Francis dan Kapal Besar

 

... kawan sejati bukanlah mereka yang menyanjung Paus,
tetapi mereka yang menolongnya dengan kebenaran
dan dengan kecekapan teologi dan manusia. 
- Kardinal Müller, Corriere della Sera, 26 Nov 2017;

daripada Surat Moynihan, # 64, 27 November 2017

Anak-anak yang dihormati, Kapal Besar dan kapal karam yang hebat;
inilah [penderitaan] penderitaan lelaki dan wanita yang beriman. 
—Kami ke Pedro Regis, 20 Oktober 2020;

countdowntothekingdom.com

 

DALAM budaya Katolik telah menjadi "peraturan" yang tidak dapat diucapkan bahawa seseorang tidak boleh mengkritik Paus. Secara umum, adalah bijak untuk menahan diri mengkritik bapa rohani kita. Namun, mereka yang mengubah ini menjadi mutlak mengungkapkan pemahaman yang sangat berlebihan tentang ketidaksempurnaan kepausan dan mendekati bahaya dengan bentuk penyembahan berhala - papalotri - yang mengangkat paus ke status seperti maharaja di mana segala yang diucapkannya adalah ilahi. Tetapi sejarawan baru Katolik akan mengetahui bahawa paus sangat manusiawi dan terdedah kepada kesilapan - kenyataan yang bermula dengan Peter sendiri:

Dan ketika Cephas [Peter] datang ke Antiokhia, saya menentangnya ke wajahnya kerana dia jelas salah. (Galatia 2:11)

Petrus Pasca Pentakosta… adalah Petrus yang sama yang, kerana takut akan orang Yahudi, membantah kebebasan Kristianinya (Galatia 2 11–14); ia sekaligus menjadi batu dan batu sandungan. Dan tidak demikian sepanjang sejarah Gereja bahawa Paus, pengganti Peter, telah menjadi sekaligus Petra and Skandalon- baik batu Tuhan dan batu sandungan? —POPE BENEDICT XIV, dari Das neue Volk Gottes, hlm. 80ff

Paus telah melakukan dan membuat kesilapan dan ini tidak menghairankan. Kesalahan dilindungi bekas cathedra ["Dari tempat duduk" Peter, yaitu, pengisytiharan dogma berdasarkan Tradisi Suci]. Tidak ada paus dalam sejarah Gereja yang pernah dibuat bekas cathedra kesilapan. —Rev. Joseph Iannuzzi, ahli teologi dan ahli patristik

Itu adalah pernyataan yang meyakinkan tetapi juga berhati-hati.

Ketika kita melihat ini dalam fakta sejarah, kita tidak merayakan manusia tetapi memuji Tuhan, yang tidak meninggalkan Gereja dan yang ingin menyatakan bahawa dia adalah batu melalui Petrus, batu kecil yang tersandung: "daging dan darah" bukan menyelamatkan, tetapi Tuhan menyelamatkan orang-orang yang mempunyai daging dan darah. Menolak kebenaran ini bukanlah kelebihan iman, bukan kerendahan hati, tetapi mengecilkan diri dari kerendahan hati yang mengakui Tuhan sebagaimana adanya. Oleh itu, janji Petrine dan perwujudan sejarahnya di Rom tetap berada pada tahap terdalam motif kegembiraan yang selalu diperbaharui; kekuatan neraka tidak akan menang melawannya... —Kardinal Ratzinger (POPE BENEDICT XVI), Dipanggil untuk Bersatu, Memahami Gereja Hari Ini, Ignatius Press, hlm. 73-74

Namun, janji-janji Kristus Petrine tidak menjamin bahwa seorang paus tidak dapat membuat kesalahan serius dalam penghakiman atau jatuh ke dalam dosa besar. Dengan demikian, bahkan orang awam mungkin diminta untuk secara terbuka mengatasi percanggahan ini ketika keselamatan dan kesejahteraan sesama manusia dipertaruhkan:

Setia Kristus bebas untuk menyatakan kebutuhan mereka, terutama keperluan rohani mereka, dan keinginan mereka kepada Pendeta Gereja. Mereka memang betul kadang-kadang tugas, sesuai dengan pengetahuan, kecekapan dan kedudukan mereka, untuk menyatakan kepada Pendeta suci pandangan mereka mengenai perkara-perkara yang mementingkan kebaikan Gereja. Mereka berhak juga untuk membuat pandangan mereka diketahui oleh orang lain mengenai Kristus yang setia, tetapi dengan berbuat demikian mereka harus selalu menghormati integriti iman dan moral, menunjukkan penghormatan yang sewajarnya kepada Pendeta mereka, dan mengambil kira baik kebaikan dan martabat individu. -Hukum Kanun Kanun, 212

Baru-baru ini, Paus telah membuat pernyataan dalam buku dan media yang telah menimbulkan kontroversi dan kekeliruan yang luar biasa. Tetapi ahli teologi Fr. Tim Finigan menyatakan:

... jika anda merasa terganggu dengan beberapa pernyataan yang telah dibuat oleh Paus Francis dalam wawancara baru-baru ini, itu bukan ketidaksetiaan, atau kekurangan Orang Rom untuk tidak bersetuju dengan perincian beberapa wawancara yang diberikan secara luar biasa. Secara semula jadi, jika kita tidak setuju dengan Bapa Suci, kita melakukannya dengan rasa hormat dan kerendahan hati yang mendalam, dengan sedar bahawa kita mungkin perlu diperbetulkan. Bagaimanapun, wawancara kepausan tidak memerlukan persetujuan iman yang diberikan bekas cathedra pernyataan atau penyerahan fikiran dan kehendak dalaman yang diberikan kepada pernyataan-pernyataan itu yang merupakan sebahagian daripada magisteriumnya yang tidak sempurna dan sahih. —Fr. Tim Finigan, tutor dalam Sacramental Theology di St John's Seminary, Wonersh; dari Hermeneutik Komuniti, "Persetujuan dan Papal Magisterium", 6 Oktober 2013; http://the-hermeneutic-of-continuity.blogspot.co.uk

Maafkan saya untuk perkenalan yang panjang, tetapi perlu. Untuk apa yang perlu dikatakan, sementara sifatnya serius, dimaksudkan untuk menolong Gereja "dengan kebenaran dan kompetensi teologi dan manusia," sejauh yang saya mampu. Untuk apa yang sedang berlangsung pada waktu ini adalah penyebaran Komunisme global dengan dua alasan yang, secara tragis, telah disokong sepenuhnya oleh Paus Francis sendiri…

 

PREROGATIF ​​PAPAL TERLALU?

 

I. Perubahan Iklim

Dalam Surat Edarannya Laudato si ', Paus Francis memberi amaran mengenai batasan suara Gereja dalam masalah sekular:

Di sini saya akan menyatakan sekali lagi bahawa Gereja tidak menganggap untuk menyelesaikan persoalan saintifik atau menggantikan politik. Tetapi saya prihatin untuk mendorong perbahasan yang jujur ​​dan terbuka agar kepentingan atau ideologi tertentu tidak akan menjejaskan kebaikan bersama. -Laudato si 'bukan. 188

Pada masa yang sama, dokumen tersebut kemudian mengambil posisi mengenai kontroversi dan sains penipuan di sebalik "pemanasan global" buatan manusia (antropogenik).[1]cf. Perubahan Iklim dan Khayalan Besar 

Pemikiran yang sama yang menghalangi untuk membuat keputusan radikal untuk membalikkan trend pemanasan global juga menghalangi untuk mencapai matlamat untuk menghilangkan kemiskinan. -Laudato si 'bukan. 175

Ini menyebabkan Kardinal George Pell mengeluarkan penyataan keseimbangan:

Ia mempunyai banyak elemen menarik. Terdapat bahagian-bahagiannya yang cantik. Tetapi Gereja tidak memiliki keahlian khusus dalam sains ... Gereja tidak mendapat mandat dari Tuhan untuk menyatakan mengenai hal-hal ilmiah. Kami mempercayai autonomi sains. —Cardinal Pell, Perkhidmatan Berita Agama, 17 Julai 2015; relgionnews.com

Inti ensiklik adalah kepercayaan bahawa pemanasan antropogenik yang tidak dapat direndahkan akan membahayakan orang miskin, dan oleh itu, "keputusan radikal" mesti diambil. Oleh itu, Francis terus melakukan promosi secara terbuka Perjanjian Paris, yang sebenarnya mengenakan cukai kepada orang miskin (seperti kenaikan kos bahan bakar) dan melekat pada agenda pengendalian penduduk dari "matlamat pembangunan lestari" PBB yang sering memiliki "penduduk berlebihan" negara-negara dunia ketiga dalam pandangan mereka. 

Rakan-rakan yang dikasihi, masa hampir habis! … Dasar penentuan harga karbon adalah mustahak jika manusia ingin menggunakan sumber penciptaan dengan bijak… kesan terhadap iklim akan menjadi bencana sekiranya kita melebihi ambang 1.5ºC yang digariskan dalam matlamat Perjanjian Paris. —POPE FRANCIS, 14 Jun 2019; Brietbart.com

Permintaan ini membuat banyak penganut Katolik bingung. Kerana sambil mendorong "perdebatan yang jujur ​​dan terbuka", Bapa Suci sekarang dengan jelas bersekutu dengan kekuatan global dengan "kepentingan atau ideologi tertentu" yang tidak hanya bertentangan dengan ajaran Katolik tetapi secara aktif menghancurkan setiap percubaan untuk perdebatan yang jujur ​​dan terbuka.

Kedudukan Vatikan didasarkan pada data Panel Antar Pemerintah mengenai Perubahan Iklim (IPCC), yang merisaukan, kerana IPCC telah banyak kali didiskreditkan. Dr. Frederick Seitz, seorang ahli fizik terkenal di dunia dan mantan presiden Akademi Sains Nasional AS, mengkritik laporan IPCC 1996 yang menggunakan data selektif dan grafik doktor: "Saya tidak pernah menyaksikan korupsi yang lebih mengganggu proses tinjauan rakan sebaya daripada peristiwa yang membawa kepada laporan IPCC ini, ”keluhnya.[2]cf. Forbes.com Pada tahun 2007, IPCC harus memperbetulkan laporan yang melebih-lebihkan laju pencairan glasier Himalaya dan yang salah mendakwa mereka semua dapat hilang pada tahun 2035.[3]cf. Reuters.com IPCC baru-baru ini terperangkap lagi data pemanasan global yang berlebihan dalam laporan yang dilancarkan untuk mempengaruhi Perjanjian Paris. Laporan itu memalsukan data untuk menunjukkan tidak 'berhenti seketika dalam pemanasan global telah berlaku sejak pergantian milenium ini. '[4]cf. nypost.com; dan 22 Januari 2017, pelabur.com; dari kajian: nature.com Malah, anggota IPCC Ottmar Edenhofer mengakui sama sekali:

... seseorang harus membebaskan diri dari khayalan bahawa dasar iklim antarabangsa adalah dasar alam sekitar. Sebaliknya, dasar perubahan iklim adalah bagaimana kita mengagihkan semula de facto kekayaan dunia ... -dailysignal.com, 19 November 2011

Biarkan perkara itu meresap. Kerana anda akan mendengar tema ini muncul semula.

Apa yang diikuti di media arus perdana sekarang sangat akrab: ketakutan, ramalan berlebihan, statistik yang tidak jelas, dan penapisan kerana mereka yang mengendalikan naratif pemanasan global telah melarang perbahasan dan menghukum ahli klimatologi yang berani tidak setuju. Mungkin yang paling mengerikan adalah "gas rumah hijau" telah diperlakukan seolah-olah beracun. Sebaliknya, kepekatan karbon dioksida yang lebih tinggi bermaksud keadaan pertumbuhan yang lebih baik di seluruh dunia. Ironisnya, pihak persekitaran menyuarakan penggera, memperingatkan bahawa orang miskin akan terluka yang paling dengan menggunakan alternatif tenaga yang mahal dan merosakkan alam sekitar seperti tenaga suria dan kilang angin. 

Kami tidak mempunyai bukti saintifik bahawa kami adalah penyebab pemanasan global yang berlaku dalam 200 tahun kebelakangan ini ... Ketakutan mendorong kita melalui taktik menakut-nakuti untuk menggunakan dasar tenaga yang akan mewujudkan sejumlah besar kemiskinan tenaga di kalangan orang miskin. Ia tidak baik untuk orang dan tidak baik untuk alam sekitar ... Di dunia yang lebih panas kita dapat menghasilkan lebih banyak makanan. —Dr. Patrick Moore, pengasas bersama Greenpeace, Berita Perniagaan Fox dengan Stewart Varney, Januari 2011; Forbes.com

 

II. COVID-19

Kemudian muncul "pandemi."

Dari hari pertama, hanya bacaan asas berita harian yang menunjukkan sesuatu yang sangat pelik berlaku - dari asal-usul virus,[5]Sebuah makalah dari Universiti Teknologi China Selatan mendakwa 'coronavirus pembunuh itu mungkin berasal dari makmal di Wuhan.' (16 Februari 2020; dailymail.co.ukPada awal Februari 2020, Dr. Francis Boyle, yang menyusun "Akta Senjata Biologi" AS, memberikan pernyataan terperinci yang mengakui bahawa Wuhan Coronavirus 2019 adalah Senjata Perang Biologi yang menyinggung perasaan dan bahawa Organisasi Kesihatan Sedunia (WHO) sudah tahu mengenainya (rujuk zerohedge.comSeorang penganalisis perang biologi Israel mengatakan hal yang sama. (26 Januari 2020; washingtontimes.comDr. Peter Chumakov dari Institut Biologi Molekul Engelhardt dan Akademi Sains Rusia mendakwa bahawa "sementara tujuan para saintis Wuhan dalam membuat coronavirus tidak berbahaya - sebaliknya, mereka berusaha untuk mengkaji patogenik virus ... Mereka benar-benar perkara gila… Contohnya, sisipan dalam genom, yang memberi virus kemampuan untuk menjangkiti sel manusia. ”(zerohedge.com) Profesor Luc Montagnier, pemenang Hadiah Nobel Perubatan 2008 dan lelaki yang menemui virus HIV pada tahun 1983, mendakwa bahawa SARS-CoV-2 adalah virus yang dimanipulasi yang secara tidak sengaja dikeluarkan dari makmal di Wuhan, China. (Rujuk mercola.com) A dokumentari baru, memetik beberapa saintis, menunjukkan COVID-19 sebagai virus yang direkayasa. (mercola.comSatu pasukan saintis Australia telah menghasilkan bukti baru novel coronavirus menunjukkan tanda-tanda "campur tangan manusia." (lifesitenews.comwashingtontimes.comBekas ketua agensi perisikan M16 Britain, Sir Richard Dearlove, mengatakan bahawa dia yakin virus COVID-19 diciptakan di makmal dan tersebar secara tidak sengaja. (jpost.comKajian bersama Inggeris-Norway mendakwa bahawa coronavirus Wuhan (COVID-19) adalah "chimera" yang dibina di makmal Cina. (Taiwannews.com) Profesor Giuseppe Tritto, seorang pakar bioteknologi dan nanoteknologi yang terkenal di peringkat antarabangsa dan presiden Akademi Sains dan Teknologi Bioperubatan Dunia (WABT) mengatakan bahawa "Ia direkayasa secara genetik di makmal P4 Institut Virologi Wuhan (pengekangan tinggi) dalam program yang diawasi oleh tentera China." (lifesitnews.comAhli virologi China yang dihormati, Dr. Li-Meng Yan, yang melarikan diri dari Hong Kong setelah mendedahkan pengetahuan Bejing tentang coronavirus sebelum laporannya muncul, menyatakan bahawa "pasar daging di Wuhan adalah layar asap dan virus ini bukan dari alam ... Ia berasal dari makmal di Wuhan. "(dailymail.co.uk ) Dan bekas Pengarah CDC Robert Redfield juga mengatakan COVID-19 'kemungkinan besar' berasal dari makmal Wuhan. (washingtonexaminer.com) terhadap cara pemerintah bertindak balas, terhadap cara sains yang murni dibuang sepenuhnya dan tindakan kejam dilaksanakan terhadap seluruh masyarakat umum (menonton Mengikuti Sains?). Sekali lagi, siapa sahaja yang mempersoalkan naratif media disensor, dihukum, dan dipinggirkan - seolah-olah "perdebatan yang jujur ​​dan terbuka" akan membunuh orang. Akibatnya, banyak yang memprotes tindakan pemerintah yang jelas untuk mengkarantina orang yang sihat, memaksa mereka memakai topeng bertentangan dengan sains (dan menyebabkan didokumenkan membahayakan), dan menutup gereja sementara kedai minuman keras dan pengguguran tetap dibuka.

Tetapi alih-alih menegur pemerintah, orang-orang yang setia tertegun menyaksikan hampir setiap ulama dari Paus, hingga pendeta desa, setuju untuk membatasi akses orang-orang beriman ke sakramen.

Menurut anda apa yang akan Tuhan katakan mengenai penutupan sakramen sejagat di dalam Gereja yang telah melucutkan sakramen-sakramen di seluruh dunia dari orang-orang yang setia - di antara mereka banyak orang tua dan sekarat? Perkara seperti ini tidak pernah berlaku dalam sejarah Gereja selama 2,000 tahun, bahkan dalam masa-masa paling sukar dalam peperangan, wabak, dan penganiayaan. Apa yang akan terjadi sekiranya Gereja telah meningkatkan kehidupan sakramennya? Tetapi sebaliknya, ia bertindak mengikut logika sekular umum, yang tidak mengenal iman dan menyebabkan penutupan sakramen dan pemusnahan tempat-tempat ziarah, antara lain (lih. Dataran St. Petrus yang kosong). Walaupun begitu, pada 25 Mac tahun lalu, Paus Fransiskus mendesak kita untuk meminta kepada Tuhan agar berakhirnya wabak di seluruh dunia. Oleh itu, apa yang harus dirujuk oleh iman dan akal kita: untuk mempercayai tindakan kita sendiri, yang tidak mencapai kesan yang diinginkan tetapi menyebabkan kerosakan yang sangat besar, atau pertolongan Tuhan yang luar biasa? - Tuan Yang Terutama Marian Eleganti, uskup tambahan Chur, Switzerland; 22 April 2021; lifesitenews.com

Sebenarnya, dua agensi Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu memperingatkan bahawa penutupan populasi yang sihat yang belum pernah terjadi sebelumnya dapat menyebabkan "berlipat ganda kemiskinan dunia" dan "135 juta" lagi hingga mati kelaparan.[6]cf. Semasa saya Lapar Bagaimana para pemimpin dunia, lebih kurang Paus, menganggap ini adalah idea yang baik? Apa yang berlaku dengan "pilihan utama bagi orang miskin"? Bagaimana dengan mereka kehilangan perniagaan dan mata pencarian mereka kerana penguncian berpanjangan? Dan bagaimana dengan ribuan yang mati kerana pembedahan yang ditangguhkan? Bagaimana dengan meroket isu kesihatan mental dan potensi letupan bunuh diri?[7]Peningkatan sebanyak 44% bunuh diri di Nepal; Jepun menyaksikan lebih banyak kematian akibat bunuh diri daripada COVID pada tahun 2020; lihat juga mengkaji; rujuk "Kematian Bunuh Diri dan Penyakit Coronavirus 2019 - Ribut Sempurna?" Bagaimana dengan kematian melalui a pandemik penyalahgunaan dadah? David Redman, bekas ketua Agensi Pengurusan Kecemasan Alberta, menulis dalam makalah terbarunya: "Tanggungjawab mematikan Kanada terhadap COVID-19":

Respons “lockdown” Kanada akan membunuh sekurang-kurangnya 10 kali lebih banyak daripada yang dapat menyelamatkannya dari virus sebenar, COVID-19. Penggunaan ketakutan yang tidak dapat disangkal semasa kecemasan, untuk memastikan kepatuhan, telah menyebabkan pelanggaran kepercayaan terhadap pemerintah yang akan berlangsung selama satu dekad atau lebih. Kerosakan demokrasi kita akan berlaku sekurang-kurangnya satu generasi. —Julai 2021, halaman 5, "Tanggungjawab mematikan Kanada terhadap COVID-19"

Adakah Paus tidak menyedari semua realiti ini? Sekiranya demikian, itu tidak berlaku untuk setiap gembala. Uskup Perancis Marc Aillet memberi amaran bahawa pendekatan "kesihatan" yang berbahaya secara rabun oleh pegawai pemerintah, yang hanya berfokus pada COVID-19 untuk mengecualikan segala yang lain, membawa kepada bencana sosial.

Ada banyak kesaksian mengenai gangguan psikologi dan bahkan kematian pramatang penatua kita. Sedikit yang dikatakan mengenai peningkatan kemurungan yang ketara di kalangan individu yang tidak bersedia. Hospital psikiatri terlalu banyak di sana-sini, ruang menunggu psikologi sesak, tanda bahawa kesihatan mental Perancis semakin buruk - penyebab perhatian, seperti yang diakui oleh Menteri Kesihatan secara terbuka. Terdapat pengecaman terhadap risiko "euthanasia sosial", dengan perkiraan bahawa 4 juta orang kita berada dalam situasi kesepian yang melampau, apatah lagi jumlah tambahan juta di Perancis yang, sejak kurungan pertama, telah jatuh di bawah kemiskinan ambang. Dan bagaimana dengan perniagaan kecil, tercekik peniaga kecil yang terpaksa memfailkan muflis? … Manusia adalah “satu badan dan jiwa”, tidak betul mengubah kesihatan fizikal menjadi nilai mutlak sehingga mengorbankan kesihatan psikologi dan rohani warga negara, dan khususnya untuk melucutkan agama mereka secara bebas, yang mengalami terbukti penting untuk keseimbangan mereka. Ketakutan bukanlah penasihat yang baik: ia membawa kepada sikap tidak menasihati, membuat orang saling menentang, menimbulkan iklim ketegangan dan bahkan keganasan. Kita mungkin berada di ambang letupan! - Uskup Marc Aillet untuk majalah keuskupan Notre Eglise (“Gereja Kita”), Disember 2020; countdowntothekingdom.com

Tetapi alih-alih membela kelompok-kelompok yang rentan ini dan mereka yang menuntut "perdebatan yang jujur ​​dan terbuka" mengenai dasar-dasar "ilmiah" pemerintah yang dipersoalkan, Paus mengejek dan meremehkan mereka yang membunyikan alarm dengan teguran yang mengejutkan:

Beberapa tunjuk perasaan semasa krisis koronavirus telah memunculkan semangat kemarahan yang marah, tetapi kali ini di kalangan orang-orang yang menjadi mangsa hanya dalam khayalan mereka sendiri: mereka yang mendakwa, untuk sebagai contoh, bahawa dipaksa memakai topeng adalah pengenaan yang tidak dibenarkan oleh negara, namun yang lupa atau tidak peduli dengan mereka yang tidak boleh bergantung, misalnya, pada keselamatan sosial atau yang kehilangan pekerjaan. Dengan beberapa pengecualian, pemerintah telah melakukan upaya besar untuk mengutamakan kesejahteraan rakyatnya, bertindak tegas untuk melindungi kesihatan dan menyelamatkan nyawa ... kebanyakan pemerintah bertindak dengan penuh tanggungjawab, mengenakan langkah-langkah ketat untuk menahan wabah. Namun beberapa kumpulan memprotes, menolak untuk menjaga jarak, berbaris menentang sekatan perjalanan — seolah-olah langkah-langkah yang mesti dikenakan oleh pemerintah untuk kebaikan rakyatnya merupakan semacam serangan politik terhadap otonomi atau kebebasan peribadi!… diri sendiri, orang-orang yang hidup dari rungutan, hanya memikirkan diri mereka sendiri ... mereka tidak mampu bergerak ke luar dari dunia minat mereka sendiri. —POPE FRANCIS, Mari Kita Bermimpi: Jalan menuju Masa Depan yang Lebih Baik (hlm. 26-28), Simon & Schuster (Edisi Kindle)

Bahwa Paus Fransiskus kelihatan sama sekali tidak berhubungan dengan kebimbangan yang sah di dalam kawanannya menjadi tanda tidak menyenangkan bahawa ada sesuatu yang tidak kena di Vatikan. Mereka yang berpendapat bahawa Gereja akan berdiri di sudut kebenaran perubatan, kebebasan, dan pembelaan orang miskin, sangat keliru - bertentangan telah berlaku. Sebagaimana Petrus pernah menolak dan meninggalkan Kristus, begitu juga, banyak yang merasa ditinggalkan sejak saat itu oleh Paus dan para gembala yang, seperti dia, sekarang hanya akan menggemakan kisah media yang sangat terkawal.

 

PEKERJAAN GRAVE…

Tetapi semua ini akan berlaku apokaliptik perkadaran ketika Paus akan menyatakan di televisyen Itali:

Saya percaya bahawa secara etika setiap orang mesti mengambil vaksin. Ini adalah pilihan etika kerana ini adalah mengenai kehidupan anda tetapi juga kehidupan orang lain. Saya tidak faham mengapa ada yang mengatakan bahawa ini boleh menjadi vaksin berbahaya. Sekiranya doktor menyampaikan ini kepada anda sebagai perkara yang akan berjalan lancar dan tidak mempunyai bahaya khusus, mengapa tidak mengambilnya? Terdapat penolakan bunuh diri yang tidak akan saya jelaskan, tetapi hari ini, orang mesti mengambil vaksin. —POPE FRANCIS, temuduga untuk program berita TG5 Itali, 19 Januari 2021; ncronline.com

Ini adalah percanggahan dari garis panduan Kongregasi untuk Doktrin Kepercayaan (CDF), yang didakwa dengan ortodoksi doktrin di Gereja Katolik:

… Alasan praktikal membuktikan bahawa vaksinasi bukan, sebagai peraturan, kewajiban moral dan, oleh itu, mestilah sukarela. - "Perhatikan moral penggunaan beberapa vaksin anti-Covid-19", n. 6 (penekanan saya)

Kekeliruan segera berlaku. Untuk satu, banyak uskup tidak yakin bahawa mengambil "vaksin" yang menggunakan sel janin yang digugurkan adalah etika, tempoh. 

Saya tidak akan dapat mengambil vaksin, saya tidak akan saudara dan saudari, dan saya mendorong anda untuk tidak jika ia dibuat dengan bahan dari sel induk yang berasal dari bayi yang digugurkan ... secara moral tidak dapat diterima untuk kita. - Uskup Joseph Brennan, Keuskupan Fresno, California; 20 November 2020; youtube.com

… Mereka yang secara sengaja dan sukarela menerima vaksin semacam itu melakukan semacam penggabungan, walaupun sangat jauh, dengan proses industri pengguguran. Kejahatan pengguguran sangat mengerikan sehingga semua jenis gabungan dengan jenayah ini, bahkan yang sangat terpencil, tidak bermoral dan tidak dapat diterima dalam keadaan apa pun oleh seorang Katolik setelah dia menyedari sepenuhnya. - Uskup Athanasius Schneider, 11 Disember 2020; crisismagazine.com

Kedua, Bapa Suci mengejutkan hati nurani individu, yang melanggar ajaran Katolik dan etika perubatan asas.

Manusia mempunyai hak untuk bertindak dalam hati nurani dan kebebasan sehingga secara peribadi membuat keputusan moral. “Dia tidak boleh dipaksa untuk bertindak bertentangan dengan hati nuraninya. Dia juga tidak boleh dilarang bertindak mengikut hati nuraninya, terutama dalam masalah agama. " -Katekismus Gereja Katolik, 1782

Akibat dari pernyataan Pontiff itu adalah bencana. Sebagai contoh, banyak doktor, jururawat, profesor, dan lain-lain malah imam dipecat dari jawatan mereka sebagai mandat vaksin di seluruh dunia.

Saya mempunyai visi lain tentang kesengsaraan besar ... Sepertinya saya diminta untuk mendapat konsesi dari paderi yang tidak dapat diberikan. Saya melihat banyak imam tua, terutama seorang, yang menangis semahu-mahunya. Beberapa orang yang lebih muda juga menangis ... Seolah-olah orang berpecah menjadi dua kem.  —Beded Anne Catherine Emmerich (1774–1824); Kehidupan dan Pengungkapan Anne Catherine Emmerich; pesanan dari 12 April 1820

Saya setiap hari mendengar kisah-kisah yang menyakitkan mengenai ayah dan ibu yang menghadapi masalah yang hampir mustahil kerana mereka ditinggalkan dalam keadaan sejuk kerana memutuskan untuk menentang campur tangan perubatan ini. Sebenarnya, semasa menaip perenggan ini, keponakan saya memanggil untuk mengatakan bahawa isterinya akan diberhentikan dari kuliahnya kecuali dia disuntik. Dia sudah mempunyai COVID dan kemungkinan besar mempunyai kekebalan yang kuat dan tahan lama, yang tidak lagi penting (yang merupakan percanggahan sepenuhnya terhadap sains imunologi). Dan ada Profesor Etika Universiti Kanada ini ...

Bahkan ada yang diberitahu bahawa pengecualian agama adalah batal kerana "Paus mengatakan bahawa itu adalah wajib." Sebenarnya, di Perancis dan Columbia, orang dilarang dari membeli barang runcit tanpa suntikan paksa ini atau ujian PCR yang mahal.[8]2 Ogos 2021; france24.com Keheningan hirarki dalam menghadapi apartheid perubatan ini tidak dapat dijelaskan. Ketidakadilan yang begitu besar itu berlaku, kadang-kadang bersubahat dengan uskup or kardinal diri mereka sendiri, mungkin merupakan salah satu tanda terbesar zaman kita bahawa berlaku penipuan besar-besaran. Ironinya, ia bukan gembala tetapi saintis yang memberi amaran kepada kawanan serigala mengenai kezaliman perubatan:

Terdapat psikosis massa. Ini mirip dengan apa yang berlaku dalam masyarakat Jerman sebelum dan semasa Perang Dunia II di mana orang normal, baik diubah menjadi pembantu dan jenis mentaliti "hanya mengikut perintah" yang menyebabkan pembunuhan beramai-ramai. Saya melihat sekarang bahawa paradigma yang sama berlaku. –Dr. Vladimir Zelenko, MD, 14 Ogos 2021; 35:53, Pertunjukan Stew Peters

Ia adalah satu gangguan. Ini mungkin neurosis kumpulan. Ia adalah sesuatu yang terlintas di fikiran orang di seluruh dunia. Apa sahaja yang berlaku sedang berlaku di pulau terkecil di Filipina dan Indonesia, kampung kecil terkecil di Afrika dan Amerika Selatan. Semuanya sama - ia datang ke seluruh dunia. —Dr. Peter McCullough, MD, MPH, 14 Ogos 2021; 40:44, Perspektif Pandemik, Episod 19

Seperti yang ditanya oleh seseorang, “Apa perbezaan antara Bintang Kuning dan Pasport Vaksin? 82 tahun"

Dalil-dalil yang digunakan Paus untuk menyatakan bahawa kewajiban etika yang ada juga cacat sejak awal. Sebagai permulaan, apa yang disebut "vaksin", yang sebenarnya merupakan terapi gen menurut Pentadbiran Makanan dan Dadah di AS, [9]"Pada masa ini, mRNA dianggap sebagai produk terapi gen oleh FDA." —Pendaftaran Moderna, hlm. 19, sec.gov  masih dalam ujian klinikal sehingga tahun 2023. Secara definisi, mereka adalah eksperimen sehingga semua data keselamatan dilaporkan dan kesan jangka panjang dinilai. Oleh itu, untuk menunjukkan bahawa mereka tidak mempunyai "bahaya khas" adalah percanggahan.

Untuk mempertimbangkan suntikan ini, yang menggunakan jenazah anak yang digugurkan, CDF mengatakan mungkin hanyalah dipertimbangkan dalam keadaan tertentu, termasuk yang berikut:

Sekiranya tiada kaedah lain untuk menghentikan atau mencegah wabak ini, kebaikan bersama mungkin mengesyorkan vaksinasi ... - "Perhatikan moral penggunaan beberapa vaksin anti-Covid-19", bukan. 6

Ini tidak berlaku. Banyak rawatan antivirus - kebanyakannya ditekan dan ditapis oleh media arus perdana dan juga badan kesihatan - menyembuhkan orang dan mengurangkan kemasukan ke hospital sebanyak 85% (lihat n.9 di Sepuluh Fahaman Pandemik Teratas). Ini semua rawatan yang berkesan yang telah dirahsiakan dari orang awam adalah jenayah ... namun, Gereja tetap membisu mengenainya - mungkin kerana tidak ada yang meneliti perkara ini di Pontifical Academy of Sciences?

Akhirnya, dalam apa ironi yang paling tragis - ternyata sebenarnya is bunuh diri bagi sesetengah orang untuk mengambil suntikan ini, seperti yang kita lihat dalam data pemerintah dari seluruh dunia yang menunjukkan kematian dan kecederaan yang luar biasa dan belum pernah terjadi sebelumnya selepas suntikan (lihat Tol). Media arus perdana, terobsesi dengan menghitung "kes" dan "kematian COVID", tiba-tiba terdiam mengenai statistik yang mengganggu ini, yang telah menyebabkan salah satu doktor yang paling banyak disebut di Perpustakaan Perubatan Nasional membuat kesimpulan:

Ini akan turun dalam sejarah sebagai pelancaran produk ubat-ubatan biologi yang paling berbahaya dalam sejarah manusia. —Dr. Peter McCullough, MD, MPH, 21 Julai 2021, Rancangan Stew Peters, rumble.com di 17: 38

Oleh itu, mengapa pemimpin dunia secara sembarangan mendorong eksperimen ini ke hadapan? Sama seperti memang ada ideologi yang mendorong dasar perubahan iklim, begitu juga dengan vaksin; sama seperti "pemanasan global" sebagai front bagi reformasi ekonomi Marxis,[10]cf. Paganisme Baru - Bahagian IIII begitu juga, adakah "vaksin" ini yang dipaksa oleh orang ramai, dalam apa yang akan menjadi aliran penguat wajib (dan keuntungan besar bagi syarikat farmasi dan pelabur mereka).[11]cf. Kes Terhadap Gates ) Dalam satu kenyataan baru-baru ini oleh Kristalina Georgieva, Ketua Dana Kewangan Antarabangsa (IMF), kami mendapat pengakuan jujur ​​tentang apa sebenarnya matlamat utama - dan itu bukan kesihatan:

Tahun ini, tahun depan, dasar vaksin adalah ekonomi malah merupakan keutamaan yang lebih tinggi daripada alat tradisional dasar fiskal dan monetari. Kenapa? Kerana tanpanya, kita tidak dapat mengubah nasib ekonomi dunia. — 27 Ogos 2021; australianvoice.livejournal.com

ah, "Kerana cinta akan wang adalah akar semua kejahatan," tulis St. Paul. [12]1 Tim 6: 10 Ini bukan untuk mengubah pandemi, tetapi menjadikan dunia terbalik dalam apa yang disebut "Reset Hebat ". Menurut pemimpin global, kita harus berhati-hati dan bergegas ke arah “Speed ​​Warp" ke dalam "Revolusi Perindustrian Keempat".[13]cf. Godaan untuk Menyerah 

Revolusi Perindustrian Keempat secara harfiah, seperti yang mereka katakan, revolusi transformatif, bukan hanya dari segi alat yang akan anda gunakan untuk mengubah persekitaran anda, tetapi untuk pertama kalinya dalam sejarah manusia mengubah manusia sendiri. —Dr. Miklos Lukacs de Pereny, profesor penyelidikan sains dan teknologi teknologi di Universidad San Martin de Porres di Peru; 25 November 2020; lifesitenews.com

Tanpa tindakan pantas dan pantas, dengan kecepatan dan skala yang belum pernah terjadi sebelumnya, kita akan kehilangan peluang untuk 'menetapkan semula' untuk ... masa depan yang lebih lestari dan inklusif. Dengan kata lain, pandemi global adalah panggilan bangun yang tidak dapat kita abaikan… Dengan desakan yang ada sekarang untuk mengelakkan kerosakan yang tidak dapat dipulihkan pada planet kita, kita harus meletakkan diri kita pada apa yang hanya dapat digambarkan sebagai landasan perang. -dailymail.com, September 20th, 2020

 

RESET BESAR ... PENDUDUK?

Jadi mereka tersebar kerana kekurangan gembala,
dan menjadi makanan bagi semua binatang buas. (Yehezkiel 34: 5)

Tidak ada cara mudah untuk mengatakannya. Sama ada Paus menyedari apa yang dia promosikan atau tidak (dan kita memberikannya keraguan), pejabat Tahta Suci kini bersubahat dengan salah satu revolusi paling subversif dalam sejarah dunia - satu, yang diperingatkan oleh pendahulunya selama lebih dari ini satu abad.

Akan tetapi, pada periode ini, para pengikut kejahatan tampaknya bergabung bersama, dan berjuang dengan semangat bersatu, dipimpin atau dibantu oleh persatuan yang teratur dan tersebar luas yang disebut Freemason. Tidak lagi menyembunyikan tujuan mereka, mereka kini dengan berani menentang Tuhan sendiri ... itulah tujuan utama mereka memaksa dirinya untuk melihat - iaitu, penggulingan seluruh tatanan agama dan politik dunia yang ajaran Kristian ada dihasilkan, dan penggantian keadaan baru sesuai dengan idea-idea mereka, yang asas dan undang-undangnya harus diambil dari sekadar naturalisme. —POPE LEO XIII, Genus Humanum, Encyclical on Freemasonry, n.10, 20 April 1884

Seberapa penting ancaman yang ditimbulkan oleh Freemasonry spekulatif? Nah, lapan paus dalam tujuh belas dokumen rasmi mengecamnya… lebih dari dua ratus kutukan Papal yang dikeluarkan oleh Gereja baik secara formal atau tidak rasmi… dalam waktu kurang dari tiga ratus tahun. —Stephen, Mahowald, Dia Akan Menghancurkan Kepalamu, Syarikat Penerbitan MMR, hlm. 73

Jangan salah: para pemodal jutawan yang menarik rentetan dari IPCC, WHO, IMF, dan majoriti pemerintah negara, melihat "krisis" ini sebagai makanan terbaik untuk revolusi global mereka.

Bahkan sebelum wabak itu melanda, saya menyedari bahawa kita berada di revolusioner saat di mana perkara yang mustahil atau bahkan tidak dapat difahami pada masa-masa normal telah menjadi tidak hanya mungkin, tetapi mungkin sangat diperlukan. Dan kemudian datanglah Covid-19, yang benar-benar mengganggu kehidupan orang dan memerlukan tingkah laku yang sangat berbeza. Ini adalah peristiwa yang belum pernah terjadi sebelumnya yang mungkin tidak pernah berlaku dalam kombinasi ini. Dan ini benar-benar membahayakan kelangsungan peradaban kita ... kita mesti mencari jalan untuk bekerjasama dalam memerangi perubahan iklim dan coronavirus novel. —George Soros, 13 Mei 2020; bebas.co.uk.

Freemason, Sir Henry Kissinger, mengatakan "normal baru" akan sesuai dengan nilai "Pencerahan" mereka:

Kenyataannya adalah dunia tidak akan pernah sama setelah coronavirus. Berdebat sekarang tentang masa lalu menjadikannya lebih sukar untuk dilakukan apa yang mesti dibuat… Menangani keperluan masa ini mesti digabungkan dengan a visi kolaborasi global dan program… Kita perlu mengembangkan teknik dan teknologi baru untuk kawalan jangkitan dan sepadan dengan vaksin di seluruh populasi besar [dan] melindungi prinsip tatanan dunia liberal. Legenda pendiri pemerintahan moden adalah kota berdinding yang dilindungi oleh penguasa yang berkuasa… Pemikir pencerahan menyusun semula konsep ini, dengan alasan bahawa tujuan negara yang sah adalah untuk menyediakan keperluan asas rakyat: keselamatan, ketertiban, kesejahteraan ekonomi, dan keadilan. Individu tidak dapat memastikan perkara ini sendiri ... Demokrasi dunia perlu mempertahankan dan mengekalkan nilai Pencerahan mereka... -The Washington Post, 3 April 2020

Ini adalah Kissinger yang sama yang mengatakan:

Kehilangan penduduk harus menjadi keutamaan tertinggi dasar luar AS terhadap Dunia Ketiga. - bekas Setiausaha Negara AS, Henry Kissinger, Memo Keselamatan Nasional 200, 24 April 1974, "Implikasi pertumbuhan penduduk seluruh dunia untuk keselamatan AS & kepentingan luar negeri"; Kumpulan Ad Hoc Majlis Keselamatan Negara mengenai Dasar Penduduk

Apa yang harus dilakukan - jadi kita diberitahu oleh "dermawan" hampir membiayai secara sendirian vaksinasi dunia - untuk mengurangkan pertumbuhan penduduk: 

Dunia hari ini mempunyai 6.8 bilion orang. Jumlah itu mencecah sekitar sembilan bilion. Sekarang, jika kita melakukan pekerjaan yang sangat baik untuk vaksin baru, penjagaan kesihatan, perkhidmatan kesihatan pembiakan, kita dapat menurunkannya dengan, mungkin, 10 atau 15 persen. - Bill Gates, TED ceramah, 20 Februari 2010; rujuk tanda 4:30

Yang benar adalah bahawa Gates telah terobsesi dengan membatasi populasi dunia sejak dia masih kecil, menurut bapanya:

Ini minat yang dia ada sejak dia masih kecil. Dan dia mempunyai rakan-rakan yang berminat untuk menyokong penyelidikan masalah populasi dunia, orang yang dia kagumi ... —William Henry Gates, Sr., 30 Januari 1998; salon.com

Oleh itu, mengapa Vatikan menjadi agensi pengiklanan agama tidak rasmi untuk Gates dan rakan-rakan revolusionernya, banyak yang secara tegas pro-pengguguran / kontrasepsi dan penyokong kawalan penduduk (dan dijemput untuk bercakap di Vatican!)? Mengapa Gereja memberikan kepercayaan sepenuhnya dan kesetiaan yang teguh kepada organisasi-organisasi global yang dilaburkan dalam eugenik?[14]cf. Pandemik Kawalan

 

MENGISI FATIMA?

Hampir seratus tahun sebelumnya, Bunda Maria muncul di Fatima, Portugal di mana dia memperingatkan hanya beberapa minggu sebelum revolusi Komunis di sana bahawa, jika dunia tidak bertobat, Rusia "Akan menyebarkan kesalahannya ke seluruh dunia." Mesejnya pada umumnya diabaikan, dan dengan demikian dua puluh tahun kemudian, Paus Pius XI akan menulis mengenai…

... pengarang dan pemerhati yang menganggap Rusia sebagai bidang yang paling baik untuk bereksperimen dengan rancangan yang dihuraikan beberapa dekad yang lalu, dan yang dari sana terus menyebarkannya dari satu hujung dunia ke ujung yang lain ... Kata-kata kita sekarang mendapat pengesahan maaf dari tontonan buah pahit dari idea-idea subversif, yang telah kita ramalkan dan ramalkan, dan yang ... mengancam setiap negara lain di dunia. —POPE PIUS XI, Divini Redemptoris, n. 24, 6

Tetapi sebahagian dari wahyu Our Lady melibatkan "rahsia ketiga" - sebuah pesan dari Our Lady, nampaknya dilampirkan dalam sampul surat, dan kemudian diberikan kepada paus oleh pelihat Sr. Lucia. Ia dibaca selepas tahun 1960. Namun, satu demi satu, para paus memutuskan untuk tidak membagikannya kepada yang setia. Khabar angin berlimpah bahawa mereka mendapati kandungannya terlalu menyusahkan untuk diumumkan. Mungkin yang paling dekat dengan kita untuk mengetahui kandungannya, atau paling tidak, contohnya, adalah dalam komen yang dibuat kepada jemaah haji Jerman oleh mendiang St. John Paul II:

Memandangkan keseriusan kandungannya, pendahulu saya di pejabat Petrine secara diplomatik lebih suka menangguhkan penerbitan agar tidak mendorong kekuatan dunia Komunisme untuk membuat gerakan tertentu. Sebaliknya, cukup untuk semua orang Kristian mengetahui hal ini: jika ada pesan di mana tertulis bahawa lautan akan membanjiri seluruh wilayah bumi, dan dari satu saat ke jutaan orang akan binasa , sesungguhnya penerbitan mesej seperti itu bukan lagi sesuatu yang sangat diinginkan ... Rahsia Yang Masih Tersembunyi, Christopher A. Ferrara, hlm. 37; rujuk Fulda, Jerman, November 1980, diterbitkan dalam Majalah Jerman, Stimme des Glaubens; cf. www.ewtn.com/library [15]Stimme Des Glaubins (Suara Kepercayaan), Oktober 1981. Terjemahan ini dibuat oleh Pendeta M. Crowdy untuk pendekatan majalah, disunting oleh Encik Hamish Fraser dari Scotland. Ia diterjemahkan dari sebuah penerbitan Itali oleh imam Rom Pastor Francis Putti, penerbit Si Si Tidak Tidak. Ketiga-tiga majalah adalah sumber yang boleh dipercayai. Dalam penampilannya di televisyen 2007, yang merupakan subjek Bab 8, Kardinal Bertone, yang dihadapkan dengan pernyataan yang dilaporkan oleh Paus di Fulda, menghindari sebarang komentar, sementara Giuseppe de Carli, pengarang bersama buku Kardinal menyerang Socci, memberikan penjelasan bahawa Kardinal Ratzinger telah menawarkan "tafsiran" pernyataan Paus yang menghilangkan pembacaan apokaliptik. Namun, tidak ada seorang pun di acara itu yang menyangkal bahawa Paus telah berbicara seperti yang dilakukannya di Fulda. Transkrip verbatim ucapan Paus di Stimme Des Glaubins sesuai dengan semua butiran nota terperinci yang diambil oleh seorang paderi Jerman yang menghadiri persidangan yang sama.

Kemudian, pada tahun 2000, Vatikan menerbitkan Rahsia Ketiga yang seharusnya dalam bentuk penglihatan yang dilihat oleh anak-anak tentang malaikat yang melayang di atas bumi dengan pedang yang menyala:

Malaikat itu berseru dengan suara lantang: 'Penance, Penance, Penance!'. Dan kita melihat dalam cahaya yang sangat besar yaitu Tuhan: 'sesuatu yang serupa dengan bagaimana orang muncul di cermin ketika mereka melintas di depannya' seorang Uskup berpakaian Putih 'kita mempunyai kesan bahawa itu adalah Bapa Suci'. Para Uskup, Imam, lelaki dan wanita yang lain Agama mendaki gunung yang curam, di puncaknya terdapat Salib besar batang yang dipotong kasar seperti pohon gabus dengan kulit kayu; sebelum sampai di sana, Bapa Suci melewati sebuah kota besar yang setengah hancur dan setengah gemetar dengan langkah berhenti, menderita kesakitan dan kesedihan, dia berdoa untuk roh-roh mayat yang ditemuinya dalam perjalanannya; Setelah sampai di puncak gunung, berlutut di kaki Salib besar dia dibunuh oleh sekumpulan tentera yang melepaskan peluru dan anak panah ke arahnya, dan dengan cara yang sama di sana mati satu demi satu yang lain Uskup, Imam, lelaki dan wanita Agama, dan pelbagai orang awam dari pelbagai peringkat dan kedudukan. Di bawah kedua lengan Salib ada dua Malaikat masing-masing dengan aspersorium kristal di tangannya, di mana mereka mengumpulkan darah para Syuhada dan dengan itu menaburkan jiwa-jiwa yang sedang menuju ke Tuhan. -Pesan Fatima, 13 Julai 1917; vatican.va

Dalam pakej kenyataan di laman web Vatican, Kardinal Tarcisio Bertone memberikan tafsiran yang menunjukkan bahawa penglihatan itu telah dipenuhi oleh percubaan pembunuhan John Paul II. Paling tidak, banyak umat Katolik dibingungkan dan tidak yakin. Banyak yang merasa tidak ada apa-apa dalam visi ini yang terlalu mengejutkan untuk diungkapkan. Apa yang sebenarnya diganggu oleh paus sehingga mereka menyembunyikan rahsia selama bertahun-tahun? Ini soalan yang adil. Peguam dan wartawan Amerika, Christopher A. Ferrara, menyiasat banyak kontroversi mengenai Rahsia Ketiga. Di antara mereka, dia menceritakan perbualan antara Paus John Paul II dan Sr. Lucia. 

Ketika Suster Lucia memberitahu Kardinal Oddi, sementara Kardinal berada di Fatima untuk perayaan penampakan 13 Mei tahun 1985 pada tahun XNUMX, Paus memberitahunya bahawa Rahsia itu tidak diberitahu "kerana dapat ditafsirkan dengan buruk." Di sini Paus memberikan petunjuk lebih lanjut bahawa Rahsia itu akan memalukan para penguasa Gereja kerana ia menyangkut krisis iman dan disiplin yang menjadi tanggungjawab mereka sendiri. -Rahsia Yang Masih Tersembunyi, Christopher A. Ferrara, hlm. 39

Pada tahun 1995, Kardinal Luigi Ciappi, tidak kurang dari ahli teologi kepausan kepada Popes Pius XII, John XXIII, Paul VI, John Paul I dan John Paul II - jangka waktu 40 tahun - membuat wahyu ini mengenai isi Rahsia, mengutip Ferrara : "Dalam Rahsia Ketiga disebutkan, antara lain, bahawa kemurtadan besar di Gereja bermula di puncak." [16]Ibid. hlm. 43, Komunikasi peribadi dengan Profesor Baumgartner di Salzburg, Austria Pada 13 Mei 2000, John Paul II menghubungkan Bunda Maria Fatima dengan "Wanita yang berpakaian di bawah sinar matahari" dalam Wahyu Bab 12.[17]Homili, vatican.va Dua perkara yang diperhatikan ialah ekor naga menyapu "Sepertiga bintang di langit dan melemparkannya ke bumi," kiasan kepada kemurtadan para gembala (Wahyu 12: 4; lih. Apabila Bintang Tiba-tiba). Kedua adalah bahawa naga, yang menentang Wanita itu, menginginkannya memakan keturunannya (Wahyu 12: 4, 17) - "konspirasi terhadap kehidupan", John Paul II kemudian menulis, bahawa dalam "konteks budaya dan sosial masa kini, di mana sains dan praktik perubatan berisiko kehilangan dimensi etika, kesihatan mereka -pekerja profesional sering tergoda untuk menjadi manipulator kehidupan, atau bahkan ejen kematian.[18]cf. Evangelium vitae, n. 12, 89; Musuh berada di dalam Gerbang

Menurut Ferrara, dipercayai bahawa Our Lady termasuk perkataan bersama dengan visi yang dijelaskan oleh Sr. Lucia - dan bahawa penindasan teks ini mungkin yang sebenarnya mengandungi mesej "terlalu kontroversial". Seseorang hanya boleh membuat spekulasi - dan Ferrara membina kes yang meyakinkan. Tetapi mungkinkah Bunda Maria menggambarkan kegagalan besar dari a paus masa depan - satu yang akan menyebabkan keruntuhan iman?  

Seseorang dapat membuat spekulasi tanpa henti, tentu saja ... seorang paus yang terperangkap dalam skandal seksual, seorang paus yang bertindak untuk keuntungan wang, atau seorang paus yang menjual kekuasaannya untuk kuasa, dll .... Malangnya, perkara-perkara ini telah berlaku dalam sejarah Gereja. Tapi apa akan menyebabkan "keruntuhan iman" yang besar atau, seperti yang telah berulang kali kami katakan kepada Pedro Regis dari Brazil tahun ini, "kapal karam" daripada "Kapal Hebat ", Barque Peter? Mungkinkah orang setia mengetahui, sudah terlambat, bahwa Paus secara tidak sengaja telah memimpin mereka ke dalam program depopulasi besar-besaran dan perbudakan ekonomi kepada kediktatoran kesihatan global (yaitu "binatang")? 

Ingat lagi dalam penglihatan Fatima bahawa anak-anak melihat uskup ini berwarna putih, yang mereka anggap sebagai paus: "Setengah gemetar dengan langkah berhenti, menderita kesakitan dan kesedihan, dia berdoa untuk roh-roh jenazah yang ditemuinya dalam perjalanan ..." Ini bukan masalah "jika" ini akan berlaku. Sudah, data kerajaan sumber terbuka menunjukkan bahawa 14,000 dilaporkan meninggal dunia setelah diinokulasi di Amerika Syarikat; di Eropah, jumlahnya ialah lebih 23,000 dengan berjuta-juta yang lain melaporkan kecederaan buruk, puluhan ribu daripadanya secara kekal (lihat Tol). Dan ini baru permulaan. Seperti yang dinyatakan oleh beberapa saintis dan pakar terkemuka dalam dokumentari saya Mengikuti Sains?mereka takut bahawa terapi gen mRNA yang disuntik secara besar-besaran ke dalam populasi sebenarnya boleh digunakan untuk tujuan jahat. Tidak kurang dari mantan Naib Presiden Pfizer, Dr. Mike Yeadon, yang memperingatkan:

... jika anda ingin memperkenalkan ciri yang boleh memudaratkan dan bahkan boleh membawa maut, anda juga boleh menyesuaikan [booster shot] dengan mengatakan 'mari kita masukkan ke dalam beberapa gen yang akan menyebabkan kecederaan hati dalam tempoh sembilan bulan,' atau , 'menyebabkan buah pinggang anda gagal tetapi tidak sampai anda menjumpai organisma seperti ini [yang mungkin]. Bioteknologi memberi anda cara tanpa batas, terus terang, untuk mencederakan atau membunuh berbilion orang…. saya sangat bimbang ... jalan itu akan digunakan untuk depopulasi massa, kerana saya tidak dapat memikirkan penjelasan yang jinak….

Eugenicists telah menggunakan tuas kuasa dan ini adalah kaedah yang sangat tepat untuk membuat anda berbaris dan menerima beberapa perkara yang tidak ditentukan yang akan merosakkan anda. Saya tidak tahu apa sebenarnya, tetapi itu bukan vaksin kerana anda tidak memerlukannya. Dan ia tidak akan membunuh anda di hujung jarum kerana anda akan melihatnya. Ini mungkin sesuatu yang akan menghasilkan patologi normal, ia akan berlaku pada masa yang berlainan antara vaksinasi dan kejadiannya, itu pasti dapat disangkal kerana akan terjadi sesuatu yang lain di dunia pada masa itu, dalam konteks kematian anda, atau kematian anak-anak anda kelihatan normal. Itulah yang akan saya lakukan sekiranya saya ingin menyingkirkan 90 atau 95% populasi dunia. Dan saya rasa itulah yang mereka lakukan.

Saya mengingatkan anda tentang apa yang berlaku di Rusia pada 20th Abad, apa yang berlaku pada tahun 1933 hingga 1945, apa yang berlaku di, anda tahu, Asia Tenggara pada masa-masa paling mengerikan dalam era pasca perang. Dan, apa yang berlaku di China dengan Mao dan sebagainya. Kita hanya perlu melihat kembali dua atau tiga generasi. Di sekeliling kita ada orang yang seburuk orang yang melakukan ini. Mereka ada di sekeliling kita. Oleh itu, saya katakan kepada orang-orang, satu-satunya perkara yang benar-benar menunjukkan ini, adalah skala —Temu ramah, 7 April 2021; lifesitenews.com

Di sini kita ingat peringatan Paus John Paul II bahawa "manipulasi genetik" hanya dapat dianggap wajar "dengan syarat ia ditujukan kepada promosi sebenar kesejahteraan diri manusia dan tidak melanggar integriti atau memburukkan lagi keadaan hidupnya. " Oleh kerana itu, kesan jangka panjang terapi gen mRNA sekarang tidak diketahui, dan oleh itu, mereka tidak mungkin "jatuh ke dalam logika tradisi moral Kristiani" apalagi dipaksa kepada manusia melalui mandat vaksin.[19]Alamat kepada Persatuan Perubatan Dunia, 29 Oktober 1983; vatican.va 

Dr. Igor Shepherd adalah pakar bio-senjata, anti-keganasan, Kimia, Biologi, Radiologi, Nuklear, dan Bahan Peledak hasil tinggi (CBRNE) dan kesiapsiagaan Pandemik. Dia bekerja di Kesatuan Soviet Komunis sebelum menjadi Kristian dan berhijrah ke Amerika Syarikat untuk bekerja untuk pemerintah. Dalam ucapan emosional, Dr. Shepherd tidak memukul:

Saya ingin melihat 2 - 6 tahun dari sekarang [untuk reaksi buruk]… Saya memanggil semua vaksinasi ini terhadap COVID-19: senjata pemusnah besar-besaran biologi… genosida genetik global. Dan ini tidak hanya datang ke Amerika Syarikat, tetapi ke seluruh dunia ... Dengan jenis vaksin ini, yang tidak diuji dengan betul, dengan teknologi revolusioner dan kesan sampingan yang tidak kita ketahui, kita boleh menjangkakan berjuta-juta orang akan hilang. Itulah impian Bill Gates dan eugenics.  -vaksinimpact.com, 30 November 2020; 47:28 tanda video

Dia kehilangan pekerjaan kerana bersuara. Kemudian ada Dr. Sucharit Bhakdi, MD, yang telah menerbitkan lebih dari tiga ratus artikel dalam bidang imunologi, bakteriologi, virologi, dan parasitologi, dan menerima banyak penghargaan dan Order of Merit of Rhineland-Palatinate. Dia sama-sama tumpul:

Akan ada serangan automatik ... Anda akan menanam benih reaksi auto-imun ... Tuhan yang dikasihi tidak menginginkan manusia, bahkan Fauci, untuk menyuntik gen asing ke dalam tubuh ... itu mengerikan, itu mengerikan. -The Highwire, 17 Disember 2020

Suatu hari, adakah Paus (atau seorang paus akan datang) menyedari bahawa masa kini sokongan tidak terikat Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatumatlamat pembangunan lestari ”, pemanasan global, mandat vaksin dan kemerosotan kesatuan pekerja awam yang licin, dsb. akan menimbulkan penganiayaan dan penderitaan Gereja yang belum pernah terjadi sebelumnya ... dan bahawa dalam kesedihan saat itu, dia akan memimpin mereka yang secara buta mengikuti penipuan ini - "Uskup, Imam, lelaki dan wanita yang lain Agama mendaki gunung yang curam" - ke dan syahidnya? 

Dalam kata pengantar sebuah buku baru yang bertajuk Di luar Ribut, Paus Francis menyatakan:

Kita juga harus mencari harapan dan kepercayaan terhadap sains hari ini: berkat vaksin, kita perlahan-lahan kembali untuk melihat cahaya lagi, kita muncul dari mimpi buruk yang buruk ini ... —September 8, 2021; cruxnow.com

Ironinya, menurut beberapa pakar imunologi, virologi, dan ahli mikrobiologi terbaik di dunia,[20]cf. Mengikuti Sains? sebenarnya "vaksin" yang mewujudkan ribut pelbagai segi yang sempurna yang menjadi mimpi buruk bagi umat manusia. Seandainya ada yang memberi tahu Paus bahawa ya, memang, kita harus mempercayai ilmu itu - sebenar sains - dan mengecam mereka yang menapisnya. 

Bagaimana kita menjalani pemenuhan visi Fatima pada saat-saat ini adalah sesuatu yang mungkin tidak pernah kita ketahui sepenuhnya sehingga kita memiliki hikmah dari belakang. Apa yang pasti ialah perjalanan Barque of Peter sekarang menuju ke beting berbatu ... 

Anak-anak yang dikasihi, jangan takut. Saya sayang awak dan bersama awak. Anda menuju ke masa depan yang menyakitkan, tetapi mereka yang bersama Tuhan tidak perlu takut akan apa-apa. Anda hidup dalam masa kesedihan. Anda menuju ke kapal karam iman yang hebat, dan hanya sedikit yang akan kekal dalam kebenaran. Beri saya tangan anda. Saya ingin menolong anda, tetapi apa yang saya lakukan bergantung kepada anda. Saya tidak mahu memaksa anda. Taat dan terima Kehendak Tuhan untuk hidup anda. Anda akan menghadapi banyak percubaan selama bertahun-tahun. Temukan kekuatan dalam berdoa, dalam mendengarkan Kata-kata Yesus saya, dan dalam Ekaristi. Saya mengenali anda masing-masing dengan nama, dan saya akan berdoa kepada Yesus untuk anda. Keberanian! Kemenanganmu ada pada Tuhan. Terus dengan gembira. Inilah mesej yang saya berikan kepada anda hari ini atas nama Triniti yang Maha Suci. Terima kasih kerana telah membenarkan saya mengumpulkan anda di sini sekali lagi. Saya memberkati anda dalam nama Bapa, Anak dan Roh Kudus. Amin. Damai. —Kami ke Pedro Regis, 4 September 2021; countdowntothekingdom.com

 

MEMBACA BERKAITAN

Gembala yang dikasihi ... Di Mana Anda?

 

 

Dengarkan perkara berikut:


 

 

Ikuti Mark dan "tanda-tanda masa" harian di MeWe:


Ikuti tulisan Mark di sini:


Untuk melakukan perjalanan dengan Mark in . Kini Perkataan,
klik pada banner di bawah untuk melanggan.
E-mel anda tidak akan dikongsi dengan sesiapa pun.

 
Cetak Mesra, PDF & E-mel

Nota kaki

Nota kaki
1 cf. Perubahan Iklim dan Khayalan Besar
2 cf. Forbes.com
3 cf. Reuters.com
4 cf. nypost.com; dan 22 Januari 2017, pelabur.com; dari kajian: nature.com
5 Sebuah makalah dari Universiti Teknologi China Selatan mendakwa 'coronavirus pembunuh itu mungkin berasal dari makmal di Wuhan.' (16 Februari 2020; dailymail.co.ukPada awal Februari 2020, Dr. Francis Boyle, yang menyusun "Akta Senjata Biologi" AS, memberikan pernyataan terperinci yang mengakui bahawa Wuhan Coronavirus 2019 adalah Senjata Perang Biologi yang menyinggung perasaan dan bahawa Organisasi Kesihatan Sedunia (WHO) sudah tahu mengenainya (rujuk zerohedge.comSeorang penganalisis perang biologi Israel mengatakan hal yang sama. (26 Januari 2020; washingtontimes.comDr. Peter Chumakov dari Institut Biologi Molekul Engelhardt dan Akademi Sains Rusia mendakwa bahawa "sementara tujuan para saintis Wuhan dalam membuat coronavirus tidak berbahaya - sebaliknya, mereka berusaha untuk mengkaji patogenik virus ... Mereka benar-benar perkara gila… Contohnya, sisipan dalam genom, yang memberi virus kemampuan untuk menjangkiti sel manusia. ”(zerohedge.com) Profesor Luc Montagnier, pemenang Hadiah Nobel Perubatan 2008 dan lelaki yang menemui virus HIV pada tahun 1983, mendakwa bahawa SARS-CoV-2 adalah virus yang dimanipulasi yang secara tidak sengaja dikeluarkan dari makmal di Wuhan, China. (Rujuk mercola.com) A dokumentari baru, memetik beberapa saintis, menunjukkan COVID-19 sebagai virus yang direkayasa. (mercola.comSatu pasukan saintis Australia telah menghasilkan bukti baru novel coronavirus menunjukkan tanda-tanda "campur tangan manusia." (lifesitenews.comwashingtontimes.comBekas ketua agensi perisikan M16 Britain, Sir Richard Dearlove, mengatakan bahawa dia yakin virus COVID-19 diciptakan di makmal dan tersebar secara tidak sengaja. (jpost.comKajian bersama Inggeris-Norway mendakwa bahawa coronavirus Wuhan (COVID-19) adalah "chimera" yang dibina di makmal Cina. (Taiwannews.com) Profesor Giuseppe Tritto, seorang pakar bioteknologi dan nanoteknologi yang terkenal di peringkat antarabangsa dan presiden Akademi Sains dan Teknologi Bioperubatan Dunia (WABT) mengatakan bahawa "Ia direkayasa secara genetik di makmal P4 Institut Virologi Wuhan (pengekangan tinggi) dalam program yang diawasi oleh tentera China." (lifesitnews.comAhli virologi China yang dihormati, Dr. Li-Meng Yan, yang melarikan diri dari Hong Kong setelah mendedahkan pengetahuan Bejing tentang coronavirus sebelum laporannya muncul, menyatakan bahawa "pasar daging di Wuhan adalah layar asap dan virus ini bukan dari alam ... Ia berasal dari makmal di Wuhan. "(dailymail.co.uk ) Dan bekas Pengarah CDC Robert Redfield juga mengatakan COVID-19 'kemungkinan besar' berasal dari makmal Wuhan. (washingtonexaminer.com)
6 cf. Semasa saya Lapar
7 Peningkatan sebanyak 44% bunuh diri di Nepal; Jepun menyaksikan lebih banyak kematian akibat bunuh diri daripada COVID pada tahun 2020; lihat juga mengkaji; rujuk "Kematian Bunuh Diri dan Penyakit Coronavirus 2019 - Ribut Sempurna?"
8 2 Ogos 2021; france24.com
9 "Pada masa ini, mRNA dianggap sebagai produk terapi gen oleh FDA." —Pendaftaran Moderna, hlm. 19, sec.gov 
10 cf. Paganisme Baru - Bahagian IIII
11 cf. Kes Terhadap Gates
12 1 Tim 6: 10
13 cf. Godaan untuk Menyerah
14 cf. Pandemik Kawalan
15 Stimme Des Glaubins (Suara Kepercayaan), Oktober 1981. Terjemahan ini dibuat oleh Pendeta M. Crowdy untuk pendekatan majalah, disunting oleh Encik Hamish Fraser dari Scotland. Ia diterjemahkan dari sebuah penerbitan Itali oleh imam Rom Pastor Francis Putti, penerbit Si Si Tidak Tidak. Ketiga-tiga majalah adalah sumber yang boleh dipercayai. Dalam penampilannya di televisyen 2007, yang merupakan subjek Bab 8, Kardinal Bertone, yang dihadapkan dengan pernyataan yang dilaporkan oleh Paus di Fulda, menghindari sebarang komentar, sementara Giuseppe de Carli, pengarang bersama buku Kardinal menyerang Socci, memberikan penjelasan bahawa Kardinal Ratzinger telah menawarkan "tafsiran" pernyataan Paus yang menghilangkan pembacaan apokaliptik. Namun, tidak ada seorang pun di acara itu yang menyangkal bahawa Paus telah berbicara seperti yang dilakukannya di Fulda. Transkrip verbatim ucapan Paus di Stimme Des Glaubins sesuai dengan semua butiran nota terperinci yang diambil oleh seorang paderi Jerman yang menghadiri persidangan yang sama.
16 Ibid. hlm. 43, Komunikasi peribadi dengan Profesor Baumgartner di Salzburg, Austria
17 Homili, vatican.va
18 cf. Evangelium vitae, n. 12, 89; Musuh berada di dalam Gerbang
19 Alamat kepada Persatuan Perubatan Dunia, 29 Oktober 1983; vatican.va
20 cf. Mengikuti Sains?
Posted in LAMAN UTAMA, PERCUBAAN HEBAT dan ditandakan , , , , , , , , , , , , , , , , , , .