Pintu Harapan

namib-padang pasir

 

 

UNTUK enam bulan sekarang, Tuhan kebanyakannya "diam" dalam hidup saya. Ini adalah perjalanan melalui gurun pedalaman di mana ribut pasir besar berputar dan malamnya sejuk. Ramai di antara anda memahami maksud saya. Kerana Gembala yang Baik memimpin kita dengan tongkat dan tongkat-Nya melalui lembah kematian, lembah pelucutan, Lembah Achor.

 

GELOMBANG YANG BERBALOI

Perkataan Ibrani Achor bermaksud "masalah", dan terdapat dalam petikan ini di Hosea, yang mengandungi, dalam beberapa kata, keseluruhan tulisan di laman web ini. Bercakap mengenai Pengantinnya, Israel, Tuhan berfirman:

Oleh itu, saya akan melindunginya dengan duri dan mendirikan tembok ke arahnya, sehingga dia tidak dapat menemukan jalannya. Sekiranya dia mengejar kekasihnya, dia tidak akan mengalahkan mereka; jika dia mencari mereka, dia tidak akan menjumpainya. Kemudian dia akan berkata, "Saya akan kembali kepada suami pertama saya, kerana itu lebih baik dengan saya daripada sekarang." Oleh itu, saya akan memikatnya; Saya akan membawanya ke padang pasir dan berbicara di dalam hatinya. Dari sana saya akan memberinya kebun anggur yang dimilikinya, dan lembah Achor sebagai pintu harapan. (Hosea 2: 8,9, 16, 17; NAB)

Paus John Paul berbicara tentang musim semi baru di Gereja yang akan kita capai dengan "melintasi ambang harapan." Tetapi sebelum musim bunga itu, akan ada musim sejuk. Sebelum kita melepasi ambang itu merangkul harapan, kita mesti melalui padang pasir:

Sebelum kedatangan Kristus yang kedua, Gereja harus melalui percubaan terakhir yang akan menggoyahkan iman banyak orang percaya. Penganiayaan yang menyertai ziarahnya di bumi akan mengungkap "misteri kejahatan" dalam bentuk penipuan agama yang menawarkan kepada lelaki jalan keluar yang jelas bagi masalah mereka dengan harga diri untuk murtad dari kebenaran. Penipuan agama tertinggi adalah Dajjal, pseudo-mesianisme di mana manusia memuliakan dirinya sebagai ganti Tuhan dan Mesiasnya datang dalam daging. -Katekismus Gereja Katolik, bukan. 675

Gurun ini mempunyai banyak dimensi. Yang saya rasa banyak mengalami sekarang adalah dalaman padang pasir ( gurun luar akan datang). Tuhan telah mula melindung jalan di jalan Pengantin-Nya dengan duri; Dia telah membangun tembok ke arah kita sehingga kita tidak dapat menemukan jalan kita. Maksudnya, cara lama beroperasi di Gereja selama berabad-abad akan berakhir. Saya mendengar lagi perkataan yang saya terima sebentar tadi:

Zaman kementerian sudah berakhir.

Yaitu, jalan yang telah kita tempuh sebelumnya, metode dan cara lama yang kita andalkan, cara operasi, pentadbiran, dan perwakilan akan berakhir. Pengantin Kristus akan segera berjalan sepenuhnya dengan iman dan tidak lagi dengan penglihatan, tidak lagi dengan keselamatan menurut konsep dunia. Yesus membawa kita ke dalam Gurun Pelucutan di mana cengkeraman, andaian, berhala, dan keselamatan dalaman dan luaran yang kita andalkan jatuh. Artinya, kita dikurangkan menjadi sebutir gandum, kecil, sedikit, tidak ada. Kita sedang dibawa ke tempat yang tandus di mana kita akan berdiri telanjang di hadapan Kebenaran. Ketiadaan kita akan menjadi sumber ejekan dan ejekan dunia yang diliputi bayangan, dan untuk sementara waktu, nampaknya bahkan Tuhan telah meninggalkan kita.

Tetapi di tempat ini, di tempat kering, kelemahan, kebergantungan sepenuhnya kepada Tuhan, setitik dari lautan Rahmat Ilahi akan jatuh ke atas butir gandum yang jatuh ke tanah dan mati sendiri, dan padang pasir akan mula bunga. "Pintu harapan" akan terbuka dan Gereja akan melintasi ambang harapan merangkul harapan dalam era yang hanya boleh digambarkan sebagai Pembenaran Kebijaksanaan, yang kemenangan Keadilan, yang kemenangan Damai.

Tetapi kita mesti melalui Gurun Masalah terlebih dahulu.

 

MENJADI MASIH

Semasa berdoa sebelum Sakramen Mahakudus, kata-kata dari Yesaya 30 menjadi "lagu padang pasir" bagi saya:

Dengan menunggu dan dengan tenang anda akan diselamatkan, dalam ketenangan dan kepercayaan kekuatan anda terletak. (Yesaya 30:15)

Walaupun dunia "seperti yang kita ketahui" terus berjalan dengan cepat, keperluan untuk menginjil sepertinya sangat penting. Dan ia adalah. Tetapi bagaimana kita menginjil adalah penting. Gereja tidak memerlukan lebih banyak program. Ia memerlukan orang suci.

Horang yang bermoral sahaja dapat memperbaharui kemanusiaan. —POPE JOHN PAUL II, Utusan kepada Pemuda Dunia, Hari Belia Sedunia; n. 7; Cologne Jerman, 2005

Bolehkah anda menjadikan diri anda suci? Tidak, dan saya juga tidak boleh. Tetapi padang pasir boleh; tempat percubaan, penganiayaan, dan segala kesukaran. Kata Paus Benediktus:

Kristus tidak menjanjikan kehidupan yang mudah. Mereka yang inginkan keselesaan telah memanggil nombor yang salah. Sebaliknya, dia menunjukkan kepada kita jalan menuju hal-hal hebat, yang baik, menuju kehidupan yang sahih. —POPE BENEDICT XVI, Alamat untuk Jemaah Haji Jerman, 25 April 2005.

Orang lebih senang mendengar saksi daripada guru, dan ketika orang mendengarkan guru, itu kerana mereka adalah saksi. Oleh itu, oleh tingkah laku Gereja, dengan menyaksikan kesetiaan kepada Tuhan Yesus, Gereja akan menginjil dunia. Abad ini dahagakan keaslian… Adakah anda memberitakan apa yang anda jalani? Dunia mengharapkan dari kita kesederhanaan hidup, semangat berdoa, ketaatan, kerendahan hati, melepaskan diri dan pengorbanan diri. —PAUS PAUL VI, Penginjilan di Dunia Moden, n. 41, 76

Oleh itu, kita perlu merangkul padang pasir ini sebagai hadiah, kerana dari situ akan mekar di dalam jiwa Anda bunga kekudusan. Bunga ini tidak hanya akan menghiasi hidup anda dengan kebajikan dan kegembiraan, tetapi juga akan menyebarkan harumannya ke seluruh dunia yang miskin. Saya mendengar Yesus berkata dalam doa saya:

Terima apa sahaja yang datang kepada anda, secara luaran dan dalaman, dengan kasih sayang, kesabaran, dan kepatuhan. Jangan mempersoalkannya, tetapi terimalah kerana kain itu menerima titik jarum yang tajam. Ia tidak tahu bagaimana benang baru ini akan kelihatan pada akhirnya, tetapi dengan tetap tenang, tenang dan tenang, jiwa perlahan-lahan akan dijadikan permadani ilahi.

 

HANYA BERMULA ...

Ketahuilah, saudara-saudari, bahawa aku bersama kamu di padang pasir ini melalui doaku
s, melalui tulisan-tulisan ini, dan melalui siaran web saya sejauh yang diizinkan Tuhan. Beberapa dari anda telah menulis dengan tertanya-tanya mengapa saya "hilang" sejak akhir-akhir ini. Jawapannya dua kali ganda; satu adalah bahawa saya tidak diberi banyak "perkataan" untuk ditulis. Mungkin ini berlaku supaya anda dapat mengetahui dan membaca apa yang telah diperkatakan! Juga, saya telah menghabiskan musim panas untuk memindahkan keluarga dan pelayanan saya. Ini menuntut 99 peratus masa saya.

Tetapi seperti yang saya tulis sebentar tadi, nampaknya misi saya "baru bermula." Saya tidak dapat menjelaskannya sepenuhnya pada masa ini (juga saya tidak memahaminya sepenuhnya), tetapi ketika kerja penempatan semula berakhir, semua yang lain sedang disiapkan. Buku saya telah dihantar dan akan tersedia tidak lama lagi. Buku ini akan menjadi alat yang penting, saya percaya, dalam membangunkan Gereja kerana berdasarkan kepada kuasa Magisterium. Juga, studio siaran web hampir lengkap. Terdapat juga karya-karya lain, dan saya telah menyentuh mereka disini. Saya akan menulis lebih banyak apabila masa yang tepat.

Akhir sekali, saya ingin mengucapkan terima kasih sekali lagi atas semua doa anda dan atas sumbangan yang telah membolehkan saya menyelesaikan studio dan menyimpan peralatan yang kami perlukan untuk terus maju. Anda adalah komuniti kecil yang luar biasa, pembaca saya. Anda semua sangat dekat dengan saya walaupun saya tidak melihat sebahagian besar wajah anda.

Tahu ini: kita disayangi. Yesus mengasihi kita dan mendampingi kita di padang pasir ini, ketika seorang gembala tetap dekat dengan kawanannya. Jangan takut atau bermasalah dengan "percobaan api" ini, tetapi tekun, tetap setia, dan apabila anda gagal, segera berpaling ke lautan Rahmat Ilahi-Nya dan ketahuilah bahawa sama sekali tidak ada yang dapat memisahkan anda dari cinta-Nya. Jangan lari, kerana pada masa ini titisan Rahmat Ilahi sedang turun. Anda hanya perlu membuka hati anda amanah, dalam penantian dan ketenangan, dan rahmat untuk masa sekarang akan memperbaharui kekuatan anda untuk hari yang lain, maka bunga kekudusan (yang sebagian besar tersembunyi bagi anda) akan segera mekar ketika Master of Seasons memanggil anak domba-Nya untuk memperbaharui muka bumi.

Saya meninggalkan anda dengan pandangan indah dari St. Eucherius:

Mungkinkah kita tidak mengatakan bahawa padang pasir adalah kuil tanpa batas bagi Tuhan kita? Kerana tidak diragukan lagi, seseorang yang hidup dalam kesunyian akan bersenang-senang di tempat-tempat bersendirian. Di sinilah dia sering membuat dirinya dikenali oleh orang-orang kudusnya; di bawah kesunyian dia bersikap rendah hati untuk bertemu orang.

Di gurun itulah Musa melihat Tuhan, wajahnya bermandikan cahaya ... Di sinilah dia diizinkan untuk berkomunikasi dengan Tuhan; dia bertukar ucapan dengan dia; dia bercakap dengan Tuhan surga sama seperti orang yang biasa berbicara dengan rakan mereka. Di sinilah dia menerima staf yang memiliki kekuatan untuk melakukan keajaiban dan, setelah memasuki padang pasir sebagai gembala domba, dia meninggalkan padang pasir sebagai gembala bangsa (Cth 3; 33,11; 34).

Begitu juga, ketika umat Tuhan dibebaskan dari Mesir dan dibebaskan dari karya-karya duniawi mereka, tidakkah mereka membuat jalan ke tempat yang terpisah dan berlindung dalam kesunyian? Ya memang, di padang pasir itulah yang mendekatkan diri kepada Tuhan ini yang melepaskan mereka dari perbudakan mereka ... Dan Tuhan menjadikan dirinya pemimpin umat-Nya, membimbing mereka melintasi padang pasir. Siang dan malam di sepanjang jalan ia menetapkan tiang, nyala api yang menyala atau awan yang bersinar, sebagai tanda dari surga… Oleh itu, orang-orang Israel, ketika tinggal di kesunyian padang pasir, mencapai penglihatan takhta Tuhan dan mendengar suaranya …

Adakah saya mesti menambah bahawa mereka tidak sampai ke tanah yang mereka kehendaki sehingga mereka tinggal di padang pasir? Agar orang suatu hari dapat menguasai tanah di mana susu dan madu mengalir, mereka pertama kali harus melalui tempat-tempat yang kering dan tidak berbudaya. Dengan khemah-khemah di padang pasir, kita selalu menuju ke tanah air kita yang sebenarnya. Biarkan mereka yang ingin melihat "karunia TUHAN di negeri orang hidup" (Mzm 27 [26]: 13) tinggal di tanah yang tidak berpenghuni. Biarkan mereka yang akan menjadi warga syurga menjadi tetamu di padang pasir. - Santo Eucherius (sekitar 450 M), Uskup Lyons


MEMBACA BERKAITAN:

 

Cetak Mesra, PDF & E-mel
Posted in LAMAN UTAMA, WAKTU RAHMAT.

Ruangan komen telah ditutup.