Hati Revolusi Baru

 

 

IT kelihatan seperti falsafah jinak—deisme. Bahawa dunia memang diciptakan oleh Tuhan ... tetapi kemudian dibiarkan manusia untuk menyelesaikannya sendiri dan menentukan nasibnya sendiri. Itu adalah kebohongan kecil, yang lahir pada abad ke-16, yang menjadi pemangkin sebahagian untuk masa "Pencerahan", yang melahirkan materialisme ateis, yang diwujudkan oleh Komunisme, yang telah menyediakan tanah untuk tempat kita sekarang: di ambang a Revolusi Global.

Revolusi Global yang berlaku hari ini tidak seperti yang dilihat sebelumnya. Ia tentunya mempunyai dimensi politik-ekonomi seperti revolusi masa lalu. Sebenarnya, keadaan yang membawa kepada Revolusi Perancis (dan penganiayaan Gereja yang ganas) ada di antara kita hari ini di beberapa bahagian dunia: pengangguran yang tinggi, kekurangan makanan, dan kemarahan yang memicu kekuasaan Gereja dan Negara. Sebenarnya, keadaan hari ini adalah masak untuk pergolakan (baca Tujuh Meterai Revolusi).

Teruskan membaca

Hilang Mesej… seorang Nabi Kepausan

 

THE Bapa Suci telah disalahpahami bukan hanya oleh akhbar sekular, tetapi oleh beberapa kawanan juga. [1]cf. Benedict dan Orde Dunia Baru Ada yang menulis kepada saya mencadangkan bahawa mungkin paus ini adalah "anti-paus" dalam kahootz dengan Dajjal! [2]cf. Paus Hitam? Seberapa cepat ada yang lari dari Taman!

Paus Benedict XVI adalah tidak menyeru kepada “kerajaan global” yang berkuasa berpusat—sesuatu yang dia dan paus-paus sebelumnya telah dikecam secara terang-terangan (iaitu Sosialisme) [3]Untuk petikan lain dari paus mengenai Sosialisme, rujuk www.tfp.org and www.americaneedsfatima.org —Tetapi global keluarga yang meletakkan peribadi manusia dan hak dan maruah mereka yang tidak boleh dicabuli sebagai pusat semua pembangunan manusia dalam masyarakat. Biarlah kami benar-benar jelas mengenai perkara ini:

Negara yang akan menyediakan segala-galanya, menyerap segala sesuatu ke dalam dirinya sendiri, akhirnya akan menjadi birokrasi semata-mata yang tidak dapat menjamin perkara yang diperlukan oleh setiap orang yang menderita - iaitu: mencintai keperihatinan peribadi. Kita tidak memerlukan Negara yang mengatur dan mengendalikan segalanya, tetapi Negara yang, sesuai dengan prinsip subsidiari, dengan murah hati mengakui dan menyokong inisiatif yang timbul dari kekuatan sosial yang berbeza dan menggabungkan spontaniti dengan kedekatan dengan mereka yang membutuhkan. … Pada akhirnya, tuntutan bahawa hanya struktur sosial yang menjadikan karya topeng amal berlebihan menjadi konsep materialis mengenai manusia: tanggapan yang keliru bahawa manusia dapat hidup 'dengan roti saja' (Mat 4: 4; lih. Ul 8: 3) - keyakinan yang merendahkan manusia dan akhirnya mengabaikan semua yang khusus manusia. —POPE BENEDICT XVI, Surat Ensiklik, Deus Caritas Est, n. 28 Disember 2005

Teruskan membaca

Nota kaki

Nota kaki
1 cf. Benedict dan Orde Dunia Baru
2 cf. Paus Hitam?
3 Untuk petikan lain dari paus mengenai Sosialisme, rujuk www.tfp.org and www.americaneedsfatima.org