Perkataan dan Amaran

 

Banyak pembaca baru hadir dalam beberapa bulan terakhir. Saya berhasrat untuk menerbitkannya semula hari ini. Semasa saya pergi kembali dan membaca ini, saya selalu terkejut dan bahkan terharu kerana saya melihat bahawa banyak "kata-kata" ini - yang sering diterima dalam tangisan dan banyak keraguan - berlaku di depan mata kita ...

 

IT sudah beberapa bulan saya menaruh hati untuk merumuskan "kata-kata" dan "peringatan" peribadi bagi pembaca saya bahawa Tuhan telah menyampaikan kepada saya dalam dekad yang lalu, dan yang telah membentuk dan mengilhami tulisan-tulisan ini. Setiap hari, terdapat beberapa pelanggan baru yang tidak mempunyai sejarah dengan lebih dari seribu tulisan di sini. Sebelum saya meringkaskan "inspirasi" ini, ada baiknya saya mengulangi apa yang dikatakan oleh Gereja mengenai wahyu "peribadi":

Selama berabad-abad, terdapat apa yang disebut "rahsia" peribadi, beberapa di antaranya telah diakui oleh pihak berwenang Gereja. Namun, mereka tidak tergolong dalam simpanan iman. Bukanlah peranan mereka untuk memperbaiki atau melengkapkan Wahyu pasti Kristus, tetapi untuk menolong hidup lebih lengkap olehnya dalam periode sejarah tertentu. Dipandu oleh Magisterium Gereja, sensus fidelium tahu bagaimana memahami dan menyambut dalam wahyu ini apa sahaja yang merupakan panggilan Kristus atau orang-orang kudusnya yang tulen ke Gereja. -Katekismus Gereja Katolik, n. 67

Ia juga berguna untuk difahami bagaimana kata-kata dan peringatan ini telah sampai kepada saya. Saya tidak pernah mendengar atau melihat Tuan dan Puan kita dalam apa yang disebut Gereja sebagai tempat atau penampakan. Sebenarnya, saya mempunyai masa yang sukar untuk menjelaskan ini yang agak peribadi dan kadang-kadang komunikasi mendalam dalam jiwa saya yang sering sangat jelas dan berbeza, namun dapat dirasakan tanpa deria fizikal. Saya tidak menyebut diri saya sebagai pelihat, nabi, atau penglihatan - hanya seorang Katolik yang dibaptis yang berdoa dan berusaha untuk mendengar. Yang mengatakan, periode hidup saya adalah latihan hati nurani pembagian pembaptisan saya (dan anda) dalam jabatan imam, kenabian, dan pemerintahan Kristus dengan penekanan khusus pada kenabian. [1]lihat Katekismus Gereja Katolik, 897

Saya tidak meminta maaf untuk ini. Saya tahu ada beberapa uskup (bukan saya sendiri) yang lebih suka saya menolak aspek pembaptisan saya ini. [2]cf. Di Kementerian Saya Tetapi saya ingin setia, pertama kepada Kristus, dan juga kepada Vikar Kristus. Maksud saya adalah St. John Paul II yang secara peribadi memanggil kami pemuda di Toronto pada Hari Belia Sedunia pada tahun 2003. Dia berkata,

Anak-anak muda yang terhormat, terserah kepada anda untuk menjadi penjaga pagi yang mengumumkan kedatangan matahari yang merupakan Kristus yang Bangkit! —POPE JOHN PAUL II, Perutusan Bapa Suci kepada Pemuda Dunia, Hari Belia Sedunia XVII, n. 3; (rujuk Is 21: 11-12)

Setahun sebelumnya, dia lebih spesifik. Dia meminta kita untuk menjadi ...

... penjaga yang menyatakan kepada dunia fajar harapan, persaudaraan dan kedamaian yang baru. —POPE JOHN PAUL II, Ucapan kepada Pergerakan Pemuda Guanelli, 20 April 2002, www.vatican.va

Adakah anda melihat tema umum muncul? John Paul II merasakan bahawa zaman sekarang ini akan berakhir, diikuti dengan "fajar baru." Paus Benediktus tidak teragak-agak untuk meneruskan tema ini di kepolisannya sendiri:

Sahabat muda yang dikasihi, Tuhan meminta anda untuk menjadi nabi pada zaman baru ini ... —POPE BENEDICT XVI, Homily, Hari Belia Sedunia, Sydney, Australia, 20 Julai 2008

Dan inilah titik terpenting yang ingin saya sampaikan sebelum saya berkongsi dengan anda kata-kata dan amaran peribadi: Tuhan telah memerintahkan saya untuk menyaring semua yang saya dengar, lihat, dan tulis dengan teliti melalui Tradisi Suci.

Sebenarnya, John Paul II, dengan mengetahui apa yang akan ditanggung oleh tugas ini dan godaan yang akan saya hadapi dan "penjaga" lain, dengan tegas menjauhkan kita dari rangkuman individualisme menuju Barque Peter.

Orang muda telah menunjukkan diri mereka untuk Rome dan bagi Gereja hadiah istimewa Roh Tuhan… saya tidak teragak-agak untuk meminta mereka untuk membuat pilihan iman dan kehidupan yang radikal dan memberikan mereka tugas yang luar biasa: untuk menjadi “penjaga pagi” pada awal alaf baru . —POPE JOHN PAUL II, Novo Millennio Inuente, n.9

Oleh itu, sifat tulisan kerasulan ini semestinya jelas bagi anda: untuk melihat Tradisi Suci — Kitab Suci, Bapa Gereja, Katekismus, dan Magisterium — dan menerangkan dan mempersiapkan pembaca untuk apa yang disebut oleh Paus Fransiskus sebagai "titik perubahan dalam sejarah" dan "perubahan zaman". [3]cf. Evangelii Gaudium, bukan. 52 Seperti kata Paus Benedict,

Wahyu peribadi adalah pertolongan iman ini, dan menunjukkan kredibilitinya dengan tepat dengan membawa saya kembali ke Wahyu umum yang pasti. - Kardinal Joseph Ratzinger (POPE BENEDICT XVI), Komen Teologi mengenai Pesan Fatima

Sehubungan itu, "lampu" peribadi yang telah Tuhan berikan kepada saya telah membantu memberi maklumat dan membimbing saya untuk tujuan ini, walaupun saya mengulangi apa yang dikatakan oleh St Paul:

Pada masa ini kita melihat secara tidak jelas, seperti di cermin, tetapi kemudian bersemuka. Pada masa ini saya tahu sebahagiannya; maka saya akan tahu sepenuhnya, kerana saya dikenali sepenuhnya. (1 Kor 13:12)

Saya akan berusaha seboleh mungkin untuk sebentar ringkaskan kata-kata dan peringatan ini. Saya akan membuat nota kaki atau merujuk tulisan asalnya, yang berkembang dan memberi konteks dan pengajaran selanjutnya sekiranya anda ingin menyelidiki dengan lebih mendalam. Akhirnya, kata-kata dan peringatan ini diharapkan dapat diterima dengan tepat:

Jangan padamkan Roh. Jangan memandang rendah ucapan kenabian. Uji segalanya; mengekalkan apa yang baik. (1 Tes 5: 19-22)

 

MENETAPKAN TAHAP

Sejujurnya, ketika saya mula mengingat inspirasi peribadi ini, saya sangat terharu. Kerana ada perkara yang Tuhan telah katakan dan lakukan sehingga sekarang, di belakang, mengambil makna dan kedalaman baru.

Kira-kira 20 tahun yang lalu saya bergumul dengan kepercayaan Katolik — paroki mati, muzik suram, dan sering kali merekakeluarga pty. Ketika saya melayan godaan isteri saya dan saya meninggalkan paroki kami untuk menghadiri sidang Baptis muda yang meriah, pada malam itu Tuhan memberi saya perkataan yang jelas dan tidak dapat dilupakan: [4]cf. Kesaksian Persendirian

Tetaplah, dan menjadi ringan untuk saudara-saudaramu.

Perkara itu diikuti tidak lama kemudian dengan kata lain:

Muzik adalah pintu untuk menginjil.

Dan dengan itu, pelayanan saya dilahirkan.

 

IMPIAN UNDANG-UNDANG SATU

Pada awal pelayanan saya, saya mempunyai tenaga yang hebat dan kuat
impian mengerikan yang saya percaya kita tinggal di masa sebenar.

Saya berada di tempat berundur dengan orang Kristian yang lain ketika tiba-tiba sekumpulan pemuda masuk. Mereka berusia dua puluhan, lelaki dan wanita, semuanya sangat menarik. Jelas bagi saya bahawa mereka diam-diam mengambil alih rumah percutian ini. Saya ingat perlu memfailkannya. Mereka tersenyum, tetapi mata mereka sejuk. Ada kejahatan tersembunyi di bawah wajah mereka yang cantik, lebih nyata daripada yang kelihatan.

Ada banyak lagi impian yang boleh anda baca laman web ini. Tetapi itu berakhir dengan apa yang dapat saya gambarkan hanya sebagai kehadiran "roh antikristus" di bilik saya. Itu adalah kejahatan yang murni, dan saya terus berseru kepada Tuhan bahawa tidak mungkin — kejahatan seperti ini tidak dapat datang. Ketika isteri saya terbangun, dia menegur semangat dan kedamaian kembali.

Di belakang, saya percaya bahawa rumah percutian itu melambangkan Gereja. Wajah "menarik" adalah falsafah dan ideologi yang merangkumi relativisme moral, yang ada sekarang memasuki banyak bahagian Gereja. Bahagian terakhir dari adegan itu - dikawal keluar dari rumah retret (dan saya, sebenarnya, dibawa ke dalam penjara sendirian) - melambangkan bagaimana penganiayaan orang-orang beriman itu dan akan datang dari dalam. Bagaimana bapa akan menentang anak lelaki; ibu terhadap anak perempuan; saudara terhadap saudara kerana mereka yang berpegang teguh pada ajaran Gereja akan terasing dari masyarakat yang lebih besar dan dianggap fanatik, homofob, tidak toleran, diskriminasi, dan pengganas keamanan.

 

DIPANGGIL UNTUK MENONTON

Sementara Paus Yohanes Paulus II secara formal memanggil pemuda itu ke menara pengawal, sekitar 10 tahun yang lalu Tuhan mula memanggil saya peribadi untuk kerasulan ini melalui rangkaian kata-kata kenabian.

Saya dalam lawatan konsert melalui Amerika Syarikat selatan dengan keluarga saya (kami mempunyai enam daripada lapan anak kami pada masa itu), yang membawa kami ke Louisiana. Saya dijemput ke sebuah paroki berhampiran Pantai Teluk oleh seorang pendeta muda, Fr. Kyle Dave. Ini adalah salah satu daripada beberapa kali dalam hidup saya ketika bangku-bangku itu penuh dengan ruang berdiri sahaja. Pada malam itu, kata kuat muncul di hati saya untuk memberitahu orang bahawa a tsunami rohani, gelombang besar akan melalui paroki mereka dan seluruh dunia, dan bahawa mereka perlu mempersiapkan diri untuk pergolakan besar ini.


Dua minggu kemudian, ketika kami menamatkan lawatan kami di New York, Badai Katrina menyerang dan tembok air setinggi 35 kaki melonjak melalui gereja Louisiana itu. Fr. Kyle memberitahu saya bagaimana orang-orang mengingati amaran malam itu, dan bagaimana ribut ini seolah-olah menggarisbawahi Badai yang akan saya sampaikan.

 

PETA NABI

Saya terus berhubung dengan Fr. Kyle ketika kami pulang ke Kanada. Rumah dan barang-barangnya musnah sama sekali. Dia benar-benar masuk buangan. Oleh itu, saya mengajaknya datang ke Kanada, yang diizinkan oleh uskupnya.

Fr. Kyle dan saya memutuskan untuk berundur ke Pegunungan Rocky, untuk berdoa dan memahami ketika kami berdua merasakan desakan di hati kami ketika kami memeriksa "tanda-tanda zaman." Di sana, selama empat hari berikutnya, bacaan Misa, Liturgi Jam, dan "kata-kata" lain bersatu seperti penjajaran planet. Tuhan menggunakan mereka untuk meletakkan asas pada semua perkara yang akan saya tulis. Seolah-olah Tuhan telah mengambil "kuncup" urgensi di dalam hati kita, dan mulai membukanya kata-kata kenabian. Saya menyebut pengalaman asas itu sebagai "Empat Kelopak":

I. "kelopak" pertama Fr. Saya dan Kyle mendengar bahawa sudah tiba masanya "Siapkan!"

II. Kelopak kedua adalah untuk bersiap sedia Penganiayaan! Ini akan menjadi kemuncak dari tsunami moral yang bermula dengan revolusi seksual.

III. Kelopak ketiga adalah perkataan tentang Perkahwinan Akan Datang antara orang Kristian yang berpecah belah.

IV. Kelopak keempat adalah firman Tuhan sudah mulai berbicara di dalam hati saya mengenai Dajjal. Itu adalah perkataan yang diangkat oleh Tuhan "Pengekang", yang menahan kedatangan tsunami rohani dan penampilan yang "tidak sah". [5]cf. Pengekang and Mengeluarkan Kekangan Ketika kita menyaksikan Mahkamah Agung terus mentakrifkan moral lama, sudah jelas bahawa kita telah memasuki Jam Tanpa Undang-Undang. Sejauh mana kemungkinan kemunculan dajjal? Yang penting ialah kita "berjaga dan berdoa" seperti yang diberitahu oleh Tuhan kita ... [6]lihat Dajjal di Zaman Kita

 

KOMUNITI PARALEL

Selama itu bersama Fr. Kyle, kami mengunjungi sebuah komuniti Katolik di puncak gunung. Di sana, sebelum Sakramen Mahakudus, saya mempunyai penglihatan dalaman yang kuat, "infusi" pemahaman tentang "komuniti selari" yang akan datang.

Saya melihat bahawa, di tengah-tengah keruntuhan maya masyarakat akibat peristiwa bencana, seorang "pemimpin dunia" akan memberikan penyelesaian yang sempurna bagi kekacauan ekonomi. Penyelesaian ini seolah-olah dapat menyembuhkan tekanan ekonomi pada masa yang sama, serta keperluan sosial masyarakat yang mendalam, iaitu keperluan untuk masyarakat. Pada dasarnya, saya melihat apa yang akan menjadi "komuniti selari" dengan komuniti Kristian. The Komuniti Kristian sudah dapat dibangun melalui "penerangan" atau "peringatan" atau mungkin lebih cepat. Sebaliknya, "komuniti selari," akan mencerminkan banyak nilai masyarakat Kristian - pembahagian sumber yang adil, bentuk kerohanian dan doa, pemikiran yang serupa, dan interaksi sosial yang dimungkinkan (atau dipaksa menjadi) oleh penyucian sebelumnya, yang akan memaksa orang untuk bersama-sama. Perbezaannya adalah seperti ini: masyarakat selari akan didasarkan pada idealisme keagamaan baru, yang dibina berdasarkan landasan relativisme moral dan disusun oleh falsafah Zaman Baru dan Gnostik. DAN, komuniti ini juga mempunyai makanan dan cara untuk hidup selesa ...

Anda boleh membaca lebih lanjut mengenai perkara ini di Penipuan Selari. [7]lihat juga Pelarian dan Kesendirian Yang Akan Datang

 

DITETAPKAN UNTUK MENONTON

Setelah Tuhan menyampaikan "wahyu" ini kepada Fr. Kyle dan saya yang, diakui, membuat kami terkejut, bermasalah, dan selamanya berubah, Tuhan memanggil saya beberapa bulan kemudian ke sebuah paroki setempat. Dia akan secara peribadi mengundang saya untuk mengambil posisi di "jam tangan."

Pada bulan Ogos 2006, saya duduk di piano menyanyikan versi Misa
bahagian “Sanctus, "Yang saya tulis: "Suci, Suci, Suci ..." Tiba-tiba, saya merasakan dorongan kuat untuk pergi dan berdoa sebelum Sakramen Mahakudus. 

Di sana, di hadapan-Nya, kata-kata mencurahkan dari saya yang nampaknya berasal dari tempat yang jauh di dalam jiwa saya. Seperti yang ditulis oleh St. Paul,

... Roh itu sendiri memberi syafaat dengan rintihan yang tidak dapat diungkapkan. (Rm 8:26)

Saya mempersembahkan kepada Tuhan seluruh hidup saya, untuk mengirim saya "ke bangsa-bangsa", untuk membuang jaring saya jauh dan jauh. Setelah sekian lama berdiam diri, saya membuka Solat Pagi saya di Liturgi Jam-dan di sana, dalam warna hitam dan putih, perbincangan yang saya lakukan dengan Bapa bermula dengan kata-kata Yesaya: "" Siapa yang harus saya hantar? Siapa yang akan mencari kita? " Yesaya menjawab, "Inilah saya, hantarkan saya!" Pembacaan itu berlanjutan mengatakan bahawa Yesaya akan dikirim kepada orang-orang yang berbohongsten tetapi tidak faham, yang melihat tetapi tidak melihat apa-apa. Kitab Suci sepertinya menunjukkan bahawa orang-orang akan disembuhkan sekali mereka memang mendengar dan melihat. Tetapi bila, atau "berapa lama?" tanya Yesaya. Dan Tuhan menjawab, "Sampai kota-kota sepi, tanpa penduduk, rumah, tanpa manusia, dan bumi adalah sampah yang sunyi." Iaitu, ketika manusia telah direndahkan dan dilutut. Anda boleh membaca apa yang diikuti laman web ini.

Setahun kemudian, saya berdoa sebelum Sakramen Mahakudus di kapel pengarah rohani saya ketika tiba-tiba saya mendengar kata-kata dalaman "Aku memberimu pelayanan Yohanes Pembaptis." Itu diikuti oleh lonjakan kuat yang mengalir ke seluruh badan saya selama kira-kira 10 minit, seolah-olah saya terpasang ke soket elektrik. Keesokan paginya, seorang lelaki tua muncul di ruang rektor dan meminta saya. "Di sini," katanya, sambil mengulurkan tangannya, "Saya merasa Tuhan ingin saya memberikan ini kepada anda." Ia adalah peninggalan kelas pertama St John the Baptist. Sejak itu, saya merasakan misi saya adalah untuk menolong orang lain untuk “mempersiapkan jalan Tuhan” [8]rujuk Mat 3:3 dengan menunjuk mereka ke "Anak domba Tuhan yang menghapus dosa dunia," dengan menolong mereka merangkul Rahmat Ilahi.

Sebenarnya, sebelum dia meninggal, salah seorang "bapa Rahmat Ilahi" terlibat dalam terjemahan dan tafsiran buku harian St. Faustina, Fr. George Kosicki, menjemput saya ke "poustinia" nya [9]rujuk kabin atau pertapaan di Michigan utara. Di sana, dia memberi saya semua yang ditulisnya mengenai wahyu St. Faustina. Dia memberkati saya dengan peninggalannya dan mengatakan bahawa dia "menyampaikan obor" karya ini kepada saya. Sesungguhnya, Rahmat Ilahi itu pusat untuk semua yang berlaku di dunia pada jam ini ...

 

STORM YANG DATANG

Tidak lama selepas pengalaman ini, saya terdorong untuk pergi ke negara ini. Awan ribut besar terbentuk di kejauhan. Pada saat itulah saya merasakan Tuhan mengatakan bahawa a "Badai Besar" datang ke bumi, seperti taufan.

Sekarang, bagi saya, mengingat tanda-tanda zaman, bahawa kita memasuki masa yang luar biasa dalam sejarah manusia. Terdapat ledakan penampakan Marian di seluruh dunia, semakin meningkatnya pelanggaran undang-undang dan korupsi di dunia, dan pernyataan Popes yang semakin apokaliptik (lihat Mengapa Paus Tidak Berteriak?). Kata-kata Blessed John Henry Cardinal Newman terdengar benar dalam semangat saya:

Saya tahu bahawa setiap masa adalah berbahaya, dan bahawa dalam setiap masa, pemikiran yang serius dan cemas, hidup untuk menghormati Tuhan dan keperluan manusia, tidak perlu mempertimbangkan masa yang berbahaya seperti mereka ... tetap saya rasa ... kita mempunyai kegelapan berbeza dari jenis yang pernah ada sebelumnya. Bahaya khas masa sebelum kita adalah penyebaran malapetaka kafir, yang telah diramalkan oleh para Rasul dan Tuhan kita sendiri sebagai malapetaka terburuk pada zaman terakhir Gereja. Dan sekurang-kurangnya bayangan, gambaran khas zaman terakhir muncul di seluruh dunia. —Berbahagia John Henry Cardinal Newman (1801-1890 M), khutbah di pembukaan Seminari St. Bernard, 2 Oktober 1873, The Infidelity of the Future

Dengan tepat, pengarah kerohanian saya menunjukkan saya kepada karya teologi kritikal Pendeta Joseph Iannuzzi. Ahli teologi muda Universiti Kepausan Gregorian di Rom, Fr. Iannuzzi menghasilkan dua buku yang mengartikulasikan tafsiran Bapa Gereja awal mengenai Kitab Wahyu dan "milenium" atau "era kedamaian" yang akan datang yang dijelaskan dalam Wahyu 20. Menghuraikan dengan hati-hati ajaran sesat "milenarianisme" dari "masa damai" yang sahih ( seperti yang dijanjikan oleh Our Lady of Fatima), karya-karyanya telah banyak membantu menarik kembali "kerudung" pada masa-masa ini. Bagaimanapun, kata "kiamat" bermaksud "pembukaan".

Daniel, tutup kata-kata, dan tutup buku, sehingga masa akhir. Banyak yang akan berlari ke sana kemari, dan pengetahuan akan bertambah. (Dan 12: 4)

Kunci untuk memahami Badai Besar yang ada pada kita sekarang adalah dengan menyedari bahawa "Hari Tuhan", yang mendahului Kedatangan Akhir Yesus dalam kemuliaan, bukanlah jangka waktu 24 jam, tetapi tepatnya "seribu tahun" yang disebut secara simbolik dalam Wahyu 20. Sebagai salah seorang Bapa Gereja awal menulis:

Lihatlah, Hari Tuhan akan seribu tahun. - Surat Barnabas, Bapa Gereja, Ch. 15

Dia bergema St Peter yang menulis bahawa "dengan tTuhan Tuhan suatu hari seperti seribu tahun dan seribu tahun seperti satu hari. " [10]rujuk 2 Petrus 3: 8 Oleh itu, ketika Yesus berkata kepada St. Faustina bahawa pesan kepadanya akan "persiapkan dunia untuk kedatangan-Ku yang terakhir", Ini menunjukkan jangka waktu yang sedang kita masuki, tetapi bukan akhir dunia yang akan datang. Seperti yang dijelaskan oleh Paus Benedict,

Sekiranya seseorang mengambil pernyataan ini dalam pengertian kronologi, sebagai perintah untuk bersiap-siap, sebagaimana adanya, segera untuk Kedatangan Kedua, itu akan salah. - POPE BENEDICT XVI, Cahaya Dunia, Perbualan dengan Peter Seewald, hlm. 180-181

Oleh itu, untuk menolong saya memahami apa yang akan terjadi, Tuhan menggunakan gambar taufan ini. Seperti yang saya tulis baru-baru ini di Pandangan Tuhan, akan datang ke dunia saat ini "pencahayaan" - peringatan, sebagaimana adanya, bahawa umat manusia telah sampai di ambang kehancuran total menuntut campur tangan Rahmat Ilahi. [11]cf. Faustina, dan Hari Tuhan Sejak awal, saya melihat ini sebagai "Mata Ribut. " Tetapi apa yang akan berlaku sebelum itu?

Sementara saya ingin menghindari membaca Kitab Wahyu untuk "mengetahuinya", suatu hari saya merasakan Roh Kudus memimpin saya membaca Wahyu, Ch. 6. Saya merasakan Tuhan mengatakan bahawa ini adalah separuh pertama Badai Besar yang akan datang. Ini menceritakan bagaimana "pemecahan meterai" berlaku perang global, keruntuhan ekonomi. kebuluran, malapetaka, dan penganiayaan kecil di seluruh dunia. Semasa saya membaca ini, saya terus bertanya-tanya, bagaimana dengan Mata Ribut? Ketika itulah saya membaca meterai keenam dan ketujuh. Lihat Tujuh Meterai Revolusi. Sebelum ini, saya telah menerima perkataan ini dalam doa:

Sebelum Pencahayaan, akan terjadi kekacauan. Segala sesuatu sudah ada, kekacauan sudah dimulai (rusuhan makanan dan bahan bakar telah dimulai; ekonomi sedang runtuh; alam semula jadi menimbulkan malapetaka; dan negara-negara tertentu sedang bersekutu untuk menyerang pada waktu yang ditentukan.) Tetapi di tengah bayang-bayang, Cerah Cahaya akan naik, dan untuk seketika, pemandangan kebingungan akan dilembutkan oleh Rahmat Tuhan. Pilihan akan dikemukakan: untuk memilih terang Kristus, atau kegelapan dunia yang diterangi oleh cahaya palsu dan janji-janji kosong. Katakan kepada mereka untuk tidak terkejut, takut, atau panik. Saya telah memberitahu anda perkara-perkara ini sebelumnya, jadi apabila ia berlaku, anda akan mengetahui bahawa saya bersama anda. (Lihat Masa Sangkakala - Bahagian IV)

Bapa Gereja awal mengajarkan bahawa, sebelum Era Kedamaian, bumi akan disucikan dari orang fasik. Ini juga ada dalam Kitab Suci, dalam Wahyu 19, ketika "binatang dan nabi palsu" dilemparkan ke dalam lautan api diikuti dengan "seribu tahun." Jadi "peringatan" yang akan datang tampaknya bertindak sebagai "penyaringan terakhir" antara pengikut Kristus dan pengikut Dajjal yang mengatur separuh terakhir Ribut. Ini membantu saya memahami perjumpaan yang jelas yang saya alami dengan "semangat antikristus" bertahun-tahun sebelumnya; untuk memahami bahawa kita sekarang, itu muncul, memasuki "konfrontasi terakhir" era ini ...

 

KONFRONTASI AKHIR

Sebelum dipilih sebagai Paus John Paul II, Kardinal Karol Wojtyla datang ke Amerika, dan berbicara kepada para uskup yang secara nubuatan mengumumkan:

Kita sekarang menghadapi konfrontasi terakhir antara Gereja dan anti-Gereja, Gospel berbanding anti-Injil. Konfrontasi ini terletak dalam rancangan Providence ilahi; ini adalah percubaan yang harus dilakukan oleh seluruh Gereja, dan Gereja Poland khususnya. Ini adalah percobaan bukan sahaja bangsa dan Gereja kita, tetapi dari segi pengertian budaya 2,000 tahun dan peradaban Kristian, dengan semua akibatnya terhadap martabat manusia, hak individu, hak asasi manusia dan hak bangsa. —Kardinal Karol Wojtyla (JOHN PAUL II), di Kongres Ekaristi, Philadelphia, PA; 13 Ogos 1976

Saya merasakan Tuhan mahu saya menulis mengenai Badai Besar dalam sebuah buku, dan oleh itu saya memilih kata-kata John Paul II, “Konfrontasi Akhir”, Seperti tajuknya. Tidak lama kemudian, saya telah menulis lebih dari seribu halaman dan bersiap untuk menerbitkannya.

Atau jadi saya fikir.

Saya memandu melalui bukit Vermont di mana saya memberikan tempat berundur. Saya memikirkan buku saya ketika saya mendengar di dalam hati kata-kata, "Mula semula."Saya terpana. Saya tahu "suara" ini sekarang. Oleh itu, saya segera menghubungi pengarah kerohanian saya dan memberitahunya apa yang berlaku. Dia berkata, "Baiklah, apakah kamu merasakan itu adalah Tuhan yang berbicara?" Saya berhenti, dan menjawab, "Ya." Dia berkata, "Kalau begitu mulailah dari awal."

Dan begitu juga saya. Tiba-tiba, saya tidak lagi "menulis" buku, tetapi terasa seolah-olah saya mengambil nota dari Syurga. Saya merasakan Ibu kita membimbing saya. Saya mula mendengar kata-kata dalam hati saya seperti "revolusi" dan "Pencerahan." Sejujurnya, saya tidak ingat apa itu Pencerahan.

Saya merasa terdorong untuk membaca Wahyu 12. Di sana, konfrontasi antara "wanita" dan "naga" terungkap. "Wanita" itu, tulis Paus Benediktus, adalah simbol seluruh umat Tuhan dan juga Maria. Naga itu, tentu saja, Syaitan siapa Yesus berkata adalah "pembohong dan Bapa pembohongan." Saya dituntun membaca bagaimana Pencerahan bermula dengan "kritikan terhadap agama Kristian" dan falsafah deisme. Ini menyebabkan munculnya "isme" yang lebih banyak atau lebih terletak (materialisme, Darwinisme, Marxisme, ateisme, Komunisme, dan lain-lain), hingga zaman kita sekarang dan kedatangan yang paling halus dan merosakkan isme: individualisme. Di sini, satu-satunya kriteria untuk realiti adalah apa yang diinginkan dan dipercayainya, dengan berkesan menjadikan manusia menjadi "tuhan" kecil. Sudah jelas bahawa naga itu "muncul" untuk meracuni umat manusia dengan kecanggihan.

Tetapi bagaimana dengan "wanita yang berpakaian di bawah sinar matahari"? Pencerahan pada dasarnya lahir pada abad ke-16. Ia berlaku begitu lama deisme dilahirkan, Our Lady muncul dalam apa yang ada sekarang, Mexico. St. Juan Diego menerangkannya dengan cara ini:

... pakaiannya bersinar seperti matahari, seolah-olah mengirimkan gelombang cahaya, dan batu, jurang di mana dia berdiri, seolah-olah mengeluarkan sinar. -Nican Mopohua, Don Antonio Valeriano (sekitar 1520-1605 M,), n. 17-18

Ia penting kerana dua sebab. Dia muncul dalam "budaya kematian" di mana pengorbanan manusia terjadi. Melalui penampilannya, berjuta-juta orang Aztec memeluk agama Kristian, dan pengorbanan manusia berakhir. Itu adalah mikrokosmos budaya kematian yang kini menyelimuti umat manusia. Kepentingan kedua adalah bahawa gambar Bunda Maria, yang secara ajaib muncul di jubah St. Juan, masih tergantung hingga hari ini di Basilika di Mexico City - tanda berterusan bahawa "wanita berpakaian di bawah sinar matahari" itu bersama kita hingga naga dihancurkan sekali lagi.

Saya kagum, kerana masing-masing ideologi itu isme muncul, begitu juga, penampakan besar berlaku hampir selalu dalam tahun yang sama. Dan itu termasuk kecanggihan terakhir individualisme, yang ditandai dengan kemunculan "komputer peribadi" pada tahun 1981. Penampakan apa yang berlaku ketika itu? Our Lady of Kibeho muncul dengan peringatan mengerikan bukan hanya untuk Rwanda, tetapi untuk seluruh dunia (lihat Amaran di Angin). Pada masa yang sama, di Baltik, pada hari raya Yohanes Pembaptis, dugaan penampakan Our Lady of Medjugorje juga dimulai dengan judul "Ratu Damai", seolah-olah memperingati Era Damai yang akan datang. Ketika masih disiasat oleh Vatikan, pesan Medjugorje dan laman penampakan itu sendiri telah menuai mungkin salah satu hasil panggilan dan penukaran terbesar sejak Kisah Para Rasul (lihat Di Medjugorje).

Namun, bilakah Badai Besar ini akan memuncak? Banyak yang menjadi kecewa, bahkan sinis, kerana penampakan kelihatan "berlarutan" dan ramalan dari orang-orang seperti Fr. Stephano Gobbi dan yang lain nampaknya tidak menjadi kenyataan, atau ditangguhkan.

Bagi saya, sekurang-kurangnya, sedikit jawapan datang pada tahun 2007…

 

PEMBANGUNAN

Selepas Krismas pada tahun 2007 pada Malam Tahun Baru, perayaan Maria Suci, Ibu Tuhan, saya mendengar kata-kata ini di dalam hati saya:

Ini adalah Tahun
Membongkar.

Saya tidak tahu apa maksudnya. Tetapi pada bulan April 2008, kata lain datang kepada saya:

Sangat cepat sekarang.

Saya merasakan bahawa peristiwa di seluruh dunia akan terungkap dengan pantas sekarang. Saya "melihat" tiga "pesanan" runtuh satu sama lain seperti domino:

Ekonomi, kemudian sosial, kemudian politik ataukatanya.

Sudah tentu, pada musim gugur 2008, gelembung ekonomi meletup dan ekonomi global mula terurai (dan berterusan hingga hari ini). Krisis itu, kata ahli ekonomi, tidak dapat dibandingkan dengan gelembung berikutnya yang akan meletup setiap saat (lihat 2014 dan Rising Beast). Kami melihat tanda-tanda amaran di Yunani, Itali, Sepanyol, dan lain-lain apatah lagi bahawa Amerika, yang pernah menjadi ekonomi terkemuka di dunia, hampir tidak bertahan dengan memasukkan jaket peribahasa dengan wang cetak.

Sejak Malam Tahun Baru itu, saya telah merasakan Tuhan mengatakan berulang kali bahawa “masa tidak lama" Saya bertanya kepada-Nya sekali apa yang Dia maksudkan dengan ini. Responsnya cepat dan jelas: "Pendek, seperti yang anda fikirkan pendek."Pengarah rohani saya mengizinkan saya untuk berkongsi dengan anda kata-kata" peribadi "yang Tuhan telah katakan mengenai kekurangan masa dalam penulisan ini: Masa Yang Sedikit Tinggal.

 

REVOLUSI!

Pada tahun 2009, satu kata jatuh ke dalam hati saya seperti guruh: "Revolusi!"

Pada masa itu, sebelum saya belajar mengenai Pencerahan, saya tidak menyedari bagaimana sejarah itu memuncak dalam Revolusi Perancis. Tetapi setelah belajar, saya mula melihat perang, revolusi, dan masa pergolakan ini dalam cahaya alkitabiah:

Anda akan mendengar perang dan laporan mengenai peperangan; melihat bahawa anda tidak bimbang, kerana perkara-perkara ini mesti berlaku, tetapi ia masih belum berakhir. Bangsa akan bangkit melawan bangsa, dan kerajaan melawan kerajaan; akan berlaku kebuluran dan gempa bumi dari tempat ke tempat. Semua ini adalah permulaan penderitaan buruh. (Mat 24: 6-8)

Yang seterusnya adalah kata-kata Revolusi Global!. Artinya, semua "badai kecil" ini adalah penderitaan tenaga kerja yang menuju ke kerja keras—Ribut Besar. Sesungguhnya, "wanita yang berpakaian di bawah sinar matahari" dalam Wahyu sedang berusaha melahirkan. "Anak lelaki" yang dilahirkannya, sementara mewakili Kristus, juga mewakili Umat Tuhan—Badan mistiknya—yang akan memerintah dengan Dia di Era Kedamaian.

... mereka akan menjadi imam Tuhan dan Kristus, dan mereka akan memerintah bersamanya selama [seribu tahun]. (Wahyu 20: 6)

 

MAKMAL KERAS

Tuhan juga telah memberi saya gambaran dan peringatan tentang keperitan kerja keras ini. Ini tidak mudah, jujur, dan berharga dalam menulisnya. Tetapi doa, Sakramen, pengarah rohani saya, surat-surat semangat anda, dan sahabat saya Lea, isteri saya, telah menjadi sumber rahmat dan kekuatan untuk menanggung apa yang sekarang sedang berlangsung di bumi dalam waktu nyata.

Dalam urutan tertentu, ini adalah amaran yang saya rasa terpaksa memberikan, di bawah arahan rohani.

• Akan ada orang buangan—penduduk yang ramai dipindahkan di pelbagai wilayah. Lihat Sangkakala Amaran - Bahagian IV.

Semasa lawatan konsert lain ke Amerika Syarikat setelah Badai Katrina, Tuhan mula menunjukkan kepada saya bagaimana rasuah telah memasuki asas-asas masyarakat, dari ekonomi, rantai makanan, politik, sains dan perubatan. Tuhan menggambarkannya sebagai "barah" yang tidak dapat diobati dengan obat-obatan, tetapi harus "dipotong" dalam jumlah yang sama dengan Pembedahan Kosmik.

Sekiranya asas-asasnya musnah, apa yang dapat dilakukan oleh orang yang adil? (Mzm 11: 3)

Saya "melihat" di dalam benak fikiran saya, sering kali tidak disangka-sangka, runtuhnya infrastruktur melalui beberapa atau beberapa bencana.

Salah satu amaran paling dramatik dan ghaib I terima datang kepada saya dalam lawatan konsert yang sama setelah kami tiba-tiba mengunjungi tiga lokasi bencana alam utama di Amerika Syarikat: Galveston, TX, New Orleans, LA, dan laman 911 di New York City. Itu adalah peringatan bagi Kanada ketika kami mengakhiri lawatan dengan memandu ke ibu kotanya, Ottawa, Ont. Baca 3 Bandar dan Amaran untuk Kanada. Dengan persetujuan baru-baru ini pil pengguguran bebas oleh Health Canada, amaran ini lebih mendesak daripada sebelumnya.

• Beberapa tahun kebelakangan ini, Tuhan telah mengangkat kerudung pada pemahaman yang lebih mendalam mengenai Amerika dan peranannya dalam "akhir zaman." Ketika saya terbang ke San Francisco tiga tahun yang lalu, Tuhan mulai membawa saya dalam perjalanan yang tidak dijangka ke dalam sejarah Amerika Syarikat, Freemasonry, dan Wahyu 17-18. Identiti Misteri Babylon terus menerus menunjuk Amerika. Jalan individualisme berterusan Kejatuhan Babilon Misteri.

• Seperti yang saya jelaskan di atas, Tuhan mula mengungkap sifat separuh pertama Badai Besar dalam tujuh meterai Wahyu Ch. 6. Meterai kedua dilambangkan oleh penunggang pada kuda merah.

Penunggangnya diberi kekuatan untuk menjauhkan kedamaian dari bumi, sehingga orang akan saling membantai. Dan dia diberi pedang besar. (Wahyu 6: 4)

Apa pedang ini? Adakah peristiwa 911? Adakah pedang Islam telah meletus di dunia? Adakah munculnya keganasan yang mungkin mereka atau orang lain gunakan? [12]cf. Neraka yang dilepaskan Semasa di California dua tahun yang lalu semasa waktu berdoa yang sangat kuat pada Easter Vigil, saya merasakan Tuhan berkata,

Terdapat sedikit masa yang tersisa sekarang sebelum letupan.

Adalah nyata untuk membaca beberapa hari kemudian dalam berita:

Korea Utara secara dramatis meningkatkan retorik perangnya ... memberi amaran bahawa ia telah membenarkan rancangan serangan nuklear pada sasaran di Amerika Syarikat. "Detik letupan semakin hampir," kata tentera Korea Utara, memperingatkan bahawa perang boleh meletus "hari ini atau esok". —April 3, 2013, AFP

Saya rasa bahawa 911 adalah peringatan dan peringkat awal untuk "peristiwa besar". Saya mempunyai beberapa impian mengenai perkara ini, yang pada masa ini, pengarah kerohanian saya telah meminta saya untuk tidak membicarakannya.

B
ut Saya ingin mengatakan bahawa saya merasa lebih mendesak daripada mengulangi apa yang saya tulis di kelopak pertama itu, Bersedia! Dan bahawa jiwa perlu berada dalam keadaan "rahmat" yang berterusan. Kerana kita hidup pada masa-masa ketika sebilangan besar orang dapat dipanggil pulang dalam sekelip mata ... (lihat Rahmat dalam Kekacauan).

• Setelah Paus Benediktus mengundurkan diri, petir menyambar Vatican dan amaran yang sangat jelas dan berterusan bergema di jiwa saya seperti guruh: Anda memasuki masa yang berbahaya. Rasa itu adalah kekeliruan besar akan menimpa tubuh Kristus, yang disebut oleh Sr. Lucia dari Fatima dalam beberapa kesempatan sebagai "disorientasi jahat". Sesungguhnya, satu setengah tahun yang lalu telah memulai "gegaran hebat" yang menimpa seluruh dunia. Baca Fatima, dan Gegaran Besar.

Ada kata-kata dan peringatan lain yang telah diberikan oleh Tuhan selama bertahun-tahun, terlalu banyak untuk diceritakan di sini (walaupun terdapat dalam banyak tulisan). Tetapi kebanyakannya adalah sambungan dari apa yang telah saya jelaskan di atas. Mungkin amaran paling besar adalah mengenai kedatangan Tsunami Rohani. Iaitu, penipuan yang dijelaskan dalam Wahyu 13. Baca Palsu Akan Datang. Satu-satunya cara untuk bertahan melalui gelombang yang akan datang ini adalah dengan setia, untuk kekal di atas batu yang Kristus tetapkan, [13]cf. Ujian dan memasuki tempat perlindungan Jantung Maria yang Tak Bernoda pentahbisan kepadanya dan Rosario. [14]cf. Rapture, Ruse, dan Refuge

 

KEBENARAN DAN KEBAKARAN

Semua perkara di atas, saudara dan saudari, pada dasarnya dapat dijelaskan dalam satu kalimat: Gairah Gereja yang akan datang.

Telah ditunjukkan oleh beberapa sarjana Kitab Suci bahawa Kitab Wahyu sama dengan Liturgi. Dari "Penetential Rite" dalam bab pembukaan, hingga Liturgi Firman melalui pembukaan tatal dan meterai dalam Bab 6; solat Luar Biasa (8: 4); "Amin yang hebat" (7:12); penggunaan kemenyan (8: 3); lilin atau pelita (1:20), dan sebagainya. Jadi adakah ini bertentangan dengan tafsiran eskatologis terhadap Wahyu?

Sebaliknya, ia menyokongnya sepenuhnya. Kenyataannya, Wahyu St. Yohanes kemungkinan adalah sejajar dengan Liturgi, yang merupakan peringatan hidup dari Gairah, Kematian dan Kebangkitan Tuhan. Gereja sendiri mengajarkan bahawa, ketika Kepala maju, begitu juga Tubuh akan melalui hasrat, kematian, dan kebangkitannya sendiri.

Sebelum kedatangan Kristus yang kedua, Gereja harus melalui percobaan terakhir yang akan mengguncang iman banyak orang percaya ... Gereja akan memasuki kemuliaan kerajaan hanya melalui Paskah terakhir ini, ketika dia akan mengikuti Tuhannya dalam kematian dan Kebangkitannya. -Katekismus Gereja Katolik, 675, 677

Hanya Kebijaksanaan Ilahi yang dapat mengilhami Kitab Wahyu menurut corak Liturgi, dan pada masa yang sama menyamai rancangan jahat yang jahat terhadap Pengantin Kristus dan kemenangannya atas kejahatan. [15]cf. Mentafsirkan Wahyu

Dan izinkan saya membuat kesimpulan pada catatan itu, membawa anda kembali ke misi utama yang dipercayakan kepada kami pemuda oleh John Paul II: untuk "memberitakan kepada dunia fajar harapan baru." Saya meringkaskan keseluruhan Badai ini dalam surat terbuka kepada Paus Francis: Bapa Suci yang dikasihi ... Dia Akan Datang! Isa is datang, saudara dan saudari. Surat itu menjelaskan bagaimana pagi sudah cerah dengan fajar, bahkan sebelum matahari terbit, juga masa yang akan datang seolah-olah kecerahan kedatangan Kristus (lihat Bintang Pagi Yang Meningkat).

Apabila Badai Besar berakhir, dunia akan menjadi tempat yang sangat berbeza dalam banyak aspek, tetapi terutama di Gereja. Dia akan menjadi lebih kecil, lebih sederhana, dan akhirnya disucikan untuk menjadi Pengantin yang siap menerima Rajanya dalam kemuliaan. Tetapi ada banyak yang mesti didahulukan, terutamanya menuai pada akhir usia. [16]cf. Tuai Akan Datang

Sehubungan itu, saya meninggalkan anda dengan kata-kata yang kuat yang saya rasakan Ibu Berbahagia kita berbicara semasa saya berundur dengan pengarah kerohanian saya:

Anak-anak kecil, jangan menyangka bahawa kerana anda, yang masih tinggal, jumlahnya kecil bermakna anda istimewa. Sebaliknya, anda dipilih. Anda terpilih untuk menyampaikan Berita Baik ke dunia pada waktu yang ditentukan. Inilah Kemenangan yang ditunggu oleh Hatiku dengan penuh harapan. Semua sudah siap sekarang. Semua bergerak. Tangan Anakku siap bergerak dengan cara yang paling berdaulat. Perhatikan suara saya. Saya mempersiapkan anda, anak-anak kecil saya, untuk Jam Rahmat yang Hebat ini. Yesus akan datang, datang sebagai Cahaya, untuk membangunkan jiwa-jiwa yang penuh dengan kegelapan. Sebab kegelapan itu hebat, tetapi Cahaya jauh lebih besar. Semasa Yesus datang, banyak akan terungkap, dan kegelapan akan tersebar. Pada masa itulah anda akan dihantar, seperti para Rasul zaman dahulu, untuk mengumpulkan jiwa-jiwa ke dalam pakaian Ibu saya. Tunggu. Semua sudah siap. Perhatikan dan berdoa. Jangan pernah putus asa, kerana Tuhan mengasihi semua orang. [17]cf. Harapan adalah Dawning

  

Pertama kali diterbitkan pada 31 Julai 2015. 

 

Terima kasih kerana menyokong kementerian sepenuh masa ini.
Ini adalah masa yang paling sukar dalam setahun,
jadi sumbangan anda sangat dihargai.

 

 

Cetak Mesra, PDF & E-mel

Nota kaki

Nota kaki
1 lihat Katekismus Gereja Katolik, 897
2 cf. Di Kementerian Saya
3 cf. Evangelii Gaudium, bukan. 52
4 cf. Kesaksian Persendirian
5 cf. Pengekang and Mengeluarkan Kekangan
6 lihat Dajjal di Zaman Kita
7 lihat juga Pelarian dan Kesendirian Yang Akan Datang
8 rujuk Mat 3:3
9 rujuk kabin atau pertapaan
10 rujuk 2 Petrus 3: 8
11 cf. Faustina, dan Hari Tuhan
12 cf. Neraka yang dilepaskan
13 cf. Ujian
14 cf. Rapture, Ruse, dan Refuge
15 cf. Mentafsirkan Wahyu
16 cf. Tuai Akan Datang
17 cf. Harapan adalah Dawning
Posted in LAMAN UTAMA, PETA YANG BANYAK.