Ketaatan Sederhana

 

Takutlah akan TUHAN, Allahmu,
dan simpanlah, sepanjang hari-hari hidupmu,
segala ketetapan dan perintah-Nya yang kuperintahkan kepadamu,
dan dengan itu mempunyai umur yang panjang.
Maka dengarlah, hai Israel, dan perhatikanlah mereka dengan teliti,
agar kamu lebih berkembang dan makmur,
sesuai dengan janji TUHAN, Allah nenek moyangmu,
untuk memberimu negeri yang berlimpah susu dan madu.

(Bacaan pertama, 31 Oktober 2021 )

 

BAYANGKAN jika anda dijemput untuk bertemu dengan artis kegemaran anda atau mungkin seorang ketua negara. Anda mungkin akan memakai sesuatu yang bagus, membetulkan rambut anda dengan betul dan mengikut tingkah laku anda yang paling sopan.

Ini adalah gambaran tentang apa yang dimaksudkan dengan "takut akan Tuhan." Ia bukan menjadi takut Allah, seolah-olah Dia seorang yang zalim. Sebaliknya, "ketakutan" ini - anugerah Roh Kudus - mengakui bahawa Seseorang yang lebih hebat daripada bintang filem atau muzik berada di hadapan anda: Tuhan, Pencipta langit dan bumi bersama saya sekarang, di samping saya, di sekeliling saya , sentiasa ada. Dan kerana Dia sangat mengasihi saya sehingga mati di kayu Salib, saya tidak mahu menyakiti atau menyinggung perasaan Dia sedikit pun. saya ketakutan, seolah-olah, pemikiran untuk menyakiti-Nya. Sebaliknya, saya mahu mengasihi Dia kembali, sebaik mungkin.

Tidak seperti Matahari, Bulan dan bintang yang mematuhi laluan mekanikalnya; tidak seperti ikan, mamalia, dan makhluk dari semua jenis yang mengikuti naluri, tidak begitu dengan manusia. Tuhan menciptakan kita menurut gambar-Nya dengan kemampuan untuk berbagi dalam sifat Ilahi-Nya, dan oleh karena Dia adalah Kasih itu sendiri, perintah yang harus diikuti manusia adalah perintah cinta. 

“Manakah yang pertama dari semua perintah?” 
Yesus menjawab, “Yang pertama ialah ini: Dengarlah, hai Israel!
Tuhan Tuhan kita adalah Tuhan sahaja!
Kamu harus mengasihi Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu,
dengan segenap jiwamu, 
dengan sepenuh fikiran anda,
dan dengan segenap kekuatanmu.
Yang kedua ialah ini:
Kamu hendaklah mengasihi sesamamu seperti dirimu sendiri. (injil, 31 Oktober 2021)

Seluruh rancangan Tuhan, seperti yang saya tulis baru-baru ini Misteri Kerajaan Tuhanadalah untuk memulihkan manusia kepada susunannya yang sepatutnya dalam penciptaan, iaitu memulihkan Dia dalam Kehendak Ilahi, yang merupakan persimpangan perhubungan yang tidak terhingga antara manusia dan Pencipta-Nya. Dan seperti yang Yesus nyatakan dengan terus terang kepada Hamba Tuhan Luisa Piccarreta:

Generasi tidak akan berakhir sehingga KehendakKu memerintah di bumi. —Jesus kepada Luisa, 12 Volume, 22 Februari 1991

Jadi bagaimana kita bersedia untuk "pemulihan" ini, seperti yang dinyatakan oleh Pope Pius X dan XI?[1] Jawapannya harus jelas. Bermula dengan ketaatan yang sederhana. 

Jika kamu mengasihi Aku, kamu akan menuruti perintah-perintah-Ku... Barangsiapa tidak mengasihi Aku, ia tidak menuruti firman-Ku... Aku telah memberitahukan hal ini kepadamu supaya sukacita-Ku ada di dalam kamu dan kegembiraanmu menjadi sempurna. Inilah perintah-Ku: Kasihilah satu sama lain seperti Aku mengasihi kamu. (Yohanes 14:15, 14, 15:11-12)

Adakah anda ingin tahu mengapa ramai di antara kita tidak bergembira, mengapa begitu ramai dalam Gereja tidak gembira dan juga sengsara? Ini kerana kita tidak mematuhi perintah Yesus. "Baik, walaupun yang terkecil, adalah titik terang manusia," Yesus memberitahu Luisa. “Ketika dia melakukan kebaikan, dia mengalami perubahan samawi, malaikat dan ilahi.” Begitu juga, apabila kita melakukan kejahatan yang paling kecil, ia adalah kejahatan "titik hitam manusia" yang menyebabkan dia menjalani a "transformasi kejam".[2] Kami tahu ini benar! Sesuatu dalam hati kita menjadi gelap apabila kita berkompromi, apabila kita meletakkan diri kita sebelum orang lain, apabila kita sengaja mengabaikan hati nurani kita. Dan kemudian, kita mengeluh apabila kita berdoa agar Tuhan tidak mendengar kita. Our Lady menerangkan sebabnya:

Terdapat begitu banyak jiwa yang mendapati diri mereka dipenuhi dengan nafsu, lemah, menderita, malang dan celaka. Dan walaupun mereka berdoa dan berdoa, mereka tidak memperoleh apa-apa kerana mereka tidak melakukan apa yang Anakku minta daripada mereka - syurga, nampaknya, tidak menyahut doa mereka. Dan ini adalah punca kesedihan bagi ibu anda, kerana saya melihat bahawa semasa mereka berdoa, mereka sangat menjauhkan diri mereka dari sumber yang mengandungi semua berkat, iaitu, Kehendak Puteraku. —kepada Hamba Tuhan Luisa Piccarreta, Perawan Maria dalam Kerajaan Kehendak IlahiMeditasi 6, hlm. 278 (279 dalam versi cetakan)

Yesus menambah bahawa bahkan Sakramen itu sendiri menjadi tidak berkesan apabila jiwa menentang Kehendak Tuhan.[3] 

…Sakramen sendiri menghasilkan buah-buahan bergantung pada bagaimana jiwa-jiwa diserahkan kepada Wasiat saya. Mereka menghasilkan kesan mengikut kaitan yang dimiliki oleh jiwa dengan Kehendak saya. Dan jika tiada kaitan dengan Wasiat saya, mereka mungkin menerima Komuni, tetapi mereka akan kekal dalam keadaan perut kosong; mereka boleh pergi ke Confession, tetapi tetap kotor; mereka mungkin datang sebelum Kehadiran Sakramen-Ku, tetapi jika kehendak kita tidak dipenuhi, Aku akan seakan-akan mati bagi mereka, kerana Kehendak-Ku menghasilkan semua harta dan memberi kehidupan bahkan kepada Sakramen hanya dalam jiwa yang menyerahkan dirinya kepada-Nya.  —Jesus kepada Luisa, 11 Volume, September 25th, 1913

... jika ada orang lain di hati seperti itu, saya tidak tahan dan cepat-cepat meninggalkan hati itu, dengan mengambil semua karunia dan rahmat yang telah saya sediakan untuk jiwa. Dan jiwa bahkan tidak menyedari perginya-Ku. Setelah beberapa lama, kekosongan dan ketidakpuasan hati akan menjadi perhatian [jiwa]. —Jesus ke St. Faustina, Rahmat Ilahi dalam Jiwa Saya, Diari, n. 1638

Yesus membuat kesimpulan kepada Luisa: "Mereka yang tidak memahami ini adalah bayi dalam agama." Jika ya, sudah tiba masanya untuk kita membesar! Malah, seperti yang sering ibu bapa kita katakan kepada sebahagian daripada kita, membesarlah Cepat. Kerana Tuhan sedang menapis, Dia sedang menyediakan Umat yang akan menjadi Pengantin yang akan menggenapi Kitab Suci dan menjadi pusat Kemenangan Hati Tak Bernoda. Sama ada kita adalah sebahagian daripada Era Keamanan atau tidak bukanlah perkara utama; bahkan mereka yang dipanggil untuk mati syahid, jika kita mengasihi Tuhan dengan sepenuh hati, hanya akan meningkatkan kegembiraan kita dalam kekekalan.

Ketaatan yang sederhana. Janganlah kita mengabaikan lagi kebenaran asas ini yang merupakan kunci kepada sukacita yang sejati dan kekal dalam Tuhan.

Anak-anakku, adakah kamu mahu menjadi suci? Lakukan Kehendak Anakku. Jika kamu tidak menolak apa yang Dia katakan kepada kamu, kamu akan memiliki rupa dan kesucian-Nya. Adakah anda ingin menakluki semua kejahatan? Lakukan apa sahaja yang disuruh oleh Puteraku. Adakah anda ingin memperoleh rahmat, walaupun yang sukar diperoleh? Lakukan apa sahaja yang PuteraKu suruh dan kehendaki kamu. Adakah anda juga ingin memiliki perkara-perkara asas yang diperlukan dalam hidup? Lakukan apa sahaja yang Puteraku suruh dan kehendaki kamu. Sesungguhnya, kata-kata Puteraku melampirkan kuasa sedemikian rupa sehingga, semasa Dia berfirman, firman-Nya, yang mengandungi apa sahaja yang kamu minta, menjadikan rahmat yang kamu cari timbul dalam jiwa kamu. —kepada Hamba Tuhan Luisa Piccarreta, Perawan Maria dalam Kerajaan Kehendak IlahiIbid.

 

Bacaan berkaitan

Kemenangan - Bahagian IBahagian IIBahagian III

Kedatangan Tengah

Kekudusan Yang Baru dan Ketuhanan 

Penciptaan Dilahirkan Semula

 

Dengarkan perkara berikut:


 

 

Ikuti Mark dan "tanda-tanda masa" harian di MeWe:


Ikuti tulisan Mark di sini:


Untuk melakukan perjalanan dengan Mark in . Kini Perkataan,
klik pada banner di bawah untuk melanggan.
E-mel anda tidak akan dikongsi dengan sesiapa pun.

 
Cetak Mesra, PDF & E-mel
Posted in LAMAN UTAMA, SPIRITUALITI, DIVINE AKAN dan ditandakan , , , , , , , .