Ramalan yang difahami dengan betul

 

WE hidup di zaman ketika ramalan mungkin tidak pernah begitu penting, namun begitu disalahpahami oleh sebilangan besar umat Katolik. Terdapat tiga kedudukan berbahaya yang diambil hari ini mengenai wahyu kenabian atau "rahsia" yang, saya percaya, kadang-kadang melakukan kerosakan besar di banyak pihak Gereja. Salah satunya adalah "pendedahan peribadi" pernah harus diperhatikan kerana semua yang wajib kita percayai adalah Wahyu Kristus yang pasti dalam "simpanan iman." Kerosakan lain yang dilakukan adalah oleh mereka yang cenderung tidak hanya meletakkan ramalan di atas Magisterium, tetapi memberikannya wewenang yang sama dengan Kitab Suci. Dan terakhir, ada kedudukan bahawa kebanyakan ramalan, kecuali diucapkan oleh orang-orang kudus atau didapati tanpa kesalahan, kebanyakan harus dijauhi. Sekali lagi, semua kedudukan di atas membawa perangkap malang dan bahkan berbahaya.

 

BUKTI: ADAKAH KITA MEMERLUKANNYA?

Saya harus bersetuju dengan Uskup Agung Rino Fisichella yang mengatakan,

Menghadapi subjek ramalan hari ini adalah seperti melihat bangkai kapal setelah kapal karam. - "Ramalan" di Kamus Teologi Asas, p. 788

Pada abad yang lalu, khususnya, "perkembangan" teologi Barat tidak hanya meremehkan kepentingan mistisisme dalam Gereja, tetapi bahkan supranatural mengenai keajaiban dan ketuhanan Kristus sendiri. Ini telah mempengaruhi pensterilan yang luar biasa terhadap Firman Tuhan yang hidup, kedua-duanya logo (secara amnya merujuk kepada Firman bertulis yang diilhamkan) dan rhema (perkataan atau ujaran yang biasa diucapkan). Terdapat kekeliruan umum yang, dengan kematian Yohanes Pembaptis, ramalan berhenti di Gereja. Itu tidak berhenti, sebaliknya, ia mengambil dimensi yang berbeza.

Nubuat telah banyak berubah sepanjang sejarah, terutama berkaitan dengan statusnya dalam Gereja institusi, tetapi ramalan tidak pernah berhenti. - Niels Christian Hvidt, ahli teologi, Ramalan Kristian, hlm. 36, Oxford University Press

Fikirkan Deposit Iman sebagai kereta. Ke mana sahaja Kereta pergi, kita mesti mengikuti, kerana Tradisi dan Kitab Suci mengandungi kebenaran yang dinyatakan yang membebaskan kita. Sebaliknya, ramalan adalah lampu hadapan Kereta. Ia mempunyai fungsi ganda baik memberi amaran dan menerangi caranya. Tetapi lampu depan pergi ke mana sahaja Kereta pergi-itu dia:

Bukan peranan [yang disebut "wahyu pribadi"] untuk memperbaiki atau menyelesaikan Wahyu pasti Kristus, tetapi untuk menolong hidup lebih lengkap dengannya dalam jangka waktu sejarah tertentu ... Kepercayaan Kristian tidak dapat menerima "wahyu" yang mengaku melampaui atau membetulkan Wahyu yang Kristus adalah pemenuhannya.-Katekismus Gereja Katolik, bukan. 67

Nabi adalah seseorang yang mengatakan kebenaran berdasarkan kekuatan hubungannya dengan Tuhan - kebenaran untuk hari ini, yang juga, secara semula jadi, menerangkan masa depan. - Kardinal Joseph Ratzinger (POPE BENEDICT XVI), Ramalan Kristian, Tradisi Pasca-Alkitabiah, Niels Christian Hvidt, Kata Pengantar, hlm. vii

Sekarang, ada kalanya Gereja melewati masa kegelapan, penganiayaan, dan serangan yang menipu. Kadang-kadang seperti ini, walaupun terdapat "lampu dalaman" kereta yang dapat dilayari tanpa henti, lampu depan nubuatan adalah perlu untuk menerangkan cara sejauh menunjukkan kepada kita bagaimana menjalani jam. Contohnya adalah solusi yang diberikan oleh Our Lady of Fatima: pengudusan Rusia, Sabtu Pertama, dan Rosario sebagai cara untuk menghindari perang, bencana, dan "kesalahan" yang menyebabkan Komunisme. Seharusnya menjadi jelas pada saat ini bahawa, sementara tidak menambah Wahyu Gereja yang pasti, wahyu yang disebut "peribadi" ini memiliki kekuatan untuk mengubah masa depan jika diperhatikan. Bagaimana mereka tidak penting? Lebih jauh lagi, bagaimana kita dapat menyebutnya "rahsia"? Tidak ada yang tersendiri mengenai kata kenabian yang ditujukan untuk seluruh Gereja.

Malah ahli teologi kontroversi, Karl Rahner, juga bertanya…

... adakah sesuatu yang Tuhan nyatakan boleh menjadi tidak penting. —Karl Rahner, Visi dan Ramalan, p. 25

Ahli teologi Hans Urs von Balthasar menambah:

Oleh itu, seseorang hanya boleh bertanya mengapa Tuhan memberikan [wahyu] secara berterusan [sejak awal jika] mereka tidak perlu diperhatikan oleh Gereja. -Mistica oggettiva, bukan. 35

Begitu pentingnya ramalan dalam pandangan St Paul, bahawa setelah wacana indahnya tentang cinta di mana dia mengatakan "jika saya mempunyai karunia nubuatan ... tetapi tidak mempunyai cinta, saya bukan apa-apa," [1]rujuk 1 Kor 13:2 dia terus memberi arahan:

Kejarlah cinta, tetapi berusaha dengan bersungguh-sungguh untuk pemberian rohani, di atas semua yang anda nubuatkan. (1 Kor 14: 1)

Dalam daftar pejabat rohani, St Paul menempatkan "nabi" hanya yang kedua daripada para Rasul dan sebelum penginjil, pendeta, dan guru. [2]rujuk Ef 4:11 Sesungguhnya,

Kristus… memenuhi tugas kenabian ini, bukan hanya oleh hierarki… tetapi juga oleh umat awam. - Katekismus Gereja Katolik, n. 904

Paus, terutama abad yang lalu, tidak hanya terbuka untuk karisma ini, tetapi mendorong Gereja untuk mendengarkan para nabi mereka:

Di setiap zaman Gereja telah menerima karisma ramalan, yang harus diteliti tetapi tidak dicerca. -Cardinal Ratzinger (BENEDICT XVI), Pesan Fatima, Komen Teologi,www.vatican.va

Dia kepada siapa wahyu pribadi itu diusulkan dan diumumkan, harus mempercayai dan mematuhi perintah atau pesan Tuhan, jika ia diajukan kepadanya dengan bukti yang cukup ... Kerana Tuhan berbicara kepadanya, sekurang-kurangnya melalui yang lain, dan oleh itu menghendaki dia untuk mempercayai; oleh kerana itu, dia pasti percaya kepada Tuhan, yang menghendaki dia untuk melakukannya. —BENEDICT XIV, Kebajikan Pahlawan, Vol III, hlm. 394

Mereka yang telah jatuh keduniaan ini melihat dari atas dan jauh, mereka menolak ramalan saudara-saudaranya ... —POPE FRANCIS, Evangelii Gaudium, n. 97

 

NABI TIDAK TERLIBAT

Mungkin kerana krisis yang sebenarnya kita mengalami kekurangan khotbah terurap dari mimbar [3]Paus Fransiskus menumpukan beberapa halaman dalam Khotbah Apostoliknya baru-baru ini untuk memudahkan pembaharuan dalam bidang homiletik yang penting ini; rujuk Evangelii Gaudium, n. 135-159, banyak jiwa telah beralih kepada wahyu kenabian bukan hanya untuk pengukuhan, tetapi juga arahan. Tetapi masalah yang kadang-kadang timbul ialah berat badan untuk mana wahyu ini diberikan dan kurangnya kehati-hatian dan doa yang seharusnya menemani mereka. Walaupun ramalan itu datang dari orang suci.

Ahli teologi mistik, Pendeta Joseph Iannuzzi, yang mungkin merupakan salah seorang pakar terkemuka di Gereja hari ini mengenai tafsiran wahyu kenabian, menulis:

Mungkin mengejutkan beberapa orang bahawa hampir semua literatur mistik mengandungi kesalahan tatabahasa (borang) dan, kadang-kadang, kesalahan doktrin (bahan). —Newsletter, Missionaries of the Holy Trinity, Januari-Mei 2014

Sesungguhnya, pengarah rohani kepada mistik Itali Luisa Piccarreta dan Melanie Calvat, pelihat La Salette, memberi amaran:

Sesuai dengan kehati-hatian dan ketepatan suci, orang tidak dapat menangani wahyu peribadi seolah-olah mereka adalah buku kanonik atau keputusan Tahta Suci ... Sebagai contoh, siapa yang dapat mengesahkan sepenuhnya semua penglihatan Catherine Emmerich dan St. Brigitte, yang menunjukkan perbezaan yang nyata? —St. Hannibal, dalam sepucuk surat kepada Fr. Peter Bergamaschi yang telah menerbitkan semua penulisan karya mistik Benedictine, St. M. Cecilia yang belum diedit; Ibid.

Pada tahun terakhir ini, perpecahan yang dahsyat telah dibuat di banyak negara oleh mereka yang mengikuti pengakuan yang disebut, "Maria Divine Mercy," yang uskup agungnya baru-baru ini menyatakan bahawa wahyu-wahyunya 'tidak mendapat persetujuan gerejawi dan banyak teks bertentangan dengan teologi Katolik. . ' [4]rujuk "Pernyataan Keuskupan Agung Dublinon yang Diharapkan Berwawasan" Maria Ilahi Rahmat "; www.dublindiocese.ie Masalahnya bukan sahaja pelihat itu menyamakan mesejnya dengan Kitab Suci, [5]rujuk dakwaan mesej 12 November 2010 tetapi banyak pengikutnya bertindak sedemikian terhadap tuntutannya - mesej yang kadang-kadang jelas bertentangan dengan teologi Katolik. [6]cf. "Maria Divine Mercy ”: Penilaian Teologi

 

BUKTI OTENTIK vs "PERFECTION"

Ada juga yang berpendapat bahwa, jika ada ketidaktepatan, bahkan kesalahan tatabahasa atau ejaan, ini berarti, oleh karena itu, seorang pelapor yang diduga adalah "nabi palsu" kerana "Tuhan tidak melakukan kesalahan." Malangnya, mereka yang menilai wahyu kenabian dengan cara yang menyakitkan dan sempit ini tidak sedikit.

Pendeta Iannuzzi menunjukkan bahawa, dalam penyelidikannya yang luas dalam bidang ini…

Walaupun dalam beberapa petikan tulisan mereka, para nabi mungkin telah menulis sesuatu yang salah secara doktrin, rujukan silang dari tulisan mereka mengungkapkan bahawa kesalahan doktrin seperti itu "tidak disengaja."

Artinya, kesalahan yang awalnya ditemukan dalam banyak teks kenabian yang kemudian disetujui, di tempat lain bertentangan dengan kebenaran doktrin yang kuat oleh para nabi yang sama dalam teks nubuatan yang sama. Kesalahan seperti itu kemudian dihilangkan sebelum diterbitkan.

Sekali lagi, ini mungkin mengejutkan beberapa pembaca yang mengatakan, "Hei! Anda tidak boleh mengedit Tuhan! " Tetapi itu adalah untuk salah memahami sepenuhnya sifat apa ramalan itu, dan bagaimana ia ditularkan: melalui kapal manusia. Kita sudah memiliki nubuatan yang sempurna: mereka disebut "Kitab Suci." Untuk meletakkan pelihat Fatima, Garabandal, Medjugorje, La Salette, dan lain-lain di bidang jangkaan yang sama ini adalah palsu jangkaan jika bukan kesalahan doktrin. Pendekatan yang sesuai adalah menahan diri dari menafsirkan "surat murni" dan mencari "niat" nabi dengan menafsirkan badan kata-kata kenabian berdasarkan Deposito Iman.

... semua yang Tuhan nyatakan diterima melalui dan sesuai dengan kehendak subjek. Dalam sejarah wahyu kenabian, tidak jarang sifat manusia yang terbatas dan tidak sempurna nabi dipengaruhi oleh peristiwa psikologi, moral atau kerohanian yang dapat menghalangi pencerahan rohani wahyu Tuhan dari bersinar sempurna dalam jiwa nabi, di mana persepsi nabi tentang wahyu itu diubah secara tidak sengaja. —Rev. Joseph Iannuzzi, Buletin, Missionaries of the Holy Trinity, Januari-Mei 2014

Ahli Mariologi, Dr. Mark Miravalle menyatakan:

Kejadian kebiasaan bernubuat yang cacat sekali-sekala tidak boleh menyebabkan kecaman seluruh tubuh dari ilmu ghaib yang disampaikan oleh nabi, jika dianggap benar sebagai ramalan yang sahih. —Dr. Mark Miravalle, Wahyu Persendirian: Bercakap Dengan Gereja, Ms. 21

 

PERBEZAAN MERCIFUL

Ini semua untuk mengatakan bahawa pendekatan terhadap ramalan di Gereja hari ini oleh beberapa orang bukan hanya berpandangan pendek, tetapi kadang-kadang tanpa belas kasihan. Tergesa-gesa untuk melabelkan pelihat sebagai "nabi palsu", bahkan ketika penyelidikan terhadap penampakan yang diduga sedang berlangsung, kadang-kadang mengejutkan, terutama ketika ada "buah yang baik". [7]rujuk Mat 12:33 Pendekatan yang mencari sedikit kesalahan, sebarang kebajikan atau pertimbangan sebagai alasan untuk benar-benar mendiskreditkan pelihat adalah tidak pendekatan Tahta Suci ketika datang ke ramalan yang bernas. Gereja pada umumnya lebih sabar, lebih sengaja, lebih arif, lebih banyak memaafkan semasa mengambil kira seluruh badan mengenai wahyu seorang nabi yang dikatakan. Kebijaksanaan berikut, seseorang akan berfikir, harus menyebabkan pengkritik vokal mengambil pendekatan yang lebih berhati-hati, rendah hati, dan suka berpikiran ke Magisterium terhadap dugaan fenomena:

Kerana jika usaha ini atau aktiviti ini berasal dari manusia, ia akan memusnahkan dirinya sendiri. Tetapi jika ia datang dari Tuhan, anda tidak akan dapat memusnahkannya; anda bahkan mungkin akan bertengkar melawan Tuhan. (Kisah 5: 38-39)

Sama ada kita suka atau tidak, ramalan akan memainkan peranan yang lebih besar di zaman kita, baik dan buruk. Kerana Yesus memperingatkan bahawa "Banyak nabi palsu akan muncul dan menipu banyak orang," [8]rujuk Mat 24:11 dan St Peter menambah:

Ini akan terjadi pada hari-hari terakhir ... Anak lelaki dan anak perempuan anda akan bernubuat, anak muda anda akan melihat penglihatan ... (Kisah 2:17)

Adalah menjadi kesalahan untuk "memainkannya dengan selamat" dan hanya mengabaikan semua ramalan, atau sebaliknya, tergesa-gesa untuk berpegang pada pelihat atau penglihatan dengan anggapan yang keliru bahawa mereka akan tanpa cela pimpinlah kita melalui masa-masa ini. Kita sudah mempunyai pemimpin yang sempurna, Yesus Kristus. Dan Dia bercakap dan terus bercakap dengan suara Magisterium yang harmoni.

Kunci ramalan kemudian adalah masuk ke dalam "Mobil", nyalakan "lampu", dan percayai Roh Kudus untuk menuntun anda ke dalam semua kebenaran, kerana Kereta itu dipandu oleh Kristus sendiri.

 

Nota kaki

Nota kaki
1 rujuk 1 Kor 13:2
2 rujuk Ef 4:11
3 Paus Fransiskus menumpukan beberapa halaman dalam Khotbah Apostoliknya baru-baru ini untuk memudahkan pembaharuan dalam bidang homiletik yang penting ini; rujuk Evangelii Gaudium, n. 135-159
4 rujuk "Pernyataan Keuskupan Agung Dublinon yang Diharapkan Berwawasan" Maria Ilahi Rahmat "; www.dublindiocese.ie
5 rujuk dakwaan mesej 12 November 2010
6 cf. "Maria Divine Mercy ”: Penilaian Teologi
7 rujuk Mat 12:33
8 rujuk Mat 24:11
Posted in LAMAN UTAMA, KEYAKINAN DAN MORAL dan ditandakan , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , .