Kebaikan Mempunyai Nama

Kepulangan
Kepulangan, oleh Michael D. O'Brien

 

Ditulis dalam perjalanan pulang…


AS kapal terbang kita naik dengan awan mendung ke atmosfer di mana malaikat dan kebebasan tinggal, fikiran saya mula melayang kembali sepanjang masa saya di Eropah ...

----

Tidak semudah itu petang, mungkin satu setengah jam. Saya menyanyikan beberapa lagu, dan menyampaikan mesej yang ada di hati saya untuk penduduk Killarney, Ireland. Selepas itu, saya berdoa kepada individu-individu yang datang ke depan, meminta Yesus untuk mencurahkan Roh-Nya lagi kepada orang dewasa yang kebanyakannya berusia pertengahan dan tua yang maju. Mereka datang, seperti anak kecil, hati terbuka, siap menerima. Semasa saya berdoa, seorang lelaki tua mula memimpin kumpulan kecil dalam lagu-lagu pujian. Ketika semuanya selesai, kami duduk memandang satu sama lain, jiwa kami dipenuhi dengan Spirt dan kegembiraan. Mereka tidak mahu pergi. Saya juga tidak. Tetapi keperluan membawa saya keluar ke pintu depan dengan rombongan saya yang lapar.

Semasa kumpulan yang saya bepergian dengan menghabiskan pizza mereka, saya berasa gelisah; Saya masih dapat mendengar gema di hati saya penyanyi-penyanyi Ireland di jalanan membunyikan lagu-lagu Celtic yang penuh semangat ketika kami melaluinya. "Saya sudah mendapat untuk kembali ke sana, "saya memberitahu kumpulan saya yang dengan ramah menolak saya.

Semua ahli kumpulan berusia tiga puluhan, mungkin lebih muda. Banjo, gitar, mandolin, harmonika, terompet, dan bass tegak. Mereka berkumpul di bulatan di depan pub, yang lebarnya tidak lebih dari dua belas kaki. Dan mereka menyanyi. Oh, mereka menyanyi, muzik mengalir dari liang roma mereka. Mereka menyanyikan lagu-lagu yang tidak pernah saya dengar selama bertahun-tahun, lagu-lagu yang ditulis sebelum saya dilahirkan, lagu-lagu diteruskan melalui tradisi muzik Ireland yang panjang. Saya berdiri di sana tidak percaya dengan suara yang saya dengar berasal dari pemuda-pemuda ini. Saya merasakan saya telah dibawa ke masa lalu, kembali ke hari ketika tidak bersalah mulia, ketika kita berjalan di jalan pada waktu malam sahaja, ketika rumah berharga di bawah $ 50,000 dan ketika tidak ada yang tahu apa maksud perkataan pedofil. Saya terkejut, kerana kegembiraan yang saya rasakan dalam perjumpaan pada awal malam adalah sama kegembiraan yang saya rasakan sekarang ketika hati saya menari dengan irama manusia kebaikan. Ya, begitulah: Saya merasakan kebaikan ciptaan, dan saya bersumpah bahawa Pencipta ada di sana menari dengan saya ...

----

Beberapa pergolakan melanda fikiran saya kembali ke bumi ketika pesawat kami melayang di atasnya. Saya menatap pemandangan yang hanya diketahui oleh Tuhan dan roh pelayannya: bandar kecil, ladang, dan tambalan sawah yang terbentang di hadapan saya ketika badan air yang tersebar mencerminkan mantel biru di atas. Dan sepertinya saya mengerti ... ketika Tuhan memandang dunia ini, melampaui awan, melampaui batas, melampaui perpecahan yang diciptakan oleh manusia sendiri, Dia tidak melihat bangsa dan agama. Dia melihat ke dalam hati manusia, dan dengan nafas kegembiraan berseru, "Ianya bagus!"Daun musim luruh menyatakannya, biru tua di laut menyanyikannya, suara tawa lelaki itu di belakangku ... ah, itu bagus. Penciptaan — antara rintihan dan desahannya - menghembuskan lagu hati Pencipta ..."Saya telah mencipta anda kerana saya mencintaimu! Saya mencari awak sekarang kerana saya sayang awak! Aku tidak akan pernah meninggalkanmu kerana aku mencintaimu! "

Saya memasang satu set fon kepala dan mula mendengarkan Michael Bublé croon lagunya "Home" ... sDikelilingi oleh sejuta orang, masih merasa sendirian, saya hanya mahu pulang, oh saya rindu awak, awak tahu ... Bukan lagu "Kristian" per se tapi lagu rindu akan kebaikan kuno itu, rumah- tempat yang bagi banyak orang, walaupun disfungsinya, adalah tempat keselamatan. Wajah isteri dan anak-anak saya melintas di depan saya, dan saya tidak dapat menahan diri dari menghadap ke tingkap ketika air mata hangat mula mengalir ... titisan cinta yang tidak dapat diluahkan untuk karya Tuhan, dari kebaikan menjelma, ditenun dan dibentuk dalam jiwa keluarga saya yang unik dan tidak tergantikan. Baik. Begitu baik.

 

BARANG MEMPUNYAI NAMA

Dan saya melihat dengan lebih jelas daripada sebelumnya bahawa tugas yang ada di hadapan saya, sebelum seluruh Gereja, adalah untuk menunjukkan kepada dunia Kebaikan ini, Kebaikan ini yang mempunyai nama: Bapa, Anak, and Roh Kudus. Itu bukan Kebaikan yang jauh, kekuatan tidak peribadi yang secara rawak turun ke atas manusia pada waktu tertentu. Tidak, itu adalah persembahan yang selalu ada, begitu dekat, begitu dekat sehingga jiwa saya merasakan Syurga terjalin ke saat ini ...

Kerajaan Syurga sudah dekat. (Mat 4:17)

Kita menghadapinya dalam doa kita, kita mendengarnya dalam lagu manis jiwa manusia, kita melihatnya di cakerawala yang berseru bahawa Kebaikan mempunyai nama. Kebaikan mempunyai nama!

Saya juga melihat bahawa kita mesti mencari jalan untuk menunjukkan bahawa Katolik bukanlah falsafah, institusi, atau organisasi semata-mata ... tetapi jalan, jalan hidup untuk mencari Kebaikan, atau lebih tepatnya, perdamaian dengan Kebaikan sehingga membebaskan manusia dari idea kebenaran dan keindahannya yang menyimpang yang membawanya ke dalam perbudakan dan kesedihan. Ini adalah jalan hidup bagi setiap jiwa, untuk setiap lelaki dan wanita, untuk setiap orang Yahudi, Muslim, dan ateis. Ini adalah Jalan, berakar pada Kebenaran, yang mengarah ke Kehidupan, menuju Kebaikan ... kebaikan yang sudah ada di sekeliling kita suatu tanda, sakramen Kehadiran. Kehadiran Tuhan.

Bagaimana Tuan bolehkah saya sampaikan perkataan ini yang mengatakan bahawa ciptaan anda itu baik, dan bahawa Gereja anda membawa kepada Kebaikan itu sendiri? Bagaimana ini dapat dilakukan pada saat Gereja anda telah kehilangan kredibilitinya dan semakin dilihat sebagai pengganas keamanan?

Lampu tali pinggang keledar dipadamkan. Pesawat mula kosong. Buat masa ini sudah tiba masanya untuk pulang ...

Cetak Mesra, PDF & E-mel
Posted in LAMAN UTAMA, SPIRITUALITI.