"Saya sayang awak" ciptaan

 

 

“MANA adakah Tuhan? Mengapa Dia begitu senyap? Dimanakah dia?" Hampir setiap orang, pada satu ketika dalam hidup mereka, mengucapkan kata-kata ini. Kita paling kerap mengalami penderitaan, penyakit, kesunyian, ujian yang sengit, dan mungkin paling kerap, dalam kekeringan dalam kehidupan rohani kita. Namun, kita benar-benar perlu menjawab soalan-soalan itu dengan soalan retorik yang jujur: "Di manakah Tuhan boleh pergi?" Dia sentiasa hadir, sentiasa ada, sentiasa bersama dan di antara kita — walaupun jika rasa kehadiran-Nya tidak ketara. Dalam beberapa cara, Tuhan adalah mudah dan hampir selalu dalam keadaan menyamar.

Dan penyamaran itu adalah penciptaan sendiri. Tidak, Tuhan bukanlah bunga, bukan gunung, bukan sungai seperti yang didakwa oleh panteis. Sebaliknya, Kebijaksanaan, Pemberian, dan Kasih Tuhan dinyatakan dalam pekerjaan-Nya.

Sekarang jika kerana kegembiraan dalam keindahan [api, atau angin, atau udara yang deras, atau lingkaran bintang, atau air besar, atau matahari dan bulan] mereka menyangka mereka tuhan, beritahu mereka betapa jauh lebih baik Tuhan daripada ini; kerana sumber kecantikan asal membentuk mereka… (Kebijaksanaan 13:1)

Dan lagi:

Sejak penciptaan dunia, sifat-sifatnya yang tidak kelihatan iaitu kuasa abadi dan ketuhanan telah dapat difahami dan dirasakan dalam apa yang telah dibuatnya. (Roma 1:20)

Mungkin tidak ada tanda yang lebih besar tentang keteguhan cinta, belas kasihan, pemeliharaan, kebaikan dan kemurahan Tuhan selain Matahari matahari kita. Pada suatu hari, Hamba Tuhan Luisa Piccarreta sedang merenungkan badan kosmik ini yang memberi kehidupan kepada bumi dan semua makhluknya:

Saya sedang memikirkan bagaimana semua benda berputar mengelilingi Matahari: bumi, diri kita sendiri, semua makhluk, laut, tumbuh-tumbuhan – semuanya; kita semua berputar mengelilingi Matahari. Dan kerana kita berputar mengelilingi Matahari, kita diterangi dan kita menerima habanya. Jadi, ia mencurahkan sinarnya yang menyala ke atas semua, dan dengan berputar mengelilinginya, kita dan seluruh ciptaan menikmati cahayanya dan menerima sebahagian daripada kesan dan barang yang terkandung di dalam Matahari. Sekarang, berapa banyak makhluk yang tidak berputar mengelilingi Matahari Ilahi? Semua orang melakukannya: semua Malaikat, Orang Suci, manusia, dan semua makhluk ciptaan; malah Ratu Mama - adakah dia mungkin tidak mempunyai pusingan pertama, di mana, berputar dengan pantas di sekelilingnya, dia menyerap semua pantulan Matahari Abadi? Sekarang, semasa saya memikirkan tentang ini, Yesus Ilahi saya bergerak di dalam saya, dan memerah saya semua kepada diri-Nya, memberitahu saya:

PuteriKu, inilah sebenarnya tujuan Aku menciptakan manusia: agar dia sentiasa berputar mengelilingiKu, dan Aku, berada di tengah-tengah putarannya seperti matahari, adalah untuk memantulkan kepadanya Cahaya-Ku, Cintaku, Keserupaanku dan semua kebahagiaan saya. Pada setiap pusingannya, saya akan memberinya kepuasan yang baru, keindahan baru, anak panah yang menyala. Sebelum manusia berdosa, Ketuhanan-Ku tidak tersembunyi, kerana dengan berputar mengelilingi-Ku, dia adalah pantulan-Ku, dan oleh itu dia adalah Cahaya kecil. Jadi, seolah-olah wajar bahawa, saya sebagai Matahari yang agung, cahaya kecil itu boleh menerima pantulan Cahaya saya. Tetapi, sebaik sahaja dia berdosa, dia berhenti berputar mengelilingi-Ku; cahaya kecilnya menjadi gelap, dia menjadi buta dan kehilangan cahaya untuk dapat melihat Ketuhananku dalam daging fananya, sebanyak yang mampu dilakukan oleh makhluk. (14 September 1923; Jil. 16)

Sudah tentu, lebih banyak boleh dikatakan tentang kembali kepada keadaan asal kita, kepada “Hidup dalam Kehendak Ilahi“, dsb.. Tetapi tujuan sekarang adalah untuk mengatakan… tengok. Lihat bagaimana Matahari tidak berat sebelah; bagaimana ia memberikan sinar yang memberi kehidupan kepada setiap orang di planet ini, baik dan buruk. Ia dengan setia bangkit setiap pagi, seolah-olah mengumumkan bahawa semua dosa, semua peperangan, semua disfungsi manusia tidak cukup untuk menghalang perjalanannya. 

Kasih setia TUHAN tidak pernah berkesudahan; belas kasihan-Nya tidak pernah berakhir; mereka baru setiap pagi; besar kesetiaanmu. (Ratapan 3:22-23)

Sudah tentu, anda boleh bersembunyi dari Matahari. Anda boleh menarik diri ke dalam kegelapan dosa. Tetapi Matahari tetap tetap, menyala, tetap pada arahnya, berniat untuk memberikan kehidupannya kepada anda - jika anda tidak akan mencari naungan tuhan-tuhan lain.

Api rahmat membakar Aku — berseru untuk dihabiskan; Saya mahu terus mencurahkannya ke atas jiwa; jiwa tidak mahu mempercayai kebaikan-Ku.  —Jesus ke St. Faustina, Rahmat Ilahi dalam Jiwa Saya, Diari, n. 177

Semasa saya menulis kepada anda, cahaya matahari masuk ke pejabat saya. Dengan setiap sinar, Tuhan berkata, I love you. Dengan kehangatannya, Allah berfirman saya peluk awak. Dengan cahayanya, Allah berfirman Saya hadir untuk awak. Dan saya sangat gembira kerana, tidak layak untuk cinta ini, ia ditawarkan pula - seperti Matahari, tanpa henti mencurahkan kehidupan dan kuasanya. Dan begitu juga dengan seluruh ciptaan. 

Puteriku, letakkan kepalamu di atas Hatiku dan berehatlah, kerana kamu sangat letih. Kemudian, kita akan bersiar-siar bersama-sama untuk menunjukkan kepada anda saya “Saya sayang awak”, tersebar ke seluruh ciptaan untukmu. … Lihatlah Syurga biru: tidak ada satu titik pun di dalamnya tanpa meterai saya "Saya sayang kamu" untuk makhluk itu. Setiap bintang dan gemerlapan yang membentuk mahkotanya, bertatahkan saya “Saya sayang awak”. Setiap sinar matahari, merentang ke bumi untuk membawa Cahaya, dan setiap titisan Cahaya, membawa saya "Saya sayang kamu". Dan oleh kerana Cahaya itu menyerang bumi, dan manusia melihatnya, dan berjalan di atasnya, saya "Saya sayang kamu" mencapai dia dalam matanya, dalam mulutnya, dalam tangannya, dan meletakkan dirinya di bawah kakinya. rungutan laut bergumam, “Saya sayang awak, saya sayang awak, saya sayang awak”, dan titisan air adalah sebanyak kunci yang, merungut di antara mereka sendiri, membentuk harmoni yang paling indah dari saya yang tidak terhingga "Saya sayang kamu". Tumbuhan, daun, bunga, buah-buahan, mempunyai saya "Saya sayang kamu" terkesan pada mereka. Seluruh Penciptaan membawa kepada manusia berulang-ulang saya “Saya sayang awak”. Dan lelaki - berapa ramai daripada saya “Saya sayang awak” adakah dia tidak terkesan pada keseluruhan dirinya? Fikirannya dimeterai oleh saya "Saya sayang kamu"; degupan jantungnya, yang berdegup di dadanya dengan “Tic, tic, tic…” yang misteri itu, adalah "Saya sayang kamu", tidak pernah diganggu, yang berkata kepadanya: “Saya sayang awak, saya sayang awak, saya sayang awak…” Kata-katanya diikuti oleh saya "Saya sayang kamu"; pergerakannya, langkahnya dan semua yang lain, mengandungi saya "Saya sayang kamu"…Namun, di tengah-tengah gelombang Cinta yang begitu banyak, dia tidak dapat bangkit untuk membalas Cintaku. Sungguh tidak bersyukur! Betapa sedihnya Cintaku! (1 Ogos 1923, Jil. 16)

Oleh itu, kita 'tiada alasan', kata St. Paul, untuk berpura-pura bahawa Tuhan tidak wujud atau bahawa Dia telah meninggalkan kita. Ia akan menjadi bodoh seperti mengatakan Matahari tidak terbit hari ini. 

Akibatnya, mereka tidak mempunyai alasan; kerana walaupun mereka mengenal Tuhan, mereka tidak memuliakan Dia sebagai Tuhan atau mengucap syukur kepadanya. Sebaliknya, mereka menjadi sia-sia dalam penalaran mereka, dan fikiran mereka yang tidak masuk akal menjadi gelap. (Rom 1:20-21)

Oleh itu, tidak kira penderitaan yang kita alami hari ini, tidak kira apa yang dikatakan "perasaan" kita, marilah kita memalingkan muka kita ke arah Matahari - atau bintang, atau lautan, atau daun-daun yang berkelip-kelip ditiup angin... dan kembalikan Tuhan. "Saya sayang kamu" dengan kita sendiri "Saya cintakan awak juga." Dan biarkan "Saya sayang awak" ini di bibir anda, jika perlu, menjadi momen bermula lagi, kembali kepada Tuhan; air mata kesedihan kerana telah meninggalkan-Nya, diikuti dengan air mata kedamaian, mengetahui, Dia tidak pernah meninggalkan anda. 

 

 

Sokong perkhidmatan sepenuh masa Mark:

 

Untuk melakukan perjalanan dengan Mark in . Kini Perkataan,
klik pada banner di bawah untuk melanggan.
E-mel anda tidak akan dikongsi dengan sesiapa pun.

Kini di Telegram. klik:

Ikuti Mark dan "tanda-tanda masa" harian di MeWe:


Ikuti tulisan Mark di sini:

Dengarkan perkara berikut:


 

 
Cetak Mesra, PDF & E-mel
Posted in LAMAN UTAMA, SPIRITUALITI, DIVINE AKAN dan ditandakan .