Puzzlery Papal

 

Tindak balas yang komprehensif terhadap banyak persoalan mengarah kepada saya mengenai keperibadian Paus Francis yang bergolak. Saya minta maaf kerana ini sedikit lebih panjang daripada biasa. Tetapi syukurlah, ia menjawab beberapa pertanyaan pembaca….

 

DARIPADA pembaca:

Saya berdoa untuk pertobatan dan untuk niat Paus Fransiskus setiap hari. Saya adalah orang yang pada awalnya jatuh cinta dengan Bapa Suci ketika pertama kali terpilih, tetapi selama bertahun-tahun Keperibadiannya, dia telah mengelirukan saya dan membuat saya sangat prihatin bahawa kerohanian Jesuit liberalnya hampir melangkah dengan sayap kiri pandangan dunia dan zaman liberal. Saya seorang Fransiskan Sekular sehingga profesion saya mengikat saya untuk taat kepadanya. Tetapi saya harus mengakui bahawa dia menakutkan saya ... Bagaimana kita tahu bahawa dia bukan anti-paus? Adakah media memutarbelitkan kata-katanya? Adakah kita harus terus membuta tuli dan mendoakannya? Inilah yang telah saya lakukan, tetapi hati saya berkonflik.

Teruskan membaca

Hilang Mesej… seorang Nabi Kepausan

 

THE Bapa Suci telah disalahpahami bukan hanya oleh akhbar sekular, tetapi oleh beberapa kawanan juga. [1]cf. Benedict dan Orde Dunia Baru Ada yang menulis kepada saya mencadangkan bahawa mungkin paus ini adalah "anti-paus" dalam kahootz dengan Dajjal! [2]cf. Paus Hitam? Seberapa cepat ada yang lari dari Taman!

Paus Benedict XVI adalah tidak menyeru kepada “kerajaan global” yang berkuasa berpusat—sesuatu yang dia dan paus-paus sebelumnya telah dikecam secara terang-terangan (iaitu Sosialisme) [3]Untuk petikan lain dari paus mengenai Sosialisme, rujuk www.tfp.org and www.americaneedsfatima.org —Tetapi global keluarga yang meletakkan peribadi manusia dan hak dan maruah mereka yang tidak boleh dicabuli sebagai pusat semua pembangunan manusia dalam masyarakat. Biarlah kami benar-benar jelas mengenai perkara ini:

Negara yang akan menyediakan segala-galanya, menyerap segala sesuatu ke dalam dirinya sendiri, akhirnya akan menjadi birokrasi semata-mata yang tidak dapat menjamin perkara yang diperlukan oleh setiap orang yang menderita - iaitu: mencintai keperihatinan peribadi. Kita tidak memerlukan Negara yang mengatur dan mengendalikan segalanya, tetapi Negara yang, sesuai dengan prinsip subsidiari, dengan murah hati mengakui dan menyokong inisiatif yang timbul dari kekuatan sosial yang berbeza dan menggabungkan spontaniti dengan kedekatan dengan mereka yang membutuhkan. … Pada akhirnya, tuntutan bahawa hanya struktur sosial yang menjadikan karya topeng amal berlebihan menjadi konsep materialis mengenai manusia: tanggapan yang keliru bahawa manusia dapat hidup 'dengan roti saja' (Mat 4: 4; lih. Ul 8: 3) - keyakinan yang merendahkan manusia dan akhirnya mengabaikan semua yang khusus manusia. —POPE BENEDICT XVI, Surat Ensiklik, Deus Caritas Est, n. 28 Disember 2005

Teruskan membaca

Nota kaki

Nota kaki
1 cf. Benedict dan Orde Dunia Baru
2 cf. Paus Hitam?
3 Untuk petikan lain dari paus mengenai Sosialisme, rujuk www.tfp.org and www.americaneedsfatima.org