Seksualiti dan Kebebasan Manusia - Bahagian III

 

PADA KEJADIAN LELAKI DAN WANITA

 

MEREKA adalah kegembiraan yang harus kita temukan semula sebagai orang Kristian hari ini: kegembiraan melihat wajah Tuhan yang lain — dan ini termasuk mereka yang telah merosakkan seksualiti mereka. Di zaman kita sekarang, St. John Paul II, Ibu Teresa yang Terberkati, Hamba Tuhan Catherine de Hueck Doherty, Jean Vanier dan yang lain datang ke dalam fikiran sebagai individu yang menemukan kemampuan untuk mengenali citra Tuhan, walaupun dalam penyamaran kemiskinan, kesukaran yang menyedihkan , dan dosa. Mereka melihat, sebagaimana adanya, "Kristus yang disalibkan" yang lain.

Ada kecenderungan, terutama di kalangan orang Kristian fundamentalis hari ini, untuk “mengutuk” orang lain yang tidak “diselamatkan”, untuk meletupkan “tidak bermoral”, untuk menghukum orang yang “jahat”, dan mengecam “yang jahat”. Ya, Kitab Suci memberitahu kita apa yang akan terjadi pada mana-mana dari kita yang bertahan dalam dosa serius dan fana, yang merupakan penolakan sepenuhnya terhadap perintah Tuhan. Mereka yang berusaha meruntuhkan kebenaran Penghakiman Akhir dan kenyataan Neraka [1]cf. Neraka adalah Nyata melakukan kezaliman dan keburukan jiwa. Pada masa yang sama, Kristus tidak menuntut Gereja untuk mengutuk, tetapi bersikap lemah lembut dalam pengajarannya, [2]rujuk Gal 6:1 belas kasihan kepada musuhnya, [3]rujuk Lukas 6: 36 dan berani sampai mati sehingga melayani kebenaran. [4]rujuk Markus 8: 36-38 Tetapi seseorang tidak boleh benar-benar penyayang dan penyayang kecuali ada pemahaman yang sahih tentang martabat manusia kita yang merangkumi bukan hanya tubuh dan emosi, tetapi jiwa manusia.

Dengan terbitnya ensiklik baru mengenai ekologi, tidak ada waktu yang lebih baik untuk memeriksa penyalahgunaan penciptaan terbesar pada zaman kita,…

... pembubaran imej manusia, dengan akibat yang sangat buruk. —Kardinal Joseph Ratzinger (BENEDICT XVI), 14 Mei 2005, Rom; ucapan mengenai identiti Eropah; CatholicCulture.org

 

"HADIAH" YANG BENAR

Idea aneh muncul di kepala semasa Synod on the Family di Rome baru-baru ini. Dalam laporan sementara yang dikeluarkan oleh Vatikan, Seksyen 50 — yang tidak diundi dengan persetujuan oleh Bapa Sinode, namun tetap diterbitkan — mengatakan bahawa “Homoseksual mempunyai hadiah dan kualiti untuk ditawarkan kepada masyarakat Kristian,” dan bertanya apakah masyarakat kita mampu “menilai orientasi seksual mereka, tanpa menjejaskan doktrin Katolik pada keluarga dan perkahwinan ”. [5]cf. Kaitkan post disceptationem, n. 50; tekan.vatican.va

Pertama, saya ingin mengatakan bahawa sejak sepuluh tahun kebelakangan ini, saya telah berdialog di belakang tabir dengan sebilangan lelaki dan wanita yang bergelut dengan tarikan sesama jenis. Dalam setiap keadaan, mereka mendekati saya dengan keinginan untuk mencari penyembuhan, kerana mereka dapat merasakan emosi mereka tidak sesuai dengan saluran air mereka, untuk berbicara. Anda mungkin ingat Surat Kesedihan Saya menerima dari seorang pemuda seperti itu. Gambarannya mengenai perjuangannya nyata dan menyakitkan, seperti bagi banyak orang - beberapa yang merupakan anak lelaki, anak perempuan, adik beradik, sepupu, dan rakan kita (lihat Jalan Ketiga). Merupakan hak istimewa yang luar biasa untuk bepergian dengan orang-orang ini. Saya melihat mereka tidak berbeza daripada saya atau orang lain yang saya nasihatkan, sejauh mana banyak dari kita melakukan perjuangan yang mendalam dan meluas yang menghalangi kita untuk menjadi benar-benar utuh di dalam Kristus dan meninggalkan satu perjuangan untuk kedamaian.

Tetapi apakah menjadi "gay" membawa "karunia dan kualiti" khusus untuk Tubuh Kristus? Ini adalah persoalan penting yang berkaitan dengan pencarian makna yang lebih mendalam pada zaman kita kerana semakin banyak orang beralih kepada fesyen, tatu, pembedahan plastik dan "teori gender" untuk menentukan semula diri mereka. [6]"Teori gender" adalah idea bahawa biologi seseorang dapat ditetapkan semasa lahir, iaitu. lelaki atau perempuan, tetapi yang dapat menentukan "jantina" selain jantina. Paus Francis telah mengecam teori ini dua kali sekarang. Saya mengemukakan soalan ini kepada seorang lelaki yang saya kenal yang tinggal bersama lelaki lain selama beberapa tahun. Dia meninggalkan gaya hidup itu dan sejak itu menjadi model sejati kelelakian Kristian bagi banyak orang. Tanggapannya:

Saya tidak menganggap bahawa homoseksual harus ditinggikan sebagai hadiah dan harta karun. Terdapat banyak hadiah dan harta karun, harta benda hidup, di dalam dan di sanasisi Gereja yang telah dibentuk menjadi hadiah ini dan harta karun sebahagiannya kerana cara mereka hidup dengan dan melalui ketegangan ini ... saya telah datang ke tempat untuk menghormati dan memberkati perjuangan dalam perjalanan saya, tanpa menyatakan mereka sesuatu yang baik dan dari diri mereka sendiri. Tentunya paradoks! Tuhan suka menggunakan ketegangan ilahi untuk membentuk dan berkembang serta memperkuat dan menyucikan kita: Ekonomi ketuhanan-Nya. Semoga hidup saya, hidup dengan setia (saya telah gagal di sepanjang jalan dan berjalan di cukur bahkan hari ini) suatu hari sebelum atau sesudah saya mati, mengungkapkan jalan harapan, jalan menuju kegembiraan, contoh yang mengagumkan dari pekerjaan baik Tuhan dalam yang paling tidak dijangka kehidupan.

Dengan kata lain, Salib - apa sahaja bentuk dan bentuknya dalam kehidupan individu kita - selalu mengubah kita dan membuahkan hasil apabila kita membiarkan diri kita diikat kepadanya. Itu dia, ketika kita hidup, walaupun dalam kelemahan dan perjuangan kita, dalam kepatuhan kepada Kristus, kita akan memberikan hadiah dan kualiti kepada orang lain di sekitar kita sebagai hasil dari kita menjadi lebih seperti Kristus. Bahasa dalam laporan Synod menunjukkan bahawa terdapat gangguan yang wujud dengan sendirinya adalah pemberian, yang tidak pernah dapat terjadi kerana bertentangan dengan perintah Tuhan. Bagaimanapun, itulah bahasa yang selalu digunakan Gereja dalam menggambarkan kecenderungan homoseksual:

… Lelaki dan wanita dengan kecenderungan homoseksual “mesti diterima dengan hormat, belas kasihan dan kepekaan. Setiap tanda diskriminasi yang tidak sewajarnya harus dihindari. " Mereka dipanggil, seperti orang Kristian yang lain, untuk menjalani kebajikan kesucian. Kecenderungan homoseksual bagaimanapun "tidak teratur secara objektif" dan praktik homoseksual adalah "dosa yang sangat bertentangan dengan kesucian." -Pertimbangan Mengenai Cadangan untuk Memberi Pengiktirafan Undang-Undang kepada Kesatuan Antara Orang Homoseksual; bukan. 4

Meminta masyarakat Gereja untuk mulai "menilai orientasi seksual mereka, tanpa menjejaskan doktrin Katolik mengenai keluarga dan perkahwinan" adalah percanggahan dalam prinsip. Sebagai banyak lelaki dan wanita yang telah meninggalkan "gaya hidup" homoseksual dapat membuktikan, martabat mereka melampaui seksualiti mereka kepada mereka keseluruhan menjadi. Sebagai salah satu subjek dalam dokumentari yang indah Jalan Ketiga menyatakan: “Saya bukan gay. Saya Dave"

Hadiah sejati yang harus kita tawarkan adalah diri kita sendiri, bukan hanya seksualiti kita.

 

DIGNITI YANG LEBIH BAIK

Seksualiti hanya satu aspek dari siapa kita, walaupun ia berbicara dengan sesuatu yang lebih mendalam daripada sekadar daging: itu adalah ungkapan dari gambaran Tuhan.

Mengaitkan kembali perbezaan antara jantina ... secara diam-diam mengesahkan teori-teori suram yang berusaha menghilangkan semua relevansi dari kejantanan atau kewanitaan manusia, seolah-olah ini adalah masalah biologi semata-mata. —POPE BENEDICT XVI, WorldNetDaily, 30 Disember 2006

Namun, bertentangan dengan apa yang diproyeksikan media hari ini, martabat manusia kita tidak bergantung sepenuhnya pada seksualiti kita. Dibuat menurut gambar Tuhan bermaksud bahawa kita diciptakan untuk Dia dengan kemampuan untuk mengasihi-Nya dan saling mengasihi dalam persatuan orang. Itulah martabat dan kemuliaan tertinggi yang dimiliki oleh seorang lelaki atau wanita.

Itulah sebabnya kehidupan orang-orang yang dikuduskan: para imam, biarawati, dan orang awam dalam keadaan selibat disebut saksi "kenabian" oleh Gereja. Kerana pilihan mereka secara sukarela untuk hidup dengan sopan menunjukkan kebaikan yang lebih besar, sesuatu yang melampaui batas, sesuatu yang melampaui tindakan seksual yang indah dan serius tetapi sementara, dan itu adalah bersatu dengan Tuhan. [7]"Semoga saksi mereka menjadi lebih jelas pada Tahun Penahbisan ini bahawa Gereja kini hidup." rujuk Surat Kerasulan Paus Fransiskus kepada Semua Orang yang Disucikan, www.vatican.va Saksi mereka adalah "tanda kontradiksi" dalam generasi yang percaya bahawa "mustahil" menjadi bahagia tanpa orgasme. Tetapi itu kerana kita juga merupakan generasi yang percaya semakin sedikit pada Ilahi, dan dengan itu, semakin kurang kemampuan kita untuk ilahi. Seperti yang ditulis oleh St Paul:

Sebab kamu semua yang dibaptiskan dalam Kristus telah berpakaian dengan Kristus. Tidak ada Yahudi atau Yunani, tidak ada hamba atau orang bebas, tidak ada lelaki dan perempuan; kerana anda semua adalah satu dalam Kristus Yesus. (Gal 3: 27-28)

Seperti yang disaksikan para Orang Suci, kesatuan dengan Tuhan melebihi kegembiraan duniawi sama seperti Matahari yang melebihi cahaya lampu. Namun, adalah salah, bidah sebenarnya, menganggap hubungan seksual sebagai suatu "dosa" yang perlu bagi mereka yang "terlalu lemah" untuk menjalani kehidupan selibat. Kerana jika kita ingin berbicara tentang "penyatuan" dengan Kristus, kita juga harus melihat bahawa seks adalah refleksi dan antisipasi yang indah dari penyatuan itu: Kristus menanam "benih" Firman-Nya di jantung Pengantin-Nya, Gereja, yang menghasilkan "Kehidupan" dalam dirinya. Sesungguhnya, keseluruhan Kitab Suci adalah kisah "perjanjian perkawinan" antara Tuhan dan umat-Nya yang akan berakhir pada akhir sejarah manusia pada "hari perkahwinan Anak Domba." [8]rujuk Wahyu 19:7 Dalam hal ini, kesucian adalah jangkaan Perayaan Perkahwinan abadi ini.

 

CHASTITY: ANTISIPASI BESAR

Seksualiti kita tidak menentukan siapa kita dalam Kristus - ia menentukan siapa kita mengikut susunan penciptaan. Oleh itu, orang yang berjuang dengan identiti jantina mereka tidak boleh merasa kehilangan cinta Tuhan dan keselamatan mereka, selama mereka menjalani kehidupan mereka sesuai dengan hukum moral semula jadi. Tetapi itu mesti dikatakan oleh kita semua. Sebenarnya, idea bahawa kesucian hanya untuk "selibat" adalah sebahagian dari pemiskinan pemahaman kontemporari kita tentang seksualiti.

Seks telah menjadi tujuannya sendiri sehingga generasi kita bahkan tidak dapat memahami kemungkinan kehidupan yang dikuduskan, apalagi dua anak muda tetap suci sehingga berkahwin. Namun, dalam komuniti Kristian tempat saya bergerak, saya selalu melihat pasangan muda ini. Mereka juga adalah "tanda kontradiksi" dalam generasi yang telah mengurangkan seksualiti menjadi rekreasi semata-mata. Tetapi itu tidak bermakna bahawa, setelah berkahwin, semuanya berlaku.

Carmen Marcoux, pengarang Senjata Cinta dan pengasas bersama Kementerian Saksi Murni pernah berkata, "Kesucian bukanlah garis yang kita lalui, ia adalah arah yang kita tuju. " Apa wawasan revolusi! Kerana terlalu sering, bahkan orang Kristian yang ingin berada dalam kehendak Tuhan dengan tubuh mereka mengurangi persoalan seperti, “Bolehkah kita melakukan ini? Bolehkah kita melakukannya? Ada apa dengan ini? dan lain-lain." Dan ya, saya akan menjawab soalan-soalan ini secepat mungkin di Bahagian IV. Tetapi saya tidak memulakan dengan soalan-soalan ini kerana kesucian tidak ada hubungannya dengan menjauhkan diri dari perbuatan tidak bermoral dan lebih berkaitan dengan a keadaan hati. Seperti yang Yesus katakan,

Berbahagialah hati yang suci, kerana mereka akan melihat Tuhan. (Mat 5: 8)

Kitab Suci ini ada kaitannya dengan niat and keinginan. Ini berkaitan dengan kecenderungan untuk memenuhi undang-undang: untuk mengasihi Tuhan Tuhanmu dengan sepenuh hati ... dan jiranmu seperti dirimu sendiri. Dengan adanya hati ini, Tuhan dan kebaikan jiran anda akan menjadi yang pertama segala-galanya, termasuk apa yang berlaku di bilik tidur. Oleh itu, dalam konteks seksualiti, ini bukan mengenai apa yang dapat saya "dapatkan" dari yang lain, tetapi apa yang dapat saya "berikan".

Oleh itu, kesucian adalah sesuatu yang juga mesti menjadi sebahagian daripada perkahwinan Kristian. Kesucian, sebenarnya, adalah apa yang membezakan kita dari kerajaan binatang. Pada haiwan, kehidupan seksual…

… Wujud pada tahap sifat dan naluri yang berkaitan dengannya, sedangkan pada orang itu wujud pada tahap orang dan moralnya. —POPE JOHN PAUL II, Cinta dan Tanggungjawab, Versi Kindle oleh Pauline Books & Media, Loc 516

Maksudnya, secara terang-terangan, bahawa suami tidak bercinta dengan vagina, tetapi untuk isteri dia. Oleh itu, aspek kesenangan seks yang diberikan Tuhan secara semula jadi bukanlah tujuannya sendiri, tetapi harus dipupuk dan diperintahkan oleh suami dan isteri dengan teliti. menuju persatuan cinta. Kebahagiaan dan kesejahteraan orang lain ini, kemudian, mengambil kira kitaran semula jadi tubuh wanita serta kemampuan emosi dan fizikalnya. Kesucian dipraktikkan oleh suami dan isteri pada masa-masa pantang dari hubungan seksual sama ada kepada anak-anak luar angkasa dalam pertumbuhan keluarga mereka, atau untuk memupuk kasih sayang bersama dan mengatur selera mereka ke arah itu. [9]rujuk "Tetapi sama berlaku bahawa dalam kes sebelumnya, suami dan isteri bersedia untuk tidak melakukan persetubuhan selama masa subur sesering mungkin kerana motif yang wajar kelahiran anak lain tidak diinginkan. Dan ketika masa subur berulang, mereka menggunakan keakraban mereka yang sudah berkahwin untuk menyatakan kasih sayang bersama dan menjaga kesetiaan mereka antara satu sama lain. Dengan melakukan ini mereka pasti membuktikan bukti cinta sejati dan sahih. " —POPE PAUL VI, Humanae Vitae, bukan. 16

Tetapi kesucian, kerana pada intinya itu adalah keadaan hati, juga harus dinyatakan semasa keintiman seksual. Bagaimana mungkin? Dengan dua cara. Yang pertama adalah bahawa tidak setiap perbuatan yang menghasilkan orgasme adalah moral. Seks harus dinyatakan mengikut rancangan Pencipta, oleh itu, menurut hukum moral semula jadi, seperti yang telah kita bincangkan di Bahagian I dan II. Jadi di Bahagian IV, kita akan meneliti secara terperinci persoalan tentang apa yang sah dan yang tidak.

Aspek kesucian kedua semasa keintiman seksual ada kaitannya dengan sikap hati terhadap yang lain: melihat wajah Kristus dalam pasangan seseorang.

Dalam hal ini, St John Paul II memberikan pengajaran yang indah dan praktikal. Rangsangan seksual seorang lelaki dan wanita sangat berbeza antara jantina. Sekiranya ditinggalkan kepada sifat jatuh kita sahaja, a lelaki dengan mudah dapat "menggunakan" isterinya, yang memerlukan masa lebih lama untuk mencapai gairah. John Paul II mengajarkan bahawa seorang lelaki harus berusaha untuk menjadikan tubuhnya selaras dengan isterinya sehingga…

... kemuncak gairah seksual berlaku baik pada seorang lelaki dan seorang wanita, dan itu terjadi sejauh mungkin pada kedua pasangan pada masa yang sama. —POPE JOHN PAUL II, Cinta dan Tanggungjawab, Versi Kindle oleh Pauline Books & Media, Loc 4435f

Itulah pandangan mendalam bahawa melampaui keseronokan dan pada masa yang sama memartabatkannya dengan meletakkan fokus tindakan perkahwinan pada saling memberi diri. Seperti kata Paus Paul VI,

Gereja adalah yang pertama memuji dan memuji penerapan kecerdasan manusia terhadap suatu aktiviti di mana makhluk rasional seperti manusia sangat erat kaitannya dengan Penciptanya. —PAUS PAUL VI, Humanae Vitae, n. 16

Dan ada kunci untuk memahami peranan kesucian dalam pernikahan: tindakan perkahwinan antara suami dan isteri harus mencerminkan pemberian diri sepenuhnya dari Pencipta yang meletakkan nyawa-Nya di atas "tempat tidur perkahwinan" Salib. Keintiman seksual, iaitu sakramen, juga harus memimpin yang lain kepada Tuhan. Dalam kisah indah perkahwinan Tobiah dan Sarah, bapanya mengarahkan agar dia menantu pada malam perkahwinan mereka:

Bawa dia dan bawa dia dengan selamat kepada ayahmu. (Tobit 7:12)

Itulah yang harus dilakukan oleh suami dan isteri: saling membawa, dan anak-anak mereka, dengan selamat kepada Bapa di Syurga.

Oleh itu, “kesucian hati” bukan sahaja menjalin hubungan intim sesama pasangan, tetapi juga dengan Tuhan, kerana ia mengenali martabat sejati lelaki dan wanita. Dengan cara ini, hubungan mereka menjadi "tanda" antara satu sama lain dan kepada komuniti sesuatu lebih: jangkaan penyatuan abadi itu ketika kita semua akan menjadi "satu dalam Kristus."

 

MEMBACA BERKAITAN

 

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Nota kaki

Nota kaki
1 cf. Neraka adalah Nyata
2 rujuk Gal 6:1
3 rujuk Lukas 6: 36
4 rujuk Markus 8: 36-38
5 cf. Kaitkan post disceptationem, n. 50; tekan.vatican.va
6 "Teori gender" adalah idea bahawa biologi seseorang dapat ditetapkan semasa lahir, iaitu. lelaki atau perempuan, tetapi yang dapat menentukan "jantina" selain jantina. Paus Francis telah mengecam teori ini dua kali sekarang.
7 "Semoga saksi mereka menjadi lebih jelas pada Tahun Penahbisan ini bahawa Gereja kini hidup." rujuk Surat Kerasulan Paus Fransiskus kepada Semua Orang yang Disucikan, www.vatican.va
8 rujuk Wahyu 19:7
9 rujuk "Tetapi sama berlaku bahawa dalam kes sebelumnya, suami dan isteri bersedia untuk tidak melakukan persetubuhan selama masa subur sesering mungkin kerana motif yang wajar kelahiran anak lain tidak diinginkan. Dan ketika masa subur berulang, mereka menggunakan keakraban mereka yang sudah berkahwin untuk menyatakan kasih sayang bersama dan menjaga kesetiaan mereka antara satu sama lain. Dengan melakukan ini mereka pasti membuktikan bukti cinta sejati dan sahih. " —POPE PAUL VI, Humanae Vitae, bukan. 16
Posted in LAMAN UTAMA, KEYAKINAN DAN MORAL, SEKSUALITI MANUSIA & KEBEBASAN dan ditandakan , , , , , , , , , , .

Ruangan komen telah ditutup.