Ketetapan Politik dan Kemurtadan Besar

 

Kekeliruan besar akan merebak dan ramai akan berjalan seperti orang buta yang memimpin orang buta.
Tetap bersama Yesus. Racun doktrin palsu akan mencemarkan banyak anak-anak saya yang miskin ...

-
Our Lady didakwa ke Pedro Regis, 24 September 2019

 

Pertama kali diterbitkan pada 28 Februari 2017…

 

POLITIK kebenaran telah menjadi sangat kuat, dominan, begitu meluas di zaman kita sehingga lelaki dan wanita tidak lagi mampu berfikir sendiri. Ketika disajikan dengan hal-hal yang benar dan salah, keinginan untuk "tidak menyinggung perasaan" begitu besar daripada kebenaran, keadilan dan akal sehat, bahkan kehendak terkuat pun runtuh di bawah ketakutan tersingkir atau diejek. Kebenaran politik adalah seperti kabut yang dilalui kapal yang menjadikan kompas tidak berguna di tengah-tengah batu dan kawanan berbahaya. Ia seperti langit mendung yang menyelimuti cahaya matahari sehingga pengembara kehilangan semua arah dalam cahaya siang yang luas. Ia seperti binatang liar yang berlumba-lumba menuju ke tepi tebing yang secara tidak sengaja melumpuhkan diri ke kehancuran.

Kebetulan politik adalah asas murtad. Dan apabila ia sangat meluas, ia adalah tanah subur di Kemurtadan Besar.

 

MISI YANG BENAR

Paus Paul VI terkenal:

... asap syaitan meresap ke dalam Gereja Tuhan melalui celah-celah tembok. —POPE PAUL VI, pertama Homily semasa Misa untuk Sts. Peter & Paul, Jun 29, 1972

Kesalahan dan bidaah, iaitu, modenisme, telah disemai ke dalam benih kebenaran politik "agama" pada abad yang lalu, telah berkembang hari ini dalam bentuk rahmat palsu. Dan rahmat palsu ini sekarang telah meresap ke mana-mana di Gereja, bahkan sampai ke puncaknya.

Ekor syaitan berfungsi dalam perpecahan dunia Katolik. Kegelapan Syaitan telah masuk dan menyebar ke seluruh Gereja Katolik hingga ke puncaknya. Murtad, hilangnya iman, menyebar ke seluruh dunia dan ke tahap tertinggi dalam Gereja. —POPE PAUL VI, Alamat Hari Ulang Tahun Keenam Puluh Perayaan Fatima, 13 Oktober 1977; dilaporkan dalam makalah Itali 'Corriere della Sera', pada halaman 7, 14 Oktober 1977

"Kehilangan iman" di sini tidak semestinya hilangnya iman kepada Kristus yang bersejarah, atau bahkan hilangnya iman yang Dia masih ada. Sebaliknya, kehilangan kepercayaan kepada-Nya misi, disebut dengan jelas dalam Kitab Suci dan Tradisi Suci:

Anda harus menamakannya Yesus, kerana dia akan menyelamatkan umatnya dari dosa-dosa mereka. (Mat 1:21)

Tujuan khotbah, keajaiban, semangat, kematian dan kebangkitan Yesus adalah untuk membebaskan umat manusia dari kuasa dosa dan kematian. Dari awal, bagaimanapun, Dia menjelaskan bahawa pembebasan ini adalah individu pilihan, satu yang setiap lelaki, wanita dan kanak-kanak pada usia munasabah dijemput untuk membuat respons secara percuma.

Sesiapa yang percaya kepada Anak mempunyai hidup yang kekal, tetapi barangsiapa yang tidak mematuhi Putra, dia tidak akan melihat hidup, tetapi murka Tuhan tetap ada padanya. (Yohanes 3:36)

Menurut Matius, kata pertama yang diberitakan Yesus adalah “Bertaubat." [1]rujuk Mat 3:2 Sesungguhnya, Dia mencela kota-kota di mana Dia mengasihi, mengajar, dan melakukan mukjizat "Sejak mereka tidak bertaubat. " (Mat 11:20) Cintanya tanpa syarat selalu meyakinkan orang yang berdosa rahmat-Nya: "Saya juga tidak mengutuk anda," Dia memberitahu seorang penzina. Tetapi rahmat-Nya juga meyakinkan orang berdosa bahawa Cinta meminta kebebasan mereka: "Pergilah, dan mulai sekarang jangan berdosa lagi," [2]rujuk Yohanes 8:11 untuk "Setiap orang yang melakukan dosa adalah hamba dosa." [3]rujuk Yohanes 8:34 Oleh itu, jelas bahawa Yesus datang, bukan untuk memulihkan ego manusia, tetapi imago dei: gambar Tuhan di mana kita diciptakan. Dan ini tersirat — tidak menuntut dalam keadilan dan kebenaran - bahawa tindakan kita mencerminkan Imej itu: "Jika kamu mematuhi perintah-Ku, kamu akan tetap dalam cintaku." [4]rujuk Yohanes 15:10 Kerana jika "Tuhan itu cinta," dan kita dikembalikan kepada gambar-Nya - yang adalah "cinta" - maka kita Persekutuan dengan Dia, sekarang dan selepas kematian, bergantung pada apakah kita sebenarnya suka: "Ini adalah perintahku: cintailah satu sama lain seperti aku mencintaimu." [5]John 15: 12 Pergaulan, iaitu persahabatan dengan Tuhan - dan akhirnya keselamatan kita - sangat bergantung pada hal ini.

Anda adalah kawan saya jika anda melakukan apa yang saya perintahkan kepada anda. Saya tidak lagi memanggil anda hamba ... (Yohanes 15: 14-15)

Oleh itu, Santo Paulus berkata, "Bagaimana kita yang mati karena dosa tetapi dapat tinggal di dalamnya?" [6]Rom 6: 2

Untuk kebebasan Kristus membebaskan kita; jadi teguhlah dan jangan tunduk lagi kepada kuk perhambaan. (Gal 5: 1)

Jadi dengan sengaja tetap dalam dosa, yang diajarkan St. John, adalah pilihan yang sengaja untuk kekal di luar sentuhan rahmat dan pegun dalam pegangan keadilan.

Anda tahu bahawa dia diturunkan untuk menghapus dosa… Orang yang bertindak dalam kebenaran adalah benar, sama seperti dia benar. Barangsiapa yang berdosa adalah milik syaitan, kerana syaitan telah melakukan dosa sejak awal. Sesungguhnya, Anak Tuhan diturunkan untuk menghancurkan perbuatan syaitan. Tidak ada orang yang dilahirkan oleh Tuhan yang melakukan dosa… Dengan cara ini, anak-anak Tuhan dan anak-anak syaitan diperjelas; tidak ada orang yang gagal bertindak dalam kebenaran adalah milik Tuhan, atau orang yang tidak mengasihi saudaranya. (1 Yohanes 3: 5-10)

Oleh itu, ada hubungan intrinsik antara pertobatan dan keselamatan, antara iman dan pekerjaan, antara kebenaran dan kehidupan kekal. Yesus diturunkan untuk menghancurkan karya syaitan dalam setiap jiwa - karya yang, jika dibiarkan tanpa pertobatan, akan mengecualikan orang itu dari kehidupan kekal.

Sekarang karya-karya daging sudah jelas: maksiat, kekotoran, kelucuan, penyembahan berhala, sihir, kebencian, persaingan, cemburu, ledakan kemarahan, tindakan mementingkan diri sendiri, pertikaian, puak, peristiwa iri hati, pertarungan minum, pesta dan sebagainya. Saya memperingatkan anda, seperti yang telah saya peringatkan sebelumnya, bahawa mereka yang melakukan perkara-perkara seperti itu tidak akan mewarisi kerajaan Tuhan. (Gal 5: 19-21)

Oleh itu, Yesus memperingatkan gereja-gereja pasca Pentakosta dalam buku Wahyu kepada "Oleh itu, bersungguh-sungguh, dan bertaubatlah ... tetap setia hingga mati, dan aku akan memberikan mahkota kehidupan." [7]Wahyu 3:19, 2:10

 

KEBAIKAN PALSU

Tetapi a rahmat palsu telah berkembang dalam jam ini, satu yang memancarkan ego orang berdosa dengan terang-terangan kepada kasih dan kebaikan Tuhan, tetapi tanpa menasihati orang berdosa ke dalam kebebasan yang dibeli oleh mereka oleh darah Kristus. Maksudnya, itu adalah rahmat tanpa belas kasihan.

Paus Fransiskus telah mendorong sejauh mana mungkin pesan rahmat Kristus, mengetahui bahawa kita hidup dalam "masa belas kasihan" yang akan segera tamat. [8]cf. Membuka Pintu Rahmat Saya menulis siri tiga bahagian berjudul, “Garis Tipis antara Rahmat dan Bidaah" yang menjelaskan pendekatan Yesus yang sering disalahtafsirkan yang juga cuba digunakan oleh Francis (dan sejarah akan menilai kejayaannya). Tetapi Francis memberi amaran pada Sinode kontroversial mengenai keluarga itu, bukan hanya terhadap penjaga undang-undang yang terlalu bersemangat dan "tegar", tetapi dia juga memberi amaran tentang ...

Godaan untuk kecenderungan yang merosakkan kepada kebaikan, yang atas nama belas kasihan yang menipu mengikat luka tanpa menyembuhkannya terlebih dahulu dan merawatnya; yang merawat simptom dan bukan penyebab dan akarnya. Itu adalah godaan "orang-orang baik", orang-orang yang takut, dan juga yang disebut "progresif dan liberal". -Agensi Berita Katolik, 18 Oktober 2014

Dengan kata lain, kebenaran politik yang saleh, yang dipromosikan oleh serigala dengan pakaian domba, yang tidak lagi menari melodi Kehendak Ilahi melainkan kegeraman kematian. Sebab Yesus mengatakan bahawa "Upah dosa adalah kematian." Namun, kita mendengar para imam dan uskup muncul hari ini mempromosikan idea bahawa kata-kata Yesus masih terbuka untuk ditafsirkan; bahawa Gereja tidak mengajarkan kebenaran mutlak, tetapi yang boleh berubah ketika dia "mengembangkan doktrin."[9]cf. LifeSiteNews Kecanggihan pembohongan ini sangat halus, begitu halus, untuk menentangnya tampak kaku, dogmatis, dan ditutup kepada Roh Kudus. Tetapi dalam "Sumpah Menentang Modernisme", Paus St. Pius X membantah kesahihan tersebut.

Saya sepenuhnya menolak penyataan sesat bahawa dogma berkembang dan berubah dari satu makna ke makna yang lain daripada yang dipegang oleh Gereja sebelumnya. —September 1, 1910; papalencyclicals.net

Ini adalah idea bidaah bahawa "wahyu Ilahi tidak sempurna, dan karenanya tunduk pada kemajuan yang berkelanjutan dan tidak terbatas, sesuai dengan kemajuan akal manusia." [10]Paus Pius IX, Pascendi Dominici Gregis, n. 28; vatican.va Ideanya, misalnya, seseorang dapat dengan sengaja berada dalam keadaan dosa fana, tanpa niat untuk bertobat, dan masih menerima Ekaristi. Ia adalah novel cadangan yang tidak berasal dari Kitab Suci dan Tradisi Suci atau "pengembangan doktrin."

Dalam nota kaki di Amoris Laetitia, yang tidak ingat Paus Francis telah ditambahkan, [11]rujuk temu ramah penerbangan, Agensi Berita Katolik, April 16th, 2016 ia berkata:

... Ekaristi "bukan hadiah untuk yang sempurna, tetapi ubat dan khasiat yang kuat untuk yang lemah." -Amoris Laetitia, nota kaki # 351; vatican.va

Secara tersendiri, kenyataan ini adalah benar. Seseorang dapat berada dalam "keadaan rahmat" dan tidak sempurna, kerana bahkan dosa keji "tidak melanggar perjanjian dengan Tuhan ... tidak menghilangkan orang berdosa menguduskan rahmat, persahabatan dengan Tuhan, amal, dan akibatnya kebahagiaan abadi." [12]Katekismus Gereja Katolik, bukan. 1863 Tetapi diambil dalam konteks bahawa seseorang dengan sengaja dapat bertahan dalam keadaan dosa fana — yaitu. tidak berada dalam keadaan rahmat — dan namun menerima Ekaristi, itulah yang diperingatkan oleh St Paul:

Bagi sesiapa yang makan dan minum tanpa melihat badan, makan dan minum menilai dirinya. Itulah sebabnya banyak di antara anda yang sakit dan lemah, dan sebilangan besar yang mati. (1 Kor 11: 29-30)

Bagaimana seseorang boleh menerima Komuni jika dia tidak dalam persekutuan dengan Tuhan, tetapi dalam pemberontakan terbuka? Oleh itu, "karisma kebenaran" yang telah diberikan oleh Gereja melalui Roh Kudus, dan dilestarikan dalam Tradisi Apostolik, menolak anggapan bahawa…

… Dogma mungkin disesuaikan mengikut yang kelihatan lebih baik dan lebih sesuai dengan budaya setiap zaman; sebaliknya, bahawa kebenaran mutlak dan tidak berubah yang diberitakan oleh para rasul dari awal mungkin tidak pernah dipercayai berbeda, tidak pernah dapat difahami dengan cara lain. —POPE PIUS X, Sumpah Menentang Modenisme, 1 September 1910; papalencyclicals.net

 

GARIS BAHAGIAN

Oleh itu, kita akan sampai Bahagian Besar pada zaman kita, klimaks Kemurtadan Besar yang dikatakan oleh St Pius X sudah semenjak satu abad yang lalu, [13]cf. E Supremi, Ensiklik Tentang Pemulihan Semua Perkara dalam Kristus, n. 3, 5; 4 Oktober 1903; lihat Mengapa Paus Tidak Berteriak dan yang digambarkan oleh Paus Fransiskus sebagai "perzinahan" pada dasarnya - pelanggaran perkahwinan atas perjanjian dan perjanjian yang dianut oleh setiap orang percaya dalam baptisan. Ini adalah "keduniaan" yang…

… Dapat mendorong kita untuk meninggalkan tradisi kita dan merundingkan kesetiaan kita kepada Tuhan yang selalu setia. Ini dipanggil murtad, yang ... adalah bentuk "perzinahan" yang berlaku ketika kita merundingkan hakikat keberadaan kita: kesetiaan kepada Tuhan. —POPE FRANCIS dari sebuah homatel, Radio Vatikan, 18 November 2013

Ini adalah iklim sekarang ini ketepatan politik yang membawa buah modernisme berkembang pesat: individualisme, yang merupakan keunggulan hati nurani atas wahyu dan wewenang ilahi. Seolah-olah mengatakan, “Saya percaya kepada anda Yesus, tetapi tidak di Gereja anda; Saya percaya kepada anda Yesus, tetapi bukan tafsiran Firman anda; Saya percaya kepada anda Yesus, tetapi tidak pada peraturan anda; Saya percaya kepada anda Yesus - tetapi saya lebih percaya pada diri saya. "

Paus Pius X memberikan penjelasan yang tepat mengenai ego politik yang betul pada abad ke-21:

Biarkan pihak berwenang menegur mereka sesuka hati - mereka memiliki hati nurani sendiri di sisi mereka dan pengalaman intim yang memberitahu mereka dengan pasti bahawa apa yang mereka layak tidak disalahkan melainkan pujian. Kemudian mereka mencerminkan bahawa, bagaimanapun, tidak ada kemajuan tanpa pertempuran dan tidak ada pertempuran tanpa korbannya, dan korban mereka rela menjadi seperti para nabi dan Kristus Sendiri… Dan oleh itu, mereka tetap pergi, teguran dan kecaman walaupun, menyembunyikan keberanian luar biasa di bawah gambaran kerendahan hati. —POPE PIUS X, Pascendi Dominici Gregis, 8 September 1907; n. 28; vatican.va

Apakah ini tidak dipamerkan sepenuhnya di Amerika di mana, untuk seketika, venir kebenaran politik telah hancur, memperlihatkan kedalaman kebobrokan yang ada "di bawah gambaran kerendahan hati"? Kemiripan itu dengan cepat hancur menjadi kemarahan, kebencian, intoleransi, kebanggaan, dan apa yang Francis sebut sebagai "semangat progresivisme remaja." [14]cf. Zenit.org

Bagi setiap orang yang melakukan perkara-perkara jahat membenci cahaya dan tidak menghampiri cahaya, sehingga karya-karyanya mungkin tidak terpapar. (Yohanes 3:20)

Sekiranya ini terdengar kasar, itu kerana pemecahan perkahwinan, keluarga, dan maruah manusia bukanlah perkara kecil. Sebenarnya, mereka adalah medan perang utama dalam "akhir zaman" ini:

... Pertempuran terakhir antara Tuhan dan pemerintahan Syaitan akan mengenai perkahwinan dan keluarga ... sesiapa sahaja yang berusaha untuk kesucian perkahwinan dan keluarga akan selalu dipertikaikan dan ditentang dalam segala hal, kerana inilah masalah yang menentukan, namun, Bunda Maria sudah menghancurkan kepalanya. —Sr. Lucia, pelihat Fatima, dalam wawancara dengan Kardinal Carlo Caffara, Uskup Agung Bologna, dari majalah Suara di Padre Pio, Mac 2008; rujuk roate-caeli.blogspot.com

Perjuangan ini sejajar dengan pertempuran apokaliptik yang dijelaskan dalam [Wahyu 11: 19-12: 1-6, 10 dalam pertempuran antara "wanita yang berpakaian dengan matahari" dan "naga"]. Pertempuran maut melawan Kehidupan: "budaya kematian" berusaha untuk memaksakan diri untuk keinginan kita untuk hidup, dan hidup sepenuhnya ... Sektor masyarakat yang banyak keliru tentang apa yang betul dan apa yang salah, dan berada di belas kasihan mereka yang mempunyai kekuatan untuk "mencipta" pendapat dan memaksakannya kepada orang lain. —POPE JOHN PAUL II, Taman Negeri Cherry Creek Homily, Denver, Colorado, 1993

Justru relativisme individualistik inilah yang digambarkan oleh St. Paul sebagai "pelanggaran hukum" yang, ketika menjadi universal, adalah pertanda "tidak sah", Dajjal ...

… Yang menentang dan meninggikan dirinya di atas setiap apa yang disebut tuhan dan objek penyembahan, sehingga dapat menempatkan dirinya di kuil Tuhan, dengan menyatakan bahawa dia adalah tuhan. (2 Tes 2: 4)

Setiap orang yang melakukan dosa melakukan pelanggaran hukum, kerana dosa adalah pelanggaran hukum. (1 Yohanes 3: 4)

Oleh itu, keadaan pelanggaran undang-undang tidak semestinya menjadi huru-hara luar — namun, itulah kesimpulan yang diperlukan. Sebaliknya, ini adalah keadaan pemberontakan dalaman di mana "I" dibangkitkan atas "kita". Dan melalui "khayalan yang kuat" [15]rujuk 2 Tes 2:11 mengenai kebenaran politik, pemuliaan "Saya" melangkah lebih jauh: untuk memaksakan bahawa itulah yang terbaik untuk "kita."

Saudara dan saudari, kita mesti berani "Berdoa dan memerangi materialisme, modernisme dan egoisme ini." [16]Our Lady of Medjugorje, 25 Januari 2017, didakwa kepada Marija Dan kita mesti melawan anti-sakramen rahmat palsu, yang membebaskan tanpa penyembuhan dan "mengikat luka tanpa menyembuhkannya terlebih dahulu." Sebaliknya, marilah kita masing-masing menjadi rasul Rahmat Ilahi yang mengasihi dan menemani bahkan orang-orang berdosa yang paling besar - tetapi sampai ke Kebebasan sejati.

Anda harus berbicara kepada dunia tentang rahmat-Nya yang besar dan mempersiapkan dunia untuk Kedatangan Kedua Dia yang akan datang, bukan sebagai Penyelamat yang penyayang, tetapi sebagai Hakim yang adil. Oh, betapa dahsyatnya hari itu! Yang ditentukan adalah hari keadilan, hari kemurkaan ilahi. Malaikat gemetar di hadapannya. Bercakaplah kepada jiwa tentang rahmat yang besar ini sementara masih merupakan masa untuk [mengurniakan] belas kasihan. —Virgin Mary bercakap dengan St. Faustina, Diari St. Faustina, n. 635

 

 

 MEMBACA BERKAITAN

Anti-Rahmat

Pelabuhan Besar dan Pelabuhan Selamat

Kepada Mereka yang Mortal Sin…

Jam Tanpa Undang-Undang

Dajjal di Zaman Kita

Kompromi: Kemurtadan Besar

Penawar Besar

Kedai Kapal Hitam - Bahagian I and Bahagian II

Kesatuan Palsu - Bahagian I and Bahagian II

Serangan Nabi Palsu - Bahagian I and Bahagian II

Lebih banyak mengenai Nabi Palsu

 

  
Berkatilah anda dan terima kasih atas sedekah anda.

 

Untuk perjalanan dengan Mark di . Kini Perkataan,
klik pada banner di bawah untuk melanggan.
E-mel anda tidak akan dikongsi dengan sesiapa pun.

  

 

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Nota kaki

Nota kaki
1 rujuk Mat 3:2
2 rujuk Yohanes 8:11
3 rujuk Yohanes 8:34
4 rujuk Yohanes 15:10
5 John 15: 12
6 Rom 6: 2
7 Wahyu 3:19, 2:10
8 cf. Membuka Pintu Rahmat
9 cf. LifeSiteNews
10 Paus Pius IX, Pascendi Dominici Gregis, n. 28; vatican.va
11 rujuk temu ramah penerbangan, Agensi Berita Katolik, April 16th, 2016
12 Katekismus Gereja Katolik, bukan. 1863
13 cf. E Supremi, Ensiklik Tentang Pemulihan Semua Perkara dalam Kristus, n. 3, 5; 4 Oktober 1903; lihat Mengapa Paus Tidak Berteriak
14 cf. Zenit.org
15 rujuk 2 Tes 2:11
16 Our Lady of Medjugorje, 25 Januari 2017, didakwa kepada Marija
Posted in LAMAN UTAMA, PERCUBAAN HEBAT.