Pada Charlie Johnston

Yesus Berjalan di Air oleh Michael D. O'Brien

 

MEREKA adalah tema asas yang saya cuba tenun dalam semua aspek kementerian saya: Jangan takut! Kerana ia membawa benih dari kedua kenyataan dan harapan:

Kita tidak dapat menyembunyikan fakta bahawa banyak awan yang mengancam berkumpul di kaki langit. Namun, kita tidak boleh kehilangan hati, tetapi kita harus terus menghidupkan api harapan di dalam hati kita ... —POPE BENEDICT XVI, Agensi Berita Katolik, 15 Januari 2009

Dari segi tulisan kerasulan saya, saya telah menghabiskan 12 tahun terakhir berusaha untuk membantu anda menghadapi ribut perhimpunan ini dengan tepat agar anda dapat tidak takut. Saya telah bercakap mengenai realiti yang tidak selesa pada zaman kita daripada berpura-pura bahawa semuanya adalah bunga dan pelangi. Dan saya telah berulang kali berbicara mengenai rancangan Tuhan, masa depan harapan bagi Gereja setelah cobaan yang kini dia hadapi. Saya tidak mengabaikan keperitan tenaga kerja dan pada saat yang sama mengingatkan anda akan kelahiran baru, seperti yang difahami dalam suara Tradisi. [1]cf. The Popes, dan Era Dawning dan Bagaimana Sekiranya…? Seperti yang kita baca dalam Mazmur hari ini:

Tuhan adalah tempat perlindungan dan kekuatan bagi kita, penolong yang dekat, semasa kesusahan: jadi kita tidak akan takut walaupun bumi bergoyang, walaupun gunung-gunung jatuh ke kedalaman laut, walaupun perairannya bergelora dan berbuih, walaupun gunung-gunung digoncang oleh ombaknya ... Tuhan semesta alam ada bersama kita: Tuhan Yakub adalah kubu kuat kita. (Mazmur 46)

  

RAHSIA SHAKEN

Dalam dua tahun terakhir, "gunung" kepercayaan telah digulingkan karena beberapa ramalan yang diduga demi satu gagal dicapai oleh "pelihat" dan "penglihatan" tertentu. [2]cf.  Hidupkan Lampu Depan Satu ramalan seperti itu adalah oleh seorang Amerika, Charlie Johnston, yang mengatakan bahawa, menurut "malaikat" -nya, presiden Amerika Syarikat berikutnya tidak akan melalui proses pemilihan biasa dan bahawa Obama akan tetap berkuasa. Bagi saya, saya telah memberi amaran kepada pembaca terhadap perbankan terlalu banyak pada ramalan tertentu seperti ini, termasuk Charlie's (lihat Mengenai Perinciannya). Rahmat Tuhan itu lancar dan, seperti ayah yang baik, Dia tidak memperlakukan kita sesuai dengan dosa-dosa kita, terutama ketika kita bertobat. Itu boleh mengubah arah masa depan dalam sekelip mata. Namun, jika seorang pelihat merasa dalam hati nurani yang baik bahawa Tuhan meminta mereka untuk membuat ramalan seperti itu terbuka, maka itu adalah urusan mereka; itu antara mereka, pengarah kerohanian mereka, dan Tuhan (dan mereka juga harus bertanggung jawab atas kejatuhan, baik cara). Namun, jangan salah: kesan negatif dari ramalan-ramalan ini kadang kala mempengaruhi setiap kita di Gereja yang berusaha mempromosikan wahyu-wahyu yang sahih yang Tuhan dan Bunda kita ingin kita dengar pada masa ini. Sehubungan itu, saya sepenuh hati setuju dengan Uskup Agung Rino Fisichella yang mengatakan,

Menghadapi subjek ramalan hari ini adalah seperti melihat bangkai kapal setelah kapal karam. - "Ramalan" di Kamus Teologi Asas, Ms. 788

Semua ini dikatakan, saya telah diminta oleh beberapa pembaca untuk menjelaskan kedudukan saya mengenai Charlie kerana saya tidak hanya menyebutnya beberapa kali dalam tulisan saya, tetapi muncul di pentas yang sama dengannya di sebuah acara di Covington, LA pada tahun 2015. Orang-orang telah secara automatik menganggap bahawa, dengan demikian, saya harus menyokong ramalan-ramalannya. Sebaliknya, apa yang saya menyokong adalah ajaran St Paul:

Jangan memandang rendah ucapan kenabian. Uji segalanya; mengekalkan apa yang baik. (1 Tes 5: 20-21)

 

DARI "STORM"

Pengarah spiritual Charlie, seorang imam yang memiliki reputasi baik, menyarankan agar dia menghubungi saya tiga tahun yang lalu kerana kami berdua bercakap tentang "Badai" yang akan datang. Bagaimanapun, inilah yang dikatakan oleh Paus Benediktus di atas, dan juga St John Paul II:

Tepat pada akhir milenium kedua, awan besar yang mengancam berkumpul di cakrawala seluruh umat manusia dan kegelapan menimpa jiwa manusia. —POPE JOHN PAUL II, dari ucapan, Disember 1983; www.vatican.va

Dalam wahyu Elizabeth Kindelmann dan tulisan Fr. Gobbi, yang menanggung Imprimatur, mereka juga berbicara tentang "Badai" yang akan datang ke atas umat manusia. Tidak ada yang baru di sini. Oleh itu, saya bersetuju dengan pernyataan Charlie bahawa "Badai" akan datang.

Tetapi bagaimana "Ribut" terungkap adalah perkara lain. Pada persidangan di Covington, saya secara khusus menyatakan bahawa saya tidak dapat menyokong ramalan Charlie [3]lihat 1:16:03 dalam pautan video ini: https://www.youtube.com/watch?v=723VzPxwMms tetapi saya menghargai semangat dan kesetiaannya terhadap Tradisi Suci. Ia juga sangat menarik untuk mengadakan Q & A terbuka dengan mereka di acara Covington di mana kami berkongsi pandangan masing-masing. Dalam kata-kata Charlie sendiri:

Seseorang tidak perlu bersetuju dengan semua - atau bahkan sebahagian besar - tuntutan ghaib saya untuk menyambut saya sebagai rakan pekerja di kebun anggur. Mengakui Tuhan, mengambil langkah kanan seterusnya, dan menjadi tanda harapan kepada orang-orang di sekitar anda. Itulah jumlah pesanan saya. Semua yang lain adalah perincian yang jelas. - "Ziarah Baru Saya", 2 Ogos 2015; dari Langkah Betul Seterusnya

Dalam kes ini, ramalan masa depan sangat penting. Yang mustahak adalah realisasi Wahyu yang pasti. —Cardinal Ratzinger (POPE BENEDICT XVI), Pesan Fatima, Ulasan Teologi, www.vatican.va

 

KLARIFIKASI

Semua ini dikatakan, pada bulan Mei yang lalu, saya mula melihat bahawa banyak yang masih menganggap bahawa saya menyokong semua yang diperkatakan oleh Charlie. Akan tetapi, saya mungkin menunjukkan bahawa saya telah berkongsi podium dengan beberapa ahli mistik dan pelaku yang dituduh selama ini, tetapi tiada yang dikutuk oleh orang tempatan mereka atau yang mengajar sesuatu yang bertentangan dengan kepercayaan Katolik. Beberapa tahun yang lalu, saya juga berkongsi panggung dengan Michael Coren, seorang mualaf dan penulis Katolik yang kemudiannya telah murtad. Saya rasa kebanyakan orang memahami bahawa saya tidak bertanggungjawab atas apa yang orang lain katakan dan lakukan hanya kerana saya bercakap pada acara yang sama dengan mereka. 

Walaupun begitu, pada Mei tahun lalu Ketakutan, Kebakaran, dan Penyelamat? Saya menunjukkan penilaian awal Uskup Agung Denver mengenai mesej Charlie dan pernyataannya bahawa…

... keuskupan agung mendorong [jiwa] untuk mencari keamanan mereka dalam Yesus Kristus, Sakramen, dan Kitab Suci. - Uskup Agung Sam Aquila, pernyataan dari Keuskupan Agung Denver, 1 Mac 2016; www.archden.org

Pada masa yang sama, saya merasa berkewajiban untuk menangani perbezaan ketara yang timbul antara tulisan saya dan karya Charlie. Dalam Penghakiman Akan Datang, Saya memperhatikan amaran Uskup Agung untuk "berhati-hati dan berhati-hati" mengenai ramalan Charlie yang dituduhkan, dan terus melanjutkan untuk mengulangi visi eskatologi Bapa Gereja yang berbeza dari apa yang dicadangkan oleh Charlie dan beberapa ahli eskatologi arus perdana lainnya. Dalam Adakah Yesus Akan Datang?, Saya mengumpulkan apa itu "konsensus kenabian" dari Tradisi 2000 tahun dan ramalan moden yang melukis gambaran cakrawala yang tidak jelas.

Sejak ramalan Charlie yang gagal, Keuskupan Agung Denver mengeluarkan kenyataan lain:

Peristiwa 2016/17 telah menunjukkan bahawa penglihatan Mr. Johnston yang dikatakan tidak tepat dan Keuskupan Agung mendesak orang-orang beriman untuk tidak memaafkan atau menyokong usaha selanjutnya untuk menafsirkannya semula sebagai sah. —Arcdiocese of Denver, Siaran Akhbar, 15 Februari 2017; archden.org

Itulah kedudukan saya juga, tentu saja, dan semoga setiap umat Katolik setia '. Sekali lagi, saya menarik perhatian pembaca saya terhadap kebijaksanaan St Hannibal:

Berapa banyak percanggahan yang kita lihat antara Saint Brigitte, Mary of Agreda, Catherine Emmerich, dll. Kita tidak dapat menganggap wahyu dan lokasi sebagai perkataan Kitab Suci. Sebahagian daripadanya mesti dihilangkan, dan yang lain dijelaskan dengan makna yang tepat dan berhemah. —St. Hannibal Maria di Francia, surat kepada Uskup Liviero dari Città di Castello, 1925 (penekanan penekanan)

... orang tidak dapat menangani wahyu peribadi seolah-olah itu adalah buku kanonik atau dekrit dari Tahta Suci. Bahkan orang-orang yang paling tercerahkan, terutama wanita, mungkin sangat keliru dalam penglihatan, wahyu, lokasi, dan inspirasi. Lebih dari sekali operasi ilahi dikekang oleh sifat manusia… untuk menganggap sebarang ungkapan wahyu peribadi sebagai dogma atau dalil-dalil yang dekat dengan iman selalu tidak bijaksana! - surat kepada Fr. Peter Bergamaschi

Saya harap ini memberi penjelasan kepada pembaca di mana saya berdiri berkenaan dengan ramalan-ramalan tertentu mana-mana pelihat atau berwawasan, tidak kira betapa hebatnya perawakan, tahap persetujuan, atau sebaliknya.

 

MAJU KEHADAPAN

Saya juga berharap bahawa "pertanyaan" dari beberapa umat Katolik akan memberi jalan kepada pendekatan yang lebih penyayang, tenang, dan matang terhadap ramalan yang — suka atau tidak — adalah sebahagian dari kehidupan Gereja. Sekiranya kita mengikuti ajaran Gereja, menjalankannya, dan menubuatkan nubuatan selalu dalam konteks ini, sebenarnya tidak ada yang perlu ditakuti, bahkan ketika datang ke ramalan yang adalah khusus. Sekiranya mereka tidak lulus ujian ortodoksi, mereka mesti diabaikan. Tetapi jika mereka melakukannya, kita hanya memerhatikan dan berdoa dan meneruskan perniagaan menjadi hamba yang setia dalam tugas harian pekerjaan kita.

Ramai yang bertanya kepada saya apa pendapat saya mengenai pertemuan ulang tahun ke-100 Fatima dan penanda "tarikh" lain pada tahun 2017. Sekali lagi, saya tidak tahu! Ini mungkin penting… atau tidak sama sekali. Saya harap orang akan memahami ketika saya berkata, "Adakah itu penting?" Yang penting adalah dua perkara: bahawa setiap hari, kita menempatkan diri kita dalam keadaan rahmat dengan meminta belas kasihan dan kasih Tuhan agar kita selalu bersedia untuk bertemu dengan-Nya pada bila-bila masa. Dan kedua, bahawa kita bekerjasama dengan kehendak-Nya dalam keselamatan jiwa dengan menanggapi rancangan peribadi-Nya untuk kehidupan kita. Kedua-dua kewajiban ini tidak menunjukkan ketidakpedulian mengenai "tanda-tanda zaman", melainkan, harus menguatkan respons kita terhadap mereka.

Jangan takut!

 

MEMBACA BERKAITAN

Ramalan yang difahami dengan betul

Hidupkan Lampu Depan

Paus, Ramalan, dan Picarretta

 
Berkatilah anda dan terima kasih kepada semua
atas sokongan anda terhadap kementerian ini!

 

Untuk perjalanan dengan Mark di . Kini Perkataan,
klik pada banner di bawah untuk melanggan.
E-mel anda tidak akan dikongsi dengan sesiapa pun.

 

 

Nota kaki

Posted in LAMAN UTAMA, TANGGUNGJAWAB.