Berkarisma? Bahagian I

 

Dari pembaca:

Anda menyebutkan Pembaharuan Karismatik (dalam tulisan anda Kiamat Krismas) dalam keadaan positif. Saya tidak faham. Saya berusaha untuk menghadiri gereja yang sangat tradisional — di mana orang berpakaian dengan betul, diam di depan Tabernacle, di mana kita diberi catechized menurut Tradisi dari mimbar, dll.

Saya tinggal jauh dari gereja-gereja yang berkarisma. Saya tidak melihatnya sebagai Katolik. Selalunya terdapat paparan filem di altar dengan bahagian Misa yang tertera di atasnya ("Liturgi," dll.). Wanita berada di atas mezbah. Semua orang berpakaian dengan santai (seluar jeans, kasut, seluar pendek, dll.) Semua orang mengangkat tangan, berteriak, bertepuk tangan — tidak tenang. Tidak ada sikap melutut atau hormat yang lain. Nampaknya banyak yang saya pelajari dari denominasi Pentakosta. Tidak ada yang memikirkan "perincian" soal Tradisi. Saya rasa tidak ada ketenangan di sana. Apa yang berlaku dengan Tradisi? Untuk berdiam diri (seperti tidak bertepuk tangan!) Kerana menghormati Tabernakel ??? Untuk berpakaian sederhana?

Dan saya tidak pernah melihat orang yang mempunyai hadiah lidah yang NYATA. Mereka memberitahu anda untuk mengatakan omong kosong dengan mereka…! Saya mencubanya bertahun-tahun yang lalu, dan saya mengatakan TIDAK ADA! Tidak boleh perkara seperti itu menurunkan semangat APA? Sepertinya ia harus disebut "charismania." "Lidah" ​​orang yang bercakap dalam bahasa itu hanya omong kosong! Selepas Pentakosta, orang memahami khotbah. Sepertinya ada semangat yang boleh menjalar ke dalam barang-barang ini. Mengapa ada orang yang menginginkan tangan yang tidak dikuduskan ??? Kadang-kadang saya menyedari dosa-dosa serius tertentu yang ada di dalamnya, namun di atas altar dengan seluar jeans mereka meletakkan tangan pada orang lain. Bukankah roh itu diturunkan? Saya tidak faham!

Saya lebih suka menghadiri Misa Tridentine di mana Yesus berada di tengah segalanya. Tiada hiburan - hanya beribadah.

 

Pembaca yang dihormati,

Anda mengemukakan beberapa perkara penting yang patut dibincangkan. Adakah Pembaharuan Karismatik dari Tuhan? Adakah penemuan Protestan, atau bahkan penentangan? Apakah ini "karunia Roh" atau "rahmat" yang tidak saleh?

Persoalan tentang Pembaharuan Karismatik sangat penting, begitu penting bagi apa yang Tuhan lakukan hari ini — sebenarnya, pusat akhir zaman- bahawa saya akan menjawab soalan anda dalam siri pelbagai bahagian.

Sebelum saya menjawab soalan khusus anda mengenai sikap tidak sopan dan karisma, seperti lidah, saya ingin menjawab soalan pertama: adakah Pembaharuan itu bahkan dari Tuhan, dan adakah itu "Katolik"? 

 

PENGHASILAN SEMANGAT

Walaupun para Rasul telah menghabiskan tiga tahun belajar di kaki Kristus; walaupun mereka telah menyaksikan Kebangkitannya; walaupun mereka sudah menjalani misi; walaupun Yesus telah memerintahkan mereka untuk “Pergi ke seluruh dunia dan memberitakan Injil”, menunjukkan tanda dan keajaiban, [1]rujuk Markus 16: 15-18 mereka masih belum dilengkapi kuasa untuk menjalankan misi itu:

... Saya mengirimkan janji Bapa saya kepada anda; tetapi tetap di bandar sehingga anda berpakaian dengan kuasa tinggi. (Lukas 24:49)

Semasa Pentakosta datang, semuanya berubah. [2]cf. Hari Perbezaan! Tiba-tiba, orang-orang yang pemalu ini masuk ke jalan, berkhotbah, menyembuhkan, bernubuat, dan berbicara dalam bahasa lidah — dan ribuan orang ditambahkan. [3]rujuk Kisah 2: 47 Gereja dilahirkan pada hari itu dalam salah satu peristiwa paling unik dalam sejarah keselamatan.

Tetapi tunggu sebentar, apa ini yang kita baca?

Ketika mereka berdoa, tempat di mana mereka berkumpul gemetar, dan mereka semua dipenuhi dengan Roh Kudus dan terus mengucapkan firman Tuhan dengan berani. (Kisah 4:30)

Setiap kali saya bercakap di gereja mengenai topik ini, saya bertanya kepada mereka apa yang dimaksudkan dengan peristiwa Kitab Suci yang disebutkan di atas. Tidak dapat tidak, kebanyakan orang mengatakan "Pentakosta." Tetapi tidak. Pentakosta kembali dalam Bab 2. Anda lihat, Pentakosta, kedatangan Roh Kudus yang berkuasa, bukanlah peristiwa satu kali. Tuhan, yang tidak terbatas, dapat terus mengisi dan mengisi kita. Oleh itu, Pembaptisan dan Pengesahan, sementara memeterai kita dengan Roh Kudus, tidak membatasi Roh Kudus dicurahkan dalam hidup kita berulang-ulang kali. Roh datang kepada kita sebagai milik kita peguam bela, penolong kita, seperti yang Yesus katakan. [4]Yoh 14:16 Roh menolong kita dalam kelemahan kita, kata St. Paul. [5]Rom 8: 26 Oleh itu, Roh dapat dicurahkan berkali-kali dalam hidup kita, terutama ketika Orang Ketiga dari Holy Trinity dipanggil dan disambut.

… Kita harus berdoa dan memohon Roh Kudus, kerana kita masing-masing sangat memerlukan perlindungan dan pertolongan-Nya. Semakin manusia kekurangan kebijaksanaan, lemah kekuatan, ditanggung masalah, terdedah kepada dosa, maka seharusnya dia lebih banyak terbang kepada Dia yang merupakan sumber cahaya, kekuatan, penghiburan, dan kekudusan yang tidak pernah berhenti. —POPE LEO XIII, Divinum Illud Munus, Ensiklik tentang Roh Kudus, n. 11

 

"DATANG SEMANGAT SUCI!"

Paus Leo XIII terus melakukan permohonan tersebut ketika, pada pergantian abad ke-19, dia memutuskan dan 'memerintahkan' agar seluruh Gereja Katolik berdoa pada tahun itu—dan setiap tahun berikutnya selepas itu- Novena kepada Roh Kudus. Dan tidak hairanlah, kerana dunia itu sendiri menjadi 'kekurangan kebijaksanaan, lemah kekuatan, ditanggung oleh masalah, [dan] terdedah kepada dosa':

... Dia yang menentang kebenaran melalui niat jahat dan berpaling daripadanya, berdosa dengan sangat keras terhadap Roh Kudus. Pada zaman kita dosa ini menjadi sangat sering sehingga masa-masa kegelapan sepertinya telah datang yang dinubuatkan oleh St Paul, di mana orang-orang, yang dibutakan oleh penghakiman Tuhan yang adil, harus mengambil kepalsuan untuk kebenaran, dan harus percaya pada "sang pangeran dunia ini, "yang pendusta dan ayahnya, sebagai guru kebenaran:" Tuhan akan membuat mereka melakukan kesalahan, untuk mempercayai pembohongan (2 Tes. Ii., 10). Pada masa-masa terakhir, beberapa orang akan meninggalkan iman, memperhatikan roh kesesatan dan doktrin syaitan ” (1 Tim. Iv., 1). —POPE LEO XIII, Divinum Illud Munus, n. 10

Oleh itu, Paus Leo berpaling kepada Roh Kudus, "pemberi kehidupan", untuk melawan "budaya kematian" yang sedang berkembang di cakrawala. Dia diilhami untuk melakukannya melalui surat-surat rahsia yang dikirim kepadanya oleh Blessed Elena Guerra (1835-1914), pendiri dari Oblate Sisters of The Holy Spirit. [6]Paus Yohanes XXIII menyebut Sr. Elena sebagai “rasul pengabdian kepada Roh Kudus” ketika dia memukulinya. Kemudian, pada 1 Januari 1901, Paus Leo menyanyikan lagu tersebut Veni Pencipta Spiritus berhampiran tingkap Roh Kudus di St Peter's Basillica di Rom. [7]http://www.arlingtonrenewal.org/history Pada hari itu juga, Roh Kudus jatuh ... tetapi tidak pada dunia Katolik! Sebaliknya, itu terjadi pada sekumpulan Protestan di Topeka, Kansas di Bethel College dan Bible School di mana mereka telah berdoa untuk menerima Roh Kudus seperti yang dilakukan Gereja awal, dalam Kisah Bab 2. Pencurahan ini melahirkan "pembaharuan karismatik" di zaman moden dan anak pokok pergerakan Pentakosta.

Tetapi tunggu sebentar ... adakah ini dari Tuhan? Adakah Tuhan akan mencurahkan Roh-Nya di luar Gereja Katolik?

Ingatlah doa Yesus:

Saya berdoa tidak hanya untuk [para Rasul], tetapi juga bagi mereka yang akan mempercayai saya melalui firman mereka, agar mereka semua menjadi satu, sebagaimana anda, Bapa, ada di dalam saya dan saya di dalam kamu, agar mereka juga berada di kami, bahawa dunia mungkin percaya bahawa anda menghantar saya. (Yohanes 17: 20-21)

Yesus meramalkan dan menubuatkan dalam petikan ini bahawa akan ada orang-orang yang percaya melalui pernyataan Injil, tetapi juga perpecahan — maka doa-Nya agar “mereka semua menjadi satu.” Walaupun ada orang percaya yang tidak bersatu sepenuhnya dengan Gereja Katolik, iman mereka kepada Yesus Kristus sebagai Anak Tuhan, yang dimeteraikan dalam pembaptisan, menjadikan mereka saudara dan saudari, walaupun, saudara yang terpisah. 

Kemudian John menjawab, "Tuan, kami melihat seseorang mengusir syaitan atas nama anda dan kami cuba menghalangnya kerana dia tidak mengikut kami." Yesus berkata kepadanya, "Jangan menghalangnya, kerana siapa yang tidak menentang kamu adalah untukmu." (Lukas 9: 49-50)

Namun, kata-kata Yesus jelas bahawa dunia mungkin percaya kepada-Nya ketika kita mungkin "semua menjadi satu."

 

ECUMENISME ... MENJADI KESATUAN

Saya masih ingat beberapa tahun yang lalu berdiri di halaman taman pusat bandar di Kanada bersama ribuan orang Kristian yang lain. Kami telah berkumpul untuk "March for Jesus" untuk menyatakan Dia sebagai Raja dan Tuhan dalam hidup kita. Saya tidak akan lupa menyanyi dan memuji Tuhan satu suara dengan orang bukan Katolik berdiri di sebelah saya. Pada hari itu, kata-kata Santo Petrus nampaknya hidup: “cinta merangkumi banyak dosa" [8]1 Pet 4: 8 Kasih kita kepada Yesus, dan kasih kita satu sama lain pada hari itu, meliputi, sekurang-kurangnya beberapa saat, perpecahan mengerikan yang menjauhkan orang Kristian dari kesaksian yang biasa dan boleh dipercayai.

Dan tidak ada yang dapat mengatakan, "Yesus adalah Tuhan," kecuali oleh Roh Kudus. (1 Kor 12: 3)

Ekumenisme palsu [9]"Ekumenisme" adalah prinsip atau tujuan untuk mempromosikan kesatuan Kristiani berlaku ketika orang Kristian mencuci teologi dan perbezaan doktrin, yang sering mengatakan, "Apa yang paling penting adalah kita percaya kepada Yesus Kristus sebagai Penyelamat kita." Masalahnya, bagaimanapun, Yesus sendiri berkata, “Akulah Kebenaran, ”Dan dengan demikian, kebenaran-kebenaran Iman yang membawa kita ke dalam kebebasan tidaklah penting. Selain itu, kesalahan atau kepalsuan yang dinyatakan sebagai kebenaran dapat membuat jiwa menjadi dosa serius, sehingga membahayakan keselamatan mereka.

Namun, seseorang tidak dapat menanggung dosa pemisahan mereka yang pada masa ini dilahirkan dalam komuniti ini [yang disebabkan oleh pemisahan tersebut] dan di dalamnya dibesarkan dalam iman Kristus, dan Gereja Katolik menerimanya dengan hormat dan kasih sayang sebagai adik…. Semua yang dibenarkan oleh iman dalam Pembaptisan dimasukkan ke dalam Kristus; oleh itu mereka berhak dipanggil orang Kristian, dan dengan alasan yang baik diterima sebagai saudara dalam Tuhan oleh anak-anak Gereja Katolik. -Katekismus Gereja Katolik, bukan. 818

Ekumenisme sejati adalah ketika orang Kristian berpegang pada apa yang mereka ada biasa, namun, mengakui apa yang memecahbelahkan kita, dan dialog ke arah perpaduan yang utuh dan benar. Sebagai umat Katolik, itu berarti berpegang teguh pada "simpanan iman" yang telah dipercayakan kepada kita oleh Yesus, tetapi juga tetap terbuka terhadap cara Roh bergerak dan bernafas sehingga menjadikan Injil menjadi baru dan mudah diakses. Atau seperti yang dikatakan oleh John Paul II,

... penginjilan baru - baru dalam semangat, kaedah dan ekspresi. -Ecclesia di Amerika, Teguran Apostolik, n. 6

Dalam hal ini, kita sering dapat mendengar dan merasakan "lagu baru" ini [10]rujuk Mzm 96: 1 Roh di luar Gereja Katolik.

“Lebih jauh lagi, banyak unsur penyucian dan kebenaran” terdapat di luar batas-batas Gereja Katolik yang dapat dilihat: “Firman Tuhan yang tertulis; kehidupan rahmat; iman, harapan, dan amal, dengan hadiah dalaman Roh Kudus yang lain, serta unsur-unsur yang dapat dilihat. " Roh Kristus menggunakan Gereja-gereja dan komunitas gerejawi ini sebagai alat keselamatan, yang kekuatannya berasal dari kepenuhan kasih karunia dan kebenaran yang Kristus telah percayakan kepada Gereja Katolik. Semua berkat ini datang dari Kristus dan membawa kepadanya, dan dalam diri mereka menyeru kepada "kesatuan Katolik." -Katekismus Gereja Katolik, bukan. 818

Roh Kristus menggunakan Gereja-gereja ini ... dan mereka sendiri menyeru kepada kesatuan Katolik. Di sinilah letaknya kunci untuk memahami mengapa pencurahan Roh Kudus bermula pada masyarakat Kristian yang terpisah dari Gereja Katolik: untuk mempersiapkan mereka untuk "perpaduan Katolik." Sesungguhnya, empat tahun sebelum lagu Paus Leo membawa banyak lagu karisma atau "rahmat" [11]kharisma; dari bahasa Yunani: "nikmat, rahmat", dia menulis dalam ensiklik pada Roh Kudus bahawa keseluruhan sijil, dari Peter hingga sekarang, telah didedikasikan untuk pemulihan perdamaian di dunia (Era Damai) dan kesatuan Kristian:

Kami telah berusaha dan terus-menerus melakukan selama persetujuan panjang ke arah dua tujuan utama: pertama, menuju pemulihan, baik pada penguasa maupun masyarakat, prinsip-prinsip kehidupan Kristiani dalam masyarakat sipil dan domestik, kerana tidak ada kehidupan sejati untuk lelaki kecuali dari Kristus; dan, kedua, untuk mempromosikan perjumpaan mereka yang telah jatuh dari Gereja Katolik baik dengan ajaran sesat atau perpecahan, kerana sudah pasti kehendak Kristus bahawa semua orang harus bersatu dalam satu kawanan di bawah satu Gembala. -Divinum Illud Munus, n. 10

Oleh itu, apa yang dimulai pada tahun 1901 adalah rancangan induk Tuhan untuk mempersiapkan persatuan Kristiani melalui kuasa Roh Kudus. Sudah hari ini, kita telah melihat penghijrahan besar-besaran orang Kristian evangelis ke Katolik - ini, walaupun skandal menggegarkan Gereja. Sesungguhnya, kebenaran menarik jiwa menuju Kebenaran. Saya akan membincangkannya lebih lanjut dalam dua Bahagian terakhir.

 

PEMBAHARUAN KARISMATIK KATOLIS DILARANG

Baik lakukan bermaksud untuk mencurahkan Roh Kudus-Nya dengan cara yang istimewa kepada Gereja Katolik, sepanjang masa-Nya, menurut rancangan yang jauh lebih besar yang terungkap dalam ini zaman akhir. Sekali lagi, paus yang memanggil kedatangan Roh Kudus. Sebagai persediaan untuk Vatikan II, Paus Yohanes XXIII yang diberkati menulis doa:

Perbaharui keajaiban anda di hari ini, seperti Pentakosta baru. Berikan kepada Gereja Anda bahawa, dengan satu pikiran dan tabah berdoa dengan Maria, Ibu Yesus, dan mengikuti petunjuk Petrus yang diberkati, itu dapat memajukan pemerintahan Juruselamat Ilahi kita, pemerintahan kebenaran dan keadilan, pemerintahan kasih sayang dan keamanan. Amin.

Pada tahun 1967, dua tahun selepas penutupan rasmi Vatican II, sekumpulan pelajar dari Universiti Duquesne telah berkumpul di The Ark dan Dover Retreat House. Selepas ceramah pada awal hari di Acts chapter 2, perjumpaan yang luar biasa mula terungkap ketika pelajar memasuki kapel di tingkat atas sebelum Sakramen Mahakudus:

... ketika saya masuk dan berlutut di hadapan Yesus di Sakramen Mahakudus, saya benar-benar gemetar dengan rasa kagum di hadapan keagungan-Nya. Saya tahu dengan cara yang luar biasa bahawa Dia adalah Raja segala Raja, Tuhan Yang Maha Esa. Saya berfikir, "Sebaiknya kamu keluar dari sini dengan cepat sebelum sesuatu terjadi padamu." Tetapi mengatasi ketakutan saya adalah keinginan yang jauh lebih besar untuk menyerahkan diri tanpa syarat kepada Tuhan. Saya berdoa, “Bapa, saya menyerahkan hidup saya kepada anda. Apa sahaja yang anda minta daripada saya, saya terima. Dan jika itu bermaksud penderitaan, saya juga menerimanya. Cukup ajar saya untuk mengikuti Yesus dan mengasihi sebagaimana Dia mengasihi. " Pada saat berikutnya, saya mendapati diri saya sujud, rata di wajah saya, dan dibanjiri dengan pengalaman kasih sayang Tuhan yang penuh belas kasihan ... cinta yang benar-benar tidak layak, namun diberikan dengan mewah. Ya, memang benar apa yang ditulis oleh St Paul, "Kasih Tuhan telah dicurahkan ke dalam hati kita oleh Roh Kudus." Kasut saya keluar semasa proses. Saya memang berada di tanah suci. Saya merasa seolah-olah saya ingin mati dan bersama Tuhan ... Dalam satu jam berikutnya, Tuhan secara berdaulat menarik banyak pelajar ke kapel. Ada yang ketawa, yang lain menangis. Ada yang berdoa dalam bahasa lidah, yang lain (seperti saya) merasakan sensasi terbakar mengalir di tangan mereka ... Itu adalah kelahiran Pembaharuan Karismatik Katolik! —Patti Gallagher-Mansfield, saksi mata pelajar dan peserta, http://www.ccr.org.uk/duquesne.htm

 

POPES MENGHASILKAN PEMBAHARUAN

Pengalaman "hujung minggu Duquesne" dengan cepat menyebar ke kampus lain, dan kemudian ke seluruh dunia Katolik. Ketika Roh membakar jiwa, gerakan itu mulai mengkristal ke dalam berbagai organisasi. Sebilangan besar dari mereka berkumpul pada tahun 1975 di St Peter's Square di Vatikan, di mana Paus Paulus VI menyapa mereka dengan sokongan terhadap apa yang telah disebut sebagai "Pembaharuan Karismatik Katolik":

Keinginan yang tulen untuk menempatkan diri di dalam Gereja adalah tanda yang sahih dari tindakan Roh Kudus… Bagaimana 'pembaharuan rohani' ini tidak menjadi peluang bagi Gereja dan dunia? Dan bagaimana, dalam hal ini, seseorang tidak dapat mengambil semua cara untuk memastikan bahawa ia tetap begitu… —Persidangan Antarabangsa mengenai Pembaharuan Karismatik Katolik, 19 Mei 1975, Rome, Itali, www.ewtn.com

Tidak lama selepas pemilihannya, Paus John Paul II tidak teragak-agak untuk mengakui Pembaharuan:

Saya yakin bahawa gerakan ini adalah komponen yang sangat penting dalam pembaharuan Gereja secara total, dalam pembaharuan rohani Gereja ini. - Penonton khusus dengan Kardinal Suenens dan Anggota Majlis Pejabat Pembaharuan Karismatik Antarabangsa, 11 Disember 1979, http://www.archdpdx.org/ccr/popes.html

Kemunculan Pembaharuan berikutan Majlis Vatikan Kedua adalah pemberian Roh Kudus tertentu kepada Gereja…. Pada akhir Milenium Kedua ini, Gereja memerlukan lebih dari sebelumnya untuk kembali percaya diri dan berharap kepada Roh Kudus, yang tanpa henti menarik orang-orang percaya ke dalam persatuan cinta Trinitarian, membangun kesatuan mereka yang dapat dilihat dalam satu Tubuh Kristus, dan mengirim mereka menjalankan misi dalam kepatuhan kepada amanat yang diamanahkan kepada para Rasul oleh Kristus yang Bangkit. - Alamat kepada Majlis Pejabat Pembaharuan Karismatik Katolik Antarabangsa, 14 Mei 1992

Dalam ucapan yang tidak menimbulkan keraguan mengenai apakah Pembaharuan dimaksudkan untuk berperanan di antara atau tidak keseluruhan Gereja, almarhum paus berkata:

Aspek kelembagaan dan karismatik sangat penting seperti yang berlaku dalam perlembagaan Gereja. Mereka menyumbang, walaupun berbeda, untuk kehidupan, pembaharuan dan penyucian Umat Tuhan. - Ucapan ke Kongres Dunia Pergerakan Ecclesial dan Komuniti Baru, www.vatican.va

Fr. Raniero Cantalemessa, yang telah menjadi pendakwah rumah tangga kepausan sejak tahun 1980, menambahkan:

… Gereja… adalah hierarki dan karismatik, institusi dan misteri: Gereja yang tidak hidup oleh sakramen sendirian tetapi juga oleh karisma. Kedua-dua paru-paru tubuh Gereja sekali lagi bekerjasama secara penuh. - Ayuh, Semangat Pencipta: bermeditasi pada Pencipta Veni, oleh Raniero Cantalamessa, Ms. 184

Terakhir, Paus Benediktus XVI, sementara seorang Kardinal dan Pengawas untuk Sidang Ajaran Iman, mengatakan:

Di tengah-tengah dunia yang dipenuhi dengan keraguan rasionalistik, pengalaman baru Roh Kudus tiba-tiba muncul. Dan, sejak itu, pengalaman itu telah membawa luas gerakan Pembaharuan di seluruh dunia. Apa yang dinyatakan oleh Perjanjian Baru kepada kita tentang karisma - yang dilihat sebagai tanda-tanda kedatangan Roh - bukan hanya sejarah kuno, berakhir dan dilakukan, kerana sekali lagi menjadi sangat topikal. -Pembaharuan dan Kekuatan Kegelapan, oleh Leo Cardinal Suenens (Ann Arbor: Servant Books, 1983)

Sebagai Paus, dia terus memuji dan mempromosikan buah-buahan yang telah dibawa oleh Pembaharuan dan terus membawa:

Abad yang lalu, ditaburkan oleh halaman-halaman sejarah yang menyedihkan, pada masa yang sama penuh dengan kesaksian yang luar biasa tentang kebangkitan rohani dan karismatik di setiap alam kehidupan manusia ... Saya harap Roh Kudus akan bertemu dengan sambutan yang semakin bermanfaat di hati orang-orang percaya dan bahawa 'budaya Pentakosta' akan tersebar, sangat diperlukan pada zaman kita. - alamat untuk Kongres Antarabangsa, Zenith, September 29th, 2005

… Pergerakan Ecclesial dan Komuniti Baru yang berkembang setelah Majlis Vatikan Kedua, merupakan anugerah Tuhan yang unik dan sumber yang berharga untuk kehidupan Gereja. Mereka harus diterima dengan amanah dan dihargai untuk pelbagai sumbangan yang mereka berikan demi kepentingan bersama dengan cara yang teratur dan bermanfaat. —Alamat untuk Komuniti Perjanjian Karismatik dan Fellowship Bakat Katolik, Jumaat, 31 Oktober 2008

 

KESIMPULAN KE BAHAGIAN I

Pembaharuan Karismatik adalah "hadiah" dari Tuhan yang dipohon oleh para paus, dan kemudian disambut dan didorong oleh mereka. Ini adalah karunia untuk mempersiapkan Gereja - dan dunia - untuk "Era Kedamaian" yang akan datang ketika kehendak mereka adalah satu kawanan, satu Gembala, satu Gereja yang bersatu. [12]cf. Penguasaan Gereja yang Akan Datang, dan Kedatangan Kerajaan Tuhan

Namun, pembaca telah mengemukakan persoalan sama ada Pergerakan Pembaharuan mungkin telah berjalan. Pada Bahagian II, kita akan melihat karisma atau pemberian Roh, dan adakah tanda-tanda luar yang sering kali luar biasa ini memang berasal dari Tuhan ... atau tidak fasik.

 

 

Derma anda pada masa ini sangat dihargai!

Klik di bawah untuk menterjemahkan halaman ini ke dalam bahasa yang berbeza:

Nota kaki

Nota kaki
1 rujuk Markus 16: 15-18
2 cf. Hari Perbezaan!
3 rujuk Kisah 2: 47
4 Yoh 14:16
5 Rom 8: 26
6 Paus Yohanes XXIII menyebut Sr. Elena sebagai “rasul pengabdian kepada Roh Kudus” ketika dia memukulinya.
7 http://www.arlingtonrenewal.org/history
8 1 Pet 4: 8
9 "Ekumenisme" adalah prinsip atau tujuan untuk mempromosikan kesatuan Kristiani
10 rujuk Mzm 96: 1
11 kharisma; dari bahasa Yunani: "nikmat, rahmat"
12 cf. Penguasaan Gereja yang Akan Datang, dan Kedatangan Kerajaan Tuhan
Posted in LAMAN UTAMA, KARISMATIK? dan ditandakan , , , , , , , , , , , , , , .