kepausan bagi Laity, LifeSiteNews.com, 20 November 2008

Saya telah mengemas kini tulisan berikut:

   

Teruskan membaca

Sangkakala Amaran! - Bahagian IV


Pengasingan Taufan Katrina, New Orleans

 

PERTAMA diterbitkan pada 7 September 2006, perkataan ini semakin kuat di hati saya sebentar tadi. Seruannya adalah untuk mempersiapkan kedua-duanya fizikal dan rohani untuk buangan. Sejak saya menulis ini tahun lalu, kita telah menyaksikan pengeluaran berjuta-juta orang, terutama di Asia dan Afrika, akibat bencana alam dan perang. Mesej utamanya adalah salah satu nasihat: Kristus mengingatkan kita bahawa kita adalah warganegara Syurga, peziarah dalam perjalanan pulang, dan bahawa persekitaran rohani dan semula jadi di sekitar kita harus mencerminkan hal itu. 

 

EXILE 

Perkataan "buangan" terus menerjah ke dalam benak saya, dan juga ini:

New Orleans adalah mikrokosmos dari apa yang akan terjadi ... anda sekarang berada dalam ketenangan sebelum ribut.

Ketika Badai Katrina melanda, banyak penduduk mendapati diri mereka berada dalam pengasingan. Tidak kira sama ada anda kaya atau miskin, putih atau hitam, paderi atau orang awam — jika anda berada di jalannya, anda harus bergerak kini. Terdapat "goyangan" global yang akan datang, dan akan dihasilkan di wilayah tertentu buangan. 

 

Teruskan membaca

Sangkakala Amaran! - Bahagian III

 

 

 

SELEPAS Misa beberapa minggu yang lalu, saya merenungkan rasa mendalam yang saya alami sejak beberapa tahun yang lalu bahawa Tuhan mengumpulkan jiwa untuk dirinya sendiri, satu demi satu... satu di sini, satu di sana, siapa pun yang akan mendengar permohonan mendesak-Nya untuk menerima karunia nyawa Putra-Nya ... seolah-olah kita penginjil sedang memancing dengan kail sekarang, bukan jaring.

Tiba-tiba, kata-kata itu muncul di fikiran saya:

Bilangan orang bukan Yahudi hampir penuh.

Teruskan membaca