Misteri Kerajaan Tuhan

 

Seperti apakah Kerajaan Tuhan?
Dengan apa saya boleh membandingkannya?
Ia seperti biji sawi yang diambil oleh seorang lelaki
dan ditanam di taman.
Apabila ia tumbuh sepenuhnya, ia menjadi semak yang besar
dan burung-burung di langit berdiam di dahan-dahannya.

(Injil hari ini)

 

SETIAP Hari ini, kita berdoa: “Datanglah Kerajaan-Mu, jadilah kehendak-Mu di bumi seperti di Syurga.” Yesus tidak akan mengajar kita untuk berdoa seperti itu melainkan kita mengharapkan Kerajaan itu akan datang. Pada masa yang sama, kata-kata pertama Tuhan kita dalam pelayanan-Nya ialah:

Ini adalah masa pemenuhan. Kerajaan Tuhan sudah dekat. Bertobatlah, dan percaya kepada Injil. (Markus 1:15)

Tetapi kemudian Dia bercakap tentang tanda-tanda "zaman akhir" masa depan, berkata:

…apabila kamu melihat perkara-perkara ini berlaku, ketahuilah bahawa Kerajaan Tuhan sudah dekat. ( Lukas 21:30-31 ).

Jadi, yang mana? Adakah Kerajaan sudah ada atau akan datang? Ia adalah kedua-duanya. Sebiji benih tidak meletup sehingga matang dalam sekelip mata. 

Bumi menghasilkan dengan sendirinya, mula-mula bilah, kemudian bulir, kemudian bijirin penuh dalam bulir. (Markus 4:28)

 

Pemerintahan Kehendak Ilahi

Kembali kepada Bapa Kami, Yesus mengajar kita untuk berdoa pada dasarnya untuk "Kerajaan Kehendak Ilahi", apabila dalam kita, ia akan dilakukan "di bumi seperti Syurga." Jelas sekali, Dia sedang bercakap tentang kedatangan manifestasi Kerajaan Tuhan dalam duniawi "di bumi" - jika tidak, Dia hanya akan mengajar kita untuk berdoa: "Kerajaan-Mu datang" untuk membawa masa dan sejarah kepada kesimpulannya. Sesungguhnya, Bapa Gereja Awal, berdasarkan kesaksian St. John sendiri, bercakap tentang Kerajaan masa depan di bumi

Kita mengakui bahawa sebuah kerajaan dijanjikan kepada kita di bumi, walaupun sebelum surga, hanya dalam keadaan yang lain; sejauh yang akan terjadi setelah kebangkitan selama seribu tahun di kota Yerusalem yang dibina secara ilahi ... —Tertullian (155-240 M), Bapa Gereja Nicene; Adversus Marcion, Bapa Ante-Nicene, Henrickson Publishers, 1995, Vol. 3, ms 342-343)

Untuk memahami maksud perkataan simbolik "ribu tahun", lihat Hari TuhanPerkara penting di sini ialah St. John menulis dan bercakap tentang penggenapan Bapa Kami:

Seorang lelaki di antara kita bernama Yohanes, salah seorang Rasul Kristus, menerima dan menubuatkan bahawa pengikut Kristus akan tinggal di Yerusalem selama seribu tahun, dan selepas itu kebangkitan dan penghakiman yang universal dan, singkatnya, akan berlaku. —St. Justin Martyr, Dialog dengan Trypho, Ch. 81, Bapa-bapa Gereja, Warisan Kristian

Malangnya, mualaf Yahudi awal menganggap kedatangan Kristus secara literal di bumi untuk menubuhkan kerajaan politik, penuh dengan jamuan makan dan perayaan duniawi. Ini dengan cepat dikutuk sebagai bidaah millenarianisme.[1]cf. Milenarianisme - Apa Itu, dan Bukan Sebaliknya, Jesus dan St. John merujuk kepada an dalaman realiti dalam Gereja itu sendiri:

Gereja "adalah Pemerintahan Kristus yang sudah ada dalam misteri." -Katekismus Gereja Katolik, n. 763

Tetapi ia adalah pemerintahan yang, seperti biji sawi yang mekar, belum matang sepenuhnya:

Gereja Katolik, yang merupakan kerajaan Kristus di bumi, ditakdirkan untuk disebarkan di antara semua manusia dan semua bangsa… —POPE PIUS XI, Quas Primas, Ensiklik, n. 12, 11 Disember 1925; rujuk. Katekismus Gereja Katolik, n. 763

Jadi bagaimana rupanya apabila Kerajaan itu datang “di bumi seperti di Syurga”? Apakah rupa "biji sawi" yang matang ini?

 

Era Keamanan dan Kekudusan

Ia akan berlaku apabila, melalui kuasa Roh Kudus, Pengantin Kristus dipulihkan kepada keadaan asal keharmonian dengan Kehendak Ilahi yang pernah dinikmati Adam di Eden.[2]lihat Wasiat Tunggal 

Inilah harapan besar kami dan doa kami, 'Kerajaan-Mu datang!' - Kerajaan kedamaian, keadilan dan ketenangan, yang akan membangun kembali harmoni penciptaan yang asli. —ST. POPE JOHN PAUL II, Penonton Umum, 6 November 2002, Zenit

Dalam satu perkataan, ia akan berlaku apabila Gereja menyerupai pasangannya, Yesus Kristus, yang dalam kesatuan hipostatik sifat ilahi dan manusiawi-Nya, dipulihkan atau "dibangkitkan",[3]cf. Kebangkitan Gereja seolah-olah, penyatuan kehendak Ilahi dan manusia melalui penebusan dan tindakan penebusan penderitaan, kematian, dan kebangkitan-Nya. Oleh itu, kerja Penebusan hanya akan berlaku selesai apabila kerja daripada Pembersihan tercapai:

Sebab misteri Yesus belum sepenuhnya disempurnakan dan dipenuhi. Mereka benar-benar lengkap dalam diri Yesus, tetapi bukan dalam diri kita, yang merupakan anggotanya, atau di dalam Gereja, yang merupakan badan mistiknya. —St. John Eudes, risalah "Di Kerajaan Yesus", Liturgi Jam, Vol IV, hlm 559

Dan apakah sebenarnya yang "tidak lengkap" dalam Tubuh Kristus? Ia adalah penggenapan Bapa Kami dalam kita seperti dalam Kristus. 

"Semua ciptaan," kata St. Paul, "rintihan dan usaha sampai sekarang," menunggu usaha penebusan Kristus untuk memulihkan hubungan yang tepat antara Tuhan dan ciptaan-Nya. Tetapi tindakan penebusan Kristus dengan sendirinya tidak memulihkan segala sesuatu, itu hanya menjadikan pekerjaan penebusan itu mungkin, ia memulakan penebusan kita. Sama seperti semua orang ikut serta dalam ketidaktaatan Adam, begitu juga semua manusia harus ikut dalam ketaatan Kristus kepada kehendak Bapa. Penebusan akan lengkap hanya apabila semua lelaki mematuhi ketaatannya ... - Hamba Tuhan Fr. Walter Ciszek, Dia Memimpin Saya (San Francisco: Ignatius Press, 1995), hlm. 116-117

Seperti apa ini? 

Ia adalah penyatuan yang sama dengan persatuan syurga, kecuali di syurga tabir yang menyembunyikan Ketuhanan akan hilang ... —Yesus kepada Yang Mulia Conchita, daripada Berjalan Bersamaku Yesus, Ronda Chervin

Tuhan sendiri telah menyediakan untuk mewujudkan kekudusan "baru dan ilahi" yang dengannya Roh Kudus ingin memperkayakan orang-orang Kristian pada awal milenium ketiga, untuk "menjadikan Kristus sebagai jantung dunia." —POPE JOHN PAUL II, Alamat kepada Bapa Rogationist, n. 6, www.vatican.va

…Pengantin perempuannya telah bersiap sedia. Dia dibenarkan memakai pakaian linen yang terang dan bersih… supaya dia dapat mempersembahkan kepada dirinya gereja dengan kemegahan, tanpa noda atau kerut atau apa-apa yang serupa, supaya dia menjadi kudus dan tidak bercela. (Wahyu 17:9-8; Efesus 5:27)

Oleh kerana ini adalah kedatangan dalaman Kerajaan yang akan dicapai sebagai "Pentakosta baru,"[4]lihat Keturunan Yang Akan Datang dari Kehendak Ilahi inilah sebab Yesus mengatakan bahawa Kerajaan-Nya bukan dari dunia ini, iaitu. sebuah kerajaan politik.

Kedatangan Kerajaan Tuhan tidak dapat diperhatikan, dan tidak ada yang akan mengumumkan, "Lihat, ini dia," atau, "Itu dia." Kerana lihatlah, Kerajaan Allah ada di antara kamu ... sudah dekat. (Lukas 17: 20-21; Markus 1:15)

Oleh itu, menyimpulkan dokumen magisterial:

Sekiranya sebelum akhir akhir itu ada masa, kurang lebih lama, kesucian kemenangan, hasil seperti itu tidak akan terjadi bukan dengan penampakan orang Kristus di Paduka, melainkan dengan pengoperasian kekuatan-kekuatan pengudusan yang sekarang di tempat kerja, Roh Kudus dan Sakramen Gereja. -Pengajaran Gereja Katolik: Ringkasan Doktrin Katolik, London Burns Oates & Washbourne, 1952; disusun dan disunting oleh Canon George D. Smith (bahagian ini ditulis oleh Abbot Anscar Vonier), hlm. 1140

Sebab Kerajaan Allah bukanlah soal makanan dan minuman, melainkan soal kebenaran, damai sejahtera dan sukacita oleh Roh Kudus. (Rom 14:17)

Sebab Kerajaan Tuhan bukan soal perbincangan tetapi kuasa. (1 Kor 4:20; lih. Yoh 6:15)

 

Penyebaran Cawangan

Walau bagaimanapun, beberapa paus pada abad yang lalu bercakap secara terbuka dan nubuatan bahawa mereka mengharapkan Kerajaan yang akan datang ini dengan "iman yang tidak tergoyahkan",[5]POPE ST. PIUS X, E Supremi, Ensiklik "Mengenai Pemulihan Semua Perkara", n.14, 6-7 kemenangan yang tidak boleh tidak mempunyai akibat sementara:

Di sini dinubuatkan bahawa Kerajaan-Nya tidak akan mempunyai batasan, dan akan diperkaya dengan keadilan dan kedamaian: “Pada zamannya akan muncul keadilan, dan kelimpahan damai sejahtera…Dan ia akan memerintah dari laut ke laut, dan dari sungai ke sungai. hujung-hujung bumi”… Apabila apabila manusia mengenali, baik secara peribadi mahupun dalam kehidupan awam, bahawa Kristus adalah Raja, masyarakat akhirnya akan menerima berkat-berkat besar iaitu kebebasan sebenar, disiplin yang teratur, keamanan dan keharmonian… kerana dengan penyebaran dan tahap sejagat Kerajaan Kristus manusia akan menjadi lebih dan lebih sedar tentang hubungan yang mengikat mereka bersama-sama, dan dengan itu banyak konflik akan sama ada dihalang sepenuhnya atau sekurang-kurangnya kepahitan mereka akan berkurangan. —POPE PIUS XI, Quas Primas, n. 8, 19; 11 Disember 1925

Adakah ini mengejutkan anda? Mengapa tidak ada lagi perkara ini dibicarakan dalam Kitab Suci jika ia adalah kemuncak sejarah manusia? Yesus menerangkan kepada Hamba Tuhan Luisa Piccarreta:

Sekarang, kamu mesti tahu bahawa, dengan datang ke bumi, Aku datang untuk menyatakan doktrin Surgawi-Ku, untuk memberitahu Kemanusiaan-Ku, Tanah Airku, dan aturan yang harus dipelihara oleh makhluk itu untuk mencapai Syurga - dalam satu perkataan, Injil. . Tetapi saya hampir tidak mengatakan apa-apa atau sangat sedikit tentang Wasiat saya. Saya hampir melewatinya, hanya membuat mereka faham bahawa perkara yang paling saya ambil berat ialah Kehendak Bapa saya. Saya hampir tidak mengatakan apa-apa tentang sifat-sifat-Nya, tentang ketinggian dan kebesaran-Nya, dan tentang barang-barang besar yang diterima oleh makhluk dengan hidup dalam Kehendak-Ku, kerana makhluk itu terlalu bayi dalam benda-benda Surgawi, dan tidak akan memahami apa-apa. Saya hanya mengajarnya berdoa: 'Fiat Voluntas Tua, sicut in coelo et in terra' (“Jadilah kehendak-Mu di bumi seperti di Syurga”) supaya dia boleh meluangkan diri untuk mengetahui Kehendak-Ku ini untuk mencintainya, untuk melakukannya, dan oleh itu menerima hadiah yang terkandung di dalamnya. Sekarang, apa yang harus saya lakukan pada masa itu - ajaran tentang Wasiat saya yang harus saya berikan kepada semua - telah saya berikan kepada anda. -13 Volume, Jun 2, 1921

Dan mengalah banyak: Jilid 36 ajaran yang mulia[6]cf. Pada Luisa dan Tulisannya yang menyingkap kedalaman abadi dan keindahan Kehendak Ilahi yang memulakan sejarah manusia dengan Fiat Penciptaan - tetapi yang terganggu oleh pemergian Adam daripadanya.

Dalam satu petikan, Yesus memberi kita gambaran tentang pokok sawi Kerajaan Kehendak Ilahi ini berkembang sepanjang zaman dan kini menjadi matang. Dia menerangkan bagaimana selama berabad-abad Dia perlahan-lahan menyediakan Gereja untuk menerima “Kekudusan kesucian”:

Kepada satu kumpulan orang, dia telah menunjukkan jalan untuk menuju ke istananya; kepada kumpulan kedua dia telah menunjukkan pintu; hingga yang ketiga dia telah menunjukkan tangga; hingga keempat bilik pertama; dan ke kumpulan terakhir dia telah membuka semua bilik ... Pernahkah kamu melihat apa yang hidup dalam Kehendak-Ku?… Ia adalah untuk menikmati, semasa tinggal di bumi, semua sifat Ilahi… Ia adalah Kekudusan yang belum diketahui, dan yang akan Aku nyatakan, yang akan memasang hiasan terakhir, yang paling indah dan paling cemerlang di antara semua kesucian yang lain, dan itu akan menjadi mahkota dan penyempurnaan semua kesucian yang lain. —Jesus to Luisa, Vol. XIV, 6 November 1922, Orang Suci dalam Kehendak Ilahi oleh Fr. Sergio Pellegrini, hlm. 23-24; dan The Gift of Living in the Divine Will, Rev. Joseph Iannuzzi; n. 4.1.2.1.1 A —

Menjelang akhir dunia ... Tuhan yang Maha Kuasa dan Ibu Suci-Nya akan membangkitkan orang-orang kudus yang hebat yang akan melampaui kekudusan kebanyakan orang-orang kudus yang lain sama seperti pohon aras menara Lebanon di atas semak-semak kecil. —St. Louis de Montfort, Pengabdian Sejati kepada Maria, Perkara 47

Jauh dari entah bagaimana "mencabut" Orang Suci yang hebat semalam, jiwa-jiwa yang sudah berada di Firdaus ini hanya akan mengalami keberkatan yang lebih besar di Syurga sejauh mana Gereja mengalami "Karunia Hidup dalam Kehendak Ilahi" ini di bumi. Yesus membandingkannya dengan perahu (mesin) dengan 'enjin' kehendak manusia yang melalui dan di dalam 'laut' Kehendak Ilahi:

Setiap kali jiwa membuat niat khasnya sendiri dalam Wasiat saya, enjin menggerakkan mesin; dan kerana Kehendak saya adalah kehidupan Yang Berbahagia dan juga mesin, maka tidak hairanlah Kehendak saya, yang muncul dari mesin ini, masuk ke Syurga dan bersinar dengan cahaya dan kemuliaan, menyembur ke atas semua, hingga ke Takhta saya, dan kemudian turun lagi ke dalam lautan Kehendak-Ku di bumi, untuk kebaikan jiwa-jiwa haji. —Jesus kepada Luisa, 13 Volume, 9 Ogos 1921

Inilah sebabnya mengapa penglihatan St. John dalam Kitab Wahyu sering bergantian antara pujian yang diisytiharkan oleh Militan Gereja di bumi dan kemudian Kemenangan Gereja yang sudah berada di Syurga: kiamat, yang bermaksud "penyingkapan", adalah kemenangan seluruh Gereja — penyingkapan tahap akhir Pengantin Kristus "kekudusan yang baru dan ilahi."

… Kita menyedari bahawa “surga” adalah tempat kehendak Tuhan dilakukan, dan “bumi” menjadi “surga” —ie, tempat kehadiran cinta, kebaikan, kebenaran dan keindahan ilahi — hanya jika di bumi kehendak Tuhan terlaksana. —POPE BENEDICT XVI, Penonton Umum, 1 Februari 2012, Vatican City

Mengapa tidak memintanya untuk menghantar kami saksi baru mengenai kehadirannya hari ini, dalam siapa Dia sendiri akan datang kepada kita? Dan doa ini, walaupun tidak difokuskan secara langsung pada akhir dunia, namun demikian doa yang sebenar untuk kedatangan-Nya; itu berisi seluas-luasnya doa yang dia sendiri ajarkan kepada kita: "Kerajaanmu datang!" Datang, Tuhan Yesus! - POPE BENEDICT XVI, Yesus dari Nazaret, Minggu Suci: Dari Masuk ke Yerusalem hingga Kebangkitan, hlm. 292, Ignatius Press 

Dan hanya selepas itu, apabila Bapa Kami digenapi "di bumi seperti di Syurga," masa (chronos) akan berhenti dan "langit baru dan bumi baru" bermula selepas Penghakiman Terakhir.[7]rujuk. Wahyu 20:11 – 21:1-7 

Pada akhir zaman, Kerajaan Allah akan datang dalam kepenuhannya. -Katekismus Gereja Katolik, n. 1060

Generasi tidak akan berakhir sehingga KehendakKu memerintah di bumi. —Jesus kepada Luisa, 12 Volume, 22 Februari 1991

 

Epilogue

Apa yang kita saksikan sekarang ialah "konfrontasi terakhir" antara dua kerajaan: kerajaan Syaitan dan Kerajaan Kristus (lihat Pertembungan Kerajaan). Syaitan adalah kerajaan Komunisme global yang tersebar[8]cf. Ramalan Yesaya mengenai Komunisme Global dan Apabila Komunisme Kembali yang cuba meniru "keamanan, keadilan dan perpaduan" dengan keselamatan palsu (kesihatan "pasport"), keadilan palsu (kesaksamaan berdasarkan berakhirnya harta persendirian dan pengagihan semula kekayaan) dan perpaduan palsu (pengakuran paksa menjadi "tunggal pemikiran” daripada kesatuan dalam amal kepelbagaian kita). Oleh itu, kita mesti mempersiapkan diri untuk masa yang sukar dan menyakitkan, yang sudah berlaku. Untuk Kebangkitan Gereja mesti terlebih dahulu didahului oleh Hasrat Gereja (Lihat Bersedia untuk impak).

Di satu pihak, kita harus menjangkakan kedatangan Kerajaan Kristus Kehendak Ilahi dengan kegembiraan:[9]Ibrani 12:2: “Demi sukacita yang ada di hadapan-Nya, Ia menanggung salib dengan mengabaikan kehinaannya, dan telah duduk di sebelah kanan takhta Allah.”

Sekarang apabila perkara-perkara ini mulai berlaku, perhatikan dan angkat kepala, kerana penebusan anda semakin hampir. (Lukas 21:28)

Sebaliknya, Yesus memberi amaran bahawa ujian itu akan menjadi begitu hebat sehingga Dia mungkin tidak mendapat iman di bumi apabila Dia kembali.[10]rujuk Lukas 18:8 Malah, dalam Injil Matius, Bapa Kami mengakhiri dengan petisyen: "jangan tundukkan kami kepada ujian akhir." [11]Matt 6: 13 Jadi, respons kita mestilah salah satu Kepercayaan yang tidak terkalahkan kepada Yesus walaupun tidak menyerah kepada godaan kepada sejenis isyarat kebaikan atau kegembiraan palsu yang bergantung pada kekuatan manusia, yang mengabaikan fakta bahawa kejahatan berlaku dengan tepat sehingga kita mengabaikannya:[12]cf. Cukup Baik Jiwa

…kita tidak mendengar Tuhan kerana kita tidak mahu diganggu, dan oleh itu kita kekal acuh tak acuh terhadap kejahatan."... pelupusan seperti itu membawa kepada"ketenangan jiwa tertentu terhadap kekuatan kejahatan."Paus ingin menekankan bahwa teguran Kristus kepada rasul-rasulnya yang sedang tidur -" tetap terjaga dan berjaga-jaga "- berlaku untuk seluruh sejarah Gereja. Pesan Yesus, kata Paus, adalah "mesej kekal selama-lamanya kerana rasa mengantuk murid-murid tidak menjadi masalah pada satu ketika, melainkan keseluruhan sejarah, 'mengantuk' adalah milik kita, bagi kita yang tidak mahu melihat kekuatan penuh kejahatan dan tidak mahu masuk ke dalam Passionnya.” —POPE BENEDICT XVI, Agensi Berita Katolik, Bandar Vatican, 20 Apr 2011, Penonton Umum

Saya fikir St. Paul mencapai keseimbangan minda dan jiwa yang betul apabila dia memanggil kita ketenangan:

Tetapi kamu, saudara-saudara, tidak berada dalam kegelapan, sehingga hari itu mendatangi kamu seperti pencuri. Kerana kamu semua adalah anak-anak terang dan anak-anak siang. Kita bukan dari malam atau kegelapan. Oleh itu, janganlah kita tidur seperti orang lain, tetapi marilah kita berjaga-jaga dan sedar. Orang yang tidur akan tidur pada waktu malam, dan orang yang mabuk akan mabuk pada waktu malam. Tetapi oleh kerana kita adalah golongan siang, marilah kita berwaspada, mengenakan pelindung dada iman dan kasih dan ketopong pengharapan untuk keselamatan. (1 Tes 5:1-8)

Justru dengan semangat “iman dan kasih” itulah kegembiraan dan kedamaian sejati akan berkembang dalam diri kita sehingga dapat mengalahkan setiap ketakutan. Kerana "cinta tidak pernah gagal"[13]1 Cor 13: 8 dan "cinta yang sempurna membuang semua ketakutan."[14]1 John 4: 18

Mereka akan terus menabur ketakutan, ketakutan dan penyembelihan di mana-mana; tetapi kesudahannya akan tiba - Cintaku akan menang atas semua kejahatan mereka. Oleh itu, letakkan kehendakmu di dalam kehendak-Ku, dan dengan perbuatanmu kamu akan datang untuk meluaskan langit kedua di atas kepala semua… Mereka ingin berperang — biarlah; apabila mereka letih, saya juga akan berperang. Keletihan mereka dalam kejahatan, kekecewaan mereka, kekecewaan, kerugian yang dialami, akan menyebabkan mereka menerima perang saya. Perang saya akan menjadi perang cinta. Kehendak-Ku akan turun dari Syurga ke tengah-tengah mereka… -Yesus kepada Luisa, Jilid 12, 23 April 26, 1921

 

MEMBACA BERKAITAN

Hadiah

Wasiat Tunggal

Kekeluargaan Sejati

Kebangkitan Gereja

Kekudusan Yang Baru dan Ketuhanan

Bersedia untuk Era Kedamaian

Keturunan Yang Akan Datang dari Kehendak Ilahi

Rehat Sabat yang Akan Datang

Penciptaan Dilahirkan Semula

Bagaimana Era itu hilang

Bapa Suci yang dikasihi ... Dia Akan Datang!

Pada Luisa dan Tulisannya

 

 

Dengarkan perkara berikut:


 

 

Ikuti Mark dan "tanda-tanda masa" harian di MeWe:


Ikuti tulisan Mark di sini:


Untuk melakukan perjalanan dengan Mark in . Kini Perkataan,
klik pada banner di bawah untuk melanggan.
E-mel anda tidak akan dikongsi dengan sesiapa pun.

 

Nota kaki

Nota kaki
1 cf. Milenarianisme - Apa Itu, dan Bukan
2 lihat Wasiat Tunggal
3 cf. Kebangkitan Gereja
4 lihat Keturunan Yang Akan Datang dari Kehendak Ilahi
5 POPE ST. PIUS X, E Supremi, Ensiklik "Mengenai Pemulihan Semua Perkara", n.14, 6-7
6 cf. Pada Luisa dan Tulisannya
7 rujuk. Wahyu 20:11 – 21:1-7
8 cf. Ramalan Yesaya mengenai Komunisme Global dan Apabila Komunisme Kembali
9 Ibrani 12:2: “Demi sukacita yang ada di hadapan-Nya, Ia menanggung salib dengan mengabaikan kehinaannya, dan telah duduk di sebelah kanan takhta Allah.”
10 rujuk Lukas 18:8
11 Matt 6: 13
12 cf. Cukup Baik Jiwa
13 1 Cor 13: 8
14 1 John 4: 18
Posted in LAMAN UTAMA, DIVINE AKAN, ERA DAMAI dan ditandakan , , , , , , , , .